Cerita Kita: Suatu hari, kisah ana abdullah..

Posted: April 19, 2010 in my.bed-tyme.stories, ~mind-blogging~
Tags:

“Meow meow…” rengekan yang saling bertingkah.

`SubhanAllah… comel sungguh makhluk ciptaanNya yang ini… dah lapar agaknya’

Suhu sekitar makin meninggi dan menggigit. Aku segera menuntun bungkusan makanan hari ini menuju ke kereta. Cahaya mentari yang memancar kian menikam anak mata.

`Ya Allah…mudah-mudahan bisa sampai segera…’ keluh hati kecil.

“Meow meow…” Ku kerling saja ke arah sekumpulan anak kecil ini… aduhai, sabarlah…

Pedal minyak ditekan terus meluncurkan kereta dengan laju melalui bukit persiaran…

Taman perumahan golongan-golongan.. ah, golongan apa yang wajar digelari? Si kaya? Konglomerat? Atau.. eh, kenapa harus difikirkan? Astaghfirullah… Sesungguhnya Allah memberikan rezeki kepada setiap hambaNya mengikut kadaran tertentu, mengikut kesesuaian. Dan sesungguhnya hanya Dialah yang Maha Tahu mengapa dan kenapa. Adakalanya, yang tampak kaya secara lahiriahnya itu miskin pada hakikatnya… begitu juga, yang miskin pada zahirnya, kok belum tentu miskin secara qat’I nya… Yang penting, kaya ilmunya, kaya akhlaknya… mengejar kekayaan akhirat itu jauh lebih penting dari kekayaan duniawi yang sementara. Bahkan, kekayaan duniawi yang disalahguna, bisa menjadi asbab kepada ..bukan lagi miskin, tapi papa kedana dan seksa-melarat di akhirat kelak… Nau’zubillahi min zalik…

Namun tidaklah ku menyalahkan siapa yang punya harta… sekdar peringatan buat diri… maklumlah..apa sahaja harta seorang anak Adam itu… atau apa saja rezekinya, terdapat bahagian orang lain di situ… jadi, yang punya harta mesti mahu tahu tanggungjawab mereka pada yang lain… itu baru barakah nya ada… inshaAllah.. Satu lagi mahu diingat, rezeki tampak melimpah..sungguh kerana Dia Maha Pemurah.. namun.. cuba muhasabah bagaimana cara perolehannya? Bagaimana ia diuruskan? Bagaimana hak umat disekelilingnya? Sudah cukupkah bersyukur dengan cara sewajarnya? Wallahu’alam.

Allahul kaafii, Rabbunal kaafi, Qashadnal Kaafii, Wajadnal kaafii, li kullin kaafii, kafaanal kaafii, wanimal kaafii, alhamdulillaah…

Hasbunallaahu wa nimal wakiil wa nimal maulaa wa niman nashiir. Wa kafallaahul mukminiinal qitaal. Hasbiallahu la ilaha illahu ‘alaihi tawakkaltu wa hua Rabbul arsyil ‘aziim…

Dan sesungguhnya, apa yang kita rasa barangkali baik untuk kita, tidak semstinya benar baik… Redha lah dengan nikmat pemberianNya…

Proton Iswara terus meluncur melalui lorong-lorong kediaman itu…

“Meow meow MEOW” tambah galak pulak anak-anak kecil ni. Si Oren memanjat kusyen dan cuba mencapai makanan tengah hari. Di ikuti dengan adik beradiknya. `Eh, jangan!’ tangan kiriku laju mencapai bungkusan plastik disebelah. Tiba-tiba semua berada diluar kawalan sebelum Iswara menghentam bahu jalan.

Subhanallah… Innalillah…

Serasa berpinar-pinar kepala. “Meow meow..” berbaur rintihan sambil melihat ke arah ku… Kereta kemudiannya diparkir di tepi sebuah rumah. Seperti yang dijangka, kaki kiri Iswara tempang… Aduhai, bagaimana nak menukar tayar pecah dengan kudrat yang ada ni…

*****

Ka-Ching! Entah berapa kali sms berbunyi… Semuanya divert dari perkara asal. Tak available, tapi sebaliknya minta diri available utk mereka… Aduhai, tidak rasa kah kesulitan yang dialami ini… Sungguh, bukan itu masalahnya. Kerana hakikatnya, aku sentiasa senang bersedia untuk teman-teman. Tapi bukan sekarang. Kerana aku juga sedang lemah. Dan sangat membutuhkan seseorang yang benar-benar pada erti kata `teman’ yang sebenar…

Sang matahari makin tegap dan teguh berdiri di angkasa. Dengan kudrat yang Allah kurniakan padanya, ia menebarkan cahaya panas di tengah hari ini… Menaut lintasan fikiran ku tentang betapa azabnya perkiraan api neraka kelak… bagi mereka yang terus lalai padaNya… `Ya Allah…ku mohon kurniakan pada ku sedikit kekuatan…untuk mengharungi setiap detik hidup ini… setiap hembusan nyawa yang ada… dengan inagtan pada Mu.. untuk syariat Mu.. dengan itu maka inshaAllah aku mampu sendiri nafsi-nafsi hanya untuk Mu’.

Serasa berat mata untuk memandang dikejauhan… Denyutan kepala makin menyengat… debaran makin pantas… pandangan makin kabur… `Bila rasa ada tekanan, kurangkan berfikir perkara2 yang merungsingkan, atau kompleks, atau menyedihkan…[—]’ .

Pantas ku tala pandangan di jalan raya… ada saja umat yang lalu, namun, tak ada satu pun yang peduli… apa yang harus ku lakukan… Ting… “Message Sent”… Ku tunggu-tunggu…

Sepi… Pandangan makin kabur… semuanya ibarat diawang-awangan… “meow moew..” rengekan itu sudah tidak segalak tadi… maaf si comel… tiba-tiba terasa ibarat segunung beban memenuhi segenap ruang otak dan aqal. Mudah sungguh cecair jernih menghujani pipi… Sungguh, Allah menciptakan air mata ada hikmahnya.. bukanlah lambang kelemahan semata-mata… tapi …

Perlahan-lahan mutiara merah membasahi hijab……makin laju dan laju… tekak serasa payau disimbahi hujan memerah…

Lantas sekotak tisu dicapai, dan segera aku melangkah keluar dari kereta meninggalkan si comel yang telah pun terdiam. Barangkali keletihan… atau simpati?

Di bawah panas yang mencengkam, ku selerakkan semua peralatan yang ada. Kira-kiranya boleh membantu. Biarkan saja manik-manik merah itu mengalir. Kerana hadirnya tidak ku pinta. Kenapa, aku pun tak tahu. Historic pun tak ada, tiba-tiba kebelakangan ini kerap saja… kepanasan dan denyutan yang menyengat mesti dilawan…

Masih belum ada yang sudi menghulurkan kata.. apalagi tangan…

Ya Allah… aku tidak kisah adanya mereka… tapi ku mohon janganlah jauh diri Mu pada ku… pada setiap saat senang dan susah… Hasbiallahu la ilahailla hu `alaihi tawakkaltu wa hua Rabbul arsyil azim.

“Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapat pahala dari kebajikan yang diusahakannya dan ia mendapat siksa dari kejahatan yang dikerjakannya….” – Al-Baqarah, 286.

*****

“Assalamu’alaikum.Ada apa-apa masalah ke?” Satu suara tegas tapi lembut menyapa.

Aku mendongak, namun tak mampu bersuara. Bagai nak pecah kepala rasanya.

Hilang senyumnya. Barangkali terkejut melihat aku. Macam alien? Tanpa menunggu jawapan, segera pemuda itu mengambil peralatan ditangan ku. “Pergilah duduk bawah pokok tu. Teduh. SIni panas sangat.” DIa mengerling ke arah si comel-si comel di dalam kereta. Simpati?

Pelbagai cara digunakan. Di pijak, ditendang, diinjak-injak… Mampukah dia? Kurus saja… Melihat pada motornya… bungkusan sama.. dari tempat sama..

Tiba-tiba, tuan rumah tempat ku parkir keluar. “Kenapa? Tayar pancit ya.” Dia mendekati bersama cucunya. Kenapa sedari tadi tidak pula dia muncul… “Mari saya cuba.” Dengan satu hentakkan, skru pertama berjaya dilonggarkan. “Ok, buat begitulah.” Ujarnya, dan terus berlalu.

`Huh.’ Pemuda tersebut meneruskan kerja-kerjanya tadi mengikut cara `uncle’ itu. Sehinggalah kesemuanya berjaya dibuka dan tayar ganti dipasang. Sungguh aku rasa bersalah. Tak senang melihat orang bersusah-susah… walaupun niatnya baik… dia sendiri merah dibakar mentari, berhujankan peluh.

Selesai semuanya… “Dah siap. Pergilah pam dulu tayar.” Dia memandang tepat. Namun aku alih pandangan pada si comel. “Terima kasih.” Antara kedengaran dengan tidak… ada lagi yang ingin diperkatakan. Namun semuanya sepi tenggelam dalam diri. Pemuda tersebut terus berkata, “Tak mengapa.” Mencapai helmetnya, dan segera berlalu.

`Jazakallah…’ hanya dibisikkan dalam hati.

Sungguh… antara semua yang menggunakan jalan ini… pertolongan Allah hadir melaluinya.. Sesungguhnya Allah lah yang menggerakkannya dan memberikan kudrat padanya untuk membantu… Mudah-mudahan semuanya urusannya dipermudahkan Allah…

Sesungguhnya manusia mendapat dua pilihan antara baik atau buruk… jalan kebaikan sering saja dirasakan sukar… sehingga pelbagai alasan akan dicipta. Sehingga syaitan menjadi dalang kesesatan menjadi otoriti walhal perkara itu jelas tentang kebaikan. Padahal kelak, syaitan itu mengembalikan pertanggungjawaban itu berbalik pada diri manusia itu sendiri! Sedangkan, bila memilih jalan kejahatan, mudah saja mengatakan salah naluri. Menyalahkan naluri kurniaan Tuhan??? Walhal salah diri tidak mahu mengurusnya… tiba-tiba syaitan bukan lagi otoritinya…

*****

Handphone ku lihat sekilas…masih sepi dari dia.. biarlah… cukuplah apa yang sudah.. sudah terang lagi bersuluh….

Perjalanan ku teruskan..

“Meow meow…”

[unedited versn.]

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s