bicara dalam sepi (4): tanpa Mu

Posted: April 28, 2010 in inspirational.lyriques, ~mind-blogging~

Resah dan gelisah ku rasa

Hidup penuh pancaroba

Roda masa pantas berputar

Menduga iman di dada

Daku yang lena dan terleka

Tenggelam di lautan dunia


Kabur pandangan mataku

Pada nikmat yang menggunung

Mendustakan kurniaanMu

Tiba murkaMu menghukum

Keangkuhanku kian hancur

Lantasku jatuh dan tersungkur


TanpaMu Kasih (oh Kekasih)

Ku tak berdaya (ku terpedaya)

Hilang punca dan arah (pada helah dan dusta)

Hanyut alpa di arus bergelora

[tanpaMu – In-team]

*******

Sungguh hati sering saja resah dan gelisah mengenangkan hubungan dgn Nya dan lantaran masih ada tanggungjawab yg terlalaikan… dan lebih mengecewakan apabila ada saja dosa yg mencalit kotoran pada kanvas putih sebuah kehidupan… Kenapa kah demikian mengecewakan hidup ini? Tak puas atau tidak benarkah kau bertaubat wahai hati… wahai diri… Ingatlah diri… setiap anggota mu akan menjadi saksi di negeri Nya kelak… setiap satu akan dibicarakan, membicarakan dan berbicara… Sungguh… Gentarlah aduhai hati… Tundukkanlah si nafsu! Engkarilah telunjuk syaitan… Nescaya mudah2an kau beroleh perlindungan di dunia dan akhirat…

Sungguh jalan yg benar itu lurus dan mudah… Namun, keberontakan hati akibat campur tangan nafsu dan bisikan syaitan seringkali melekakan dan menjadikan jalan yg lurus itu ibarat berbengkang-bengkok… itu cuma fatamorgana! yang menipu pandangan mata hati….

Mana peta perjalanan mu? Ayuh! Buka lah peta perjalanan mu… Jangan sesekali kau mengorak langkah hai kaki tanpa tangan mu membuka peta perjalanan itu… tanpa minda mu menganalisa butiran perjalanan… jika tidak… nescaya tersasar lah dirimu dari perjalanan yg lurus itu… melalui jalan bengkang bengkok… yg penuh cabaran dan permainan… yg melekakan mu dan seluruh anggota mu… menjadikan perjalanan singkat mu menjadi lama dek perhentian yg mengasyikkan…

Bukalah peta al-Quran dan sunnah mu… jangan pernah lupa pada itu… jika tidak… nescaya terkapai-kapailah dirimu kelemasan apabila kamu mengkehendakinya… menyelamatkan diri dari terus kelemasan… menjadikan mu keletihan seperti dulu… betapa sakit… namun manis akhirnya…

Apa sanggup kau lepaskan kemanisan yg pernah dikecapi??? hanya kerana bayaran duniawi yg belum tentu menjanjikan keuntungan???? bermuamalatlah dengan Allah hai diri…

Sungguh Allah pemilik diri mu yg hak! Namun, Maha Suci Allah… Dia Maha Pengasih.. Sentiasa berlembut pada hambaNya… senantiasa membuka ruang pada diri hambaNya untuk menebus kekurangan diri demi meraih keuntungan saham di akhirat kelak… untuk sma merasai nikmat Nya yg hakiki… bagi yg merindui Nya dan Rasul Nya…

Maka, apa kah yg kau tangguh lagi hai diri… tinggalkan ia yg menjemput mu dengan kunci dosa… ada apa pada sebuah naluri yg bisa berganti. Sesungguhnya ingatlah janji2 al-Khaliq pada diri mu. andai kau teguh dijalanNya… Lepaskan yg nyata palsu itu…

Mudah-mudahan diubat gelisah hati mu… dengan ketenangan mengahadap jalan Nya… memikul tanggungjawab sebagai hambaNya…

Sungguh Ya Rahman… diri terasa sungguh penat kerana berdiri tanpa sandaran… sungguh penat sehingga aku kerap terduduk kerana keletihan… menangis semahu-mahunya… pada siapa lagi hendak ku labuh kan sandaran selain Mu? sedangkan kini, ramai yg bicara namun tiada benarnya… ku tak punya bahu sesiapa untuk ditumpahkan juraian mutiara… melainkan pada helaian mushaf… Ya Rahman… kasihanilah aku.

Sungguh aku bersyukur kerana hadir Mu disetiap masa… Maafkanlah kekhilafan ku… ku kembali pada Mu…

Nikmat dunia itu…

Ya Allah, ampunkanlah dosa-dosaku. Andai semuanya palsu, dan janji Mu itu ada diakhirat sana dan yg didunia itu tiada untukku, maka, selamatkanlah aku, jgnlah Kau biarkan aku leka dengan jalan cerita yg penuh kepalsuan ini. Andai ada untukku anugerah dunia itu, permudahkanlah bagiku untuk melaluinya sesuai dengan kehendak Mu. Jika tidak… ambillah diriku sepenuhnya untuk agama Mu! Dan, permudahkan juga bagiku untuk melaluinya sejajar dengan kehendak Mu…

Hidupkanlah dan matikanlah aku hanya untuk Mu! Seluruh diri ku untuk Mu… ku pilih jalan ini hanya untuk Mu ya Allah…dan kerana cinta pada Rasulullah s.a.w. Maka, tetapkanlah aku pada jalan ini andai Kau meredhai Nya… Jika tidak, tunjukilah daku jalan lain yg sebenar2nya Kau redha… Ya Allah, hapuskanlah keraguan dan kegentaran pada hati ku apabila memperjuangkan agama Mu. Walau nyawa galang gantinya…. ku mohon redha Mu…

Ameen…

Comments
  1. mohd azizi bin saidi ahmad says:

    ana amat meminati ruangan bicara tuan….dalam kegelapan mencari yg hak..sedikit sebanyak dapat membantu..t.kasih.

    • salam.
      Alhamdulillah…

      syukran jazilan ya akhi.
      mudahan2 Allah sentiasa menjadikan kita saling ingat dan mengingati ke arah kebaikan, bersatu hati menegakkan syariatNya, sentiasa ingat pada Nya, dan sentiasa merendah diri untuk bermuhasabah.
      semoga Allah menganugerahkan pada kita taufik dan hidayah.
      Jazakallahu khairan katsiiron. =)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s