Cerita Kita: Masih Adakah Harapan? (3)

Posted: July 27, 2010 in my.bed-tyme.stories, ~mind-blogging~
Tags: ,

**********

“Kak Itah… Alya betul-betul nak minta tolong ni… please…” Rayu Alya pada kak Itah. Beralasan konon-kononnya nak mengenal Aman. Padahal….

Tadi, sebelum sempat Aman menghabiskan namanya, Alya sudah tak sanggup mendengar. Dengan gelaran `Aman’ semacam sudah dapat dia dia simpulkan apakah nama penuh Aman. Sungguh ALya tak mahu dengar. Menyesal pula. Kini, baiklah bertemu Kak Itah. Mudah-mudahan tak seperti yang difikirkan.

“Hurm… maklumat sulit lah Al.” Kak Itah serba salah.

Isk camana la nak bagi tau nak tau nama je… gerutu hati ALya dengan perasaan sendiri.

“Tapi, boleh lah sikit kak Itah bagi tau memandangkan Hus pun cakap Aman suka ALya.” Ujar Kak Itah sambil tersenyum. Lucu melihat mimik muka ALya yang tak keruan. Kenapa juga….

Alya tersengih. Malunyer sayerp!

Kak Itah mengeluarkan sebuah file. Tak sempat ALya menangkap tulisan didepannya.

“Aman baru 3 hari dengan kita. Hari sama Alya datang sini. Neneknya Aman dah meninggal. Ayahnya perlu ke luar negara. Dapat kerja di sana katanya. Jadi Aman ditinggalkan sementara di sini…. Ntahla ALya… saya pun tak tahu kebenarannya.” Diunjukkan sekeping dokumen. Sijil lahir.

Pantas ALya menyambut. Saat matanya membaca nama yang tertera…

Subhanallah… ke mana kau lari, ia tetap ada…. walau berbeza ejaan dipangkalnya…

Menghantui hidup… Sungguh bukan salah Aman. Di Malaysia saja, berapa ramai yang punya nama yang sama. Bahkan dengan ejaan yang sama. Aman Cuma sebahagian. Bahkan ejaan pangkal nama tak serupa. Walau sebutan dan makna nya sama…. Nasib la Alya…. kalau dah fobia… fobia juga…

Hampir 2 bulan ALya menyepikan diri dari segala yang berkaitan. Kini Aman mendekat bersama `ingatan’.

`Bangun Alya! Jangan gila!’ Jerit Alya pada diri sendiri. Astaghfirullah kenapa sampai begini jadinya… Sungguh ALya sesal…

Teringat pada wajah Aman yang tak mengerti apa-apa…

Kembali kepada Kak Itah yang petah bercerita…

“… Walaupun ayahnya ada tinggalkan RM500 dan kata akan bayar bulanan RM500, sampailah dia mampu nak ambil Aman… tapi ya lah. Banyak kes yang pergi macam tu aja. Tambah pula Aman tu kan sakit… Payah nak biaya tu ALya…” Runsing.

Ya, betul. ALya pernah dengar, bukan mudah nak biaya sakit seperti Aman. Walau tampak seperti cumalah kecacatan pada kaki. Namun, hakikatnya adakalanya kanak-kanak itu akan merasa  sangat sakit pada kaki tersebut. Sehinggalah dia dewasa….

Jam 445pm … “Kak Itah, ALya minta diri dulu lah. Kelas dah habis sepatutnya ni. Terima kasih sebab kongsi cerita pasal Aman.” Berbalas senyuman dan salam, ALya segera keluar.

Kelasnya sudah kosong. Husna juga ntah ke mana.

Kelas Husna juga kosong.

“Al!” Aesha… ya, itu suaranya Aesha.

“Dah?” Tanya Aesha. Pelik.

“Huh? What do ya mean?” Ntah apa-apa da…

“DAh habis siasat? Husna cerita la…” Kening double jerk!

Pasti tersenyum dibalik niqobnya.

“Hurm… ye la… ALya silap… Tersilap… Manalah si Aman kesayangan ramai?” Soal ALya geram. Kenapa pulak semua macam nak salahkan Alya ni…

“Cuba tengok kat playground depan. Husna bawa ke sana kot. Alya letak beg kat mana? Nanti Sha ambilkan. Then kita jumpa kat sana k… Tapi jangan manjakan si AMan tu lama-lama. Nak kena balik cepat ni!” ujar Aesha.

“Huhurm…” Ai ai mem…’

*******

Dikejauhan, ALya sudah nampak kelibat Aman yang duduk dibangku sendirian sambil memerhatikan kanak-kanak lain bermain. Semestinya dia pun nak main sama… tetapi…. Ah… sabarlah Aman…

“Tak nak main?” Tanya ALya bodoh.

Mata Aman berkaca-kaca.

Kemudian tersedu-sedu… Kolam air matanya akhirnya merembes…

“Kenapa nangis?” Alya masih bertanyakan soalan bodoh. Ntahla…. dia geram sebenarnya…. Tpi apalah salah kanak-kanak yg berusia 6 tahun tapi bersaiz 4 tahun ni…

“Dah la…” Akhirnya Alya berlembut…. Rasa bersalah mencengkam jiwa. Bukan salah kanak-kanak ni…. Dipeluk Aman. Tangisan Aman makin sendu. Tenggelam erat dalam pelukan Alya.

Rasa bersalah memuncak.

Seketika semua kanak-kanak di situ berhenti bermain dan menoleh.

“Aman… KAk ALya minta maaf k…” ujar Alya lembut.

Di dukung Aman. Besi yang menyokong kaki Aman sedikit mengganggu… Alya membawa Aman ke bahagian kanak-kanak bawah umur. Biarlah Aman berehat…

Sesampai di sana. “Cik Alya, biar saya saja yang dukung Aman.” Tegur Mak cik Sarah ramah.

“Tak apa, Chik Sarah. Tak berat pun…” balas Alya menghadiahkan senyum buat Mak cik Sarah.

Aman sudah pun berhenti menangis. Namun sisa sisa air mata masih berbekas. Hidung dan matanya masih memerah. Kesian Aman…. Menjadi mangsa geram Alya.

“Aman, dah okay? Aman rehat dnegan chik Sarah ya. Kak Alya nak balik. InsyaAllah esok kita jumpa ya.”

Aman memandang Alya. Mulut memuncung rajuk.

“Kak Aya pun tak suka Aman?” Tiba-tiba Aman bertanya.

ALya terkejut. Kembali duduk di sisi AMan.

“Aman tau, semua tak suka Aman. Tak nak kawan dengan Aman. Sebab kaki Aman…” Makin muncung…Mulut diketap menahan tangis.

“Mana ada…. Kan Kak ALya da minta maaf…” nafi ALya. Berdebar-debar hatinya. Kenapa?

“Dah tu, Kak Aya tinggal Aman sorang-sorang kat kelas tadi.” Dalam pelat Aman, Alya masih boleh memahami.

Sungguh-sngguh rajuknya.

“Betul la Aman…Kak Alya ada hal… Ok, nanti esok kita jumpa k… Kak Alya kena balik ni… cian kat Kak Eca ngan Kak Huch tunggu Kak Aya k…” Alya memujuk dengan mimik muka sekali! Dekat budak kecik comey la… Haizzz…

“Ok??? Ok??? Sori ye my dear.” Di cium mesra pipi Aman. Aman tersenyum. Termakan gula-gula! Huhu~

Alya menarik nafas lega…

Aman menarik tangan Alya, menyalami dan mencium tangan Alya. “Enek pesan kena salam tangan orang tua.

Tersenyum. Comel.

Terharu… kasihan Aman… Sori la Aman… Kak Alya ni tengah `sakit’….

Alya berlalu…

**********

Alya memandang pada Aman yang tersenyum di sisnya.

Kemudian satu persatu wajah mulus yang kecil dihapannya. Diapndang satu persatu-satu.

“Hari ni Kak Alya nak cerita tentang anak yatim…betapa sayangnya Rasulullah kepada anak yatim… nak dengar?”

Semua mengangguk dan sebahagiannya menjawab, “Nak!” Huhu~

“Tapi, anak yatim tu ape?” Mariam bertanya. Alya mencubit lembut pipi Mariam. Mariam dan rakan-rakannya tergelak.

“Itu Kak ALya terangkan lepas cerita ni ok?”

Kisah ini terjadi di Madinah pada suatu pagi di hari raya Aaidul Fitri. Rasulullah saw seperti biasanya mengunjungi rumah demi rumah untuk mendo’akan para muslimin dan muslimah, mukminin dan mukminah agar merasa bahagia di hari raya itu.

Alhamdulillah, semua terlihat merasa gembira dan bahagia, terutama anak-anak. Mereka bermain sambil berlari-lari kesana kemari dengan mengenakan pakaian hari rayanya. Namun tiba-tiba Rasulullah saw melihat di sebuah sudut ada seorang gadis kecil sedang duduk bersedih. Ia memakai pakaian bertampal-tampal dan sepatu yang telah usang.

Rasulullah saw lalu bergegas menghampirinya. Gadis kecil itu menyembunyikan wajahnya dengan kedua tangannya, lalu menangis tersedu-sedu.

Rasulullah saw kemudian meletakkan tangannya yang putih sewangi bunga mawar itu dengan penuh kasih sayang di atas kepala gadis kecil tersebut, lalu bertanya dengan suaranya yang lembut : “Anakku, mengapa kamu menangis? Hari ini adalah hari raya bukan?”

Gadis kecil itu terkejut. Tanpa berani mengangkat kepalanya dan melihat siapa yang bertanya, perlahan-lahan ia menjawab sambil bercerita : “Pada hari raya yang suci ini semua anak menginginkan agar dapat merayakannya bersama orang tuanya dengan berbahagia. Anak-anak bermain dengan riang gembira. Aku lalu teringat pada ayahku, itu sebabnya aku menangis. Ketika itu hari raya terakhir bersamanya. Ia membelikanku sebuah gaun berwarna hijau dan sepatu baru. Waktu itu aku sangat bahagia. Lalu suatu hari ayahku pergi berperang bersama Rasulullah saw. Ia bertarung bersama Rasulullah saw bahu-membahu dan kemudian ia meninggal. Sekarang ayahku tidak ada lagi. Aku telah menjadi seorang anak yatim. Jika aku tidak menangis untuknya, lalu siapa lagi?”

Setelah Rasulullah saw mendengar cerita itu, seketika hatinya diliputi kesedihan yang mendalam. Dengan penuh kasih sayang ia membelai kepala gadis kecil itu sambil berkata: “Anakku, hapuslah air matamu… Angkatlah kepalamu dan dengarkan apa yang akan kukatakan kepadamu…. Apakah kamu ingin agar aku Rasulullah menjadi ayahmu? …. Dan apakah kamu juga ingin agar Fatimah menjadi kakak perempuanmu…. dan Hasan dan Husein menjadi adik-adikmu dan Aisyah menjadi ibumu ?. Bagaimana pendapatmu tentang usul dariku ini?”

Begitu mendengar kata-kata itu, gadis kecil itu langsung berhenti menangis. Ia memandang dengan penuh takjub orang yang berada tepat di hadapannya.

Masya Allah! Benar, ia adalah Rasulullah saw, orang tempat ia baru saja mencurahkan kesedihannya dan menumpahkan segala gundah di hatinya. Gadis yatim kecil itu sangat tertarik pada tawaran Rasulullah saw, namun entah mengapa ia tidak bisa berkata sepatah katapun. Ia hanya dapat menganggukkan kepalanya perlahan sebagai tanda persetujuannya. Gadis yatim kecil itu lalu bergandingan tangan dengan Rasulullah saw menuju ke rumah. Hatinya begitu diliputi kebahagiaan yang sulit untuk dilukiskan, kerana ia diperbolehkan menggenggam tangan Rasulullah saw yang lembut seperti sutra itu.

Sesampainya di rumah, wajah dan kedua tangan gadis kecil itu lalu dibersihkan dan rambutnya disisir. Semua memperlakukannya dengan penuh kasih sayang. Gadis kecil itu lalu dipakaikan gaun yang indah dan diberikan makanan, juga wang saku untuk hari raya. Lalu ia dihantar keluar, agar dapat bermain bersama anak-anak lainnya. Anak-anak lain merasa iri pada gadis kecil dengan gaun yang indah dan wajah yang berseri-seri itu. Mereka merasa kehairanan, lalu bertanya :

“Gadis kecil, apa yang telah terjadi? Mengapa kamu terlihat sangat gembira?”

Sambil menunjukkan gaun baru dan wang sakunya gadis kecil itu menjawab :

“Akhirnya aku memiliki seorang ayah! Di dunia ini, tidak ada yang bisa menandinginya! Siapa yang tidak bahagia memiliki seorang ayah seperti Rasulullah? Aku juga kini memiliki seorang ibu, namanya Aisyah, yang hatinya begitu mulia. Juga seorang kakak perempuan, namanya Fatima Az`Zahra. Ia menyisir rambutku dan mengenakanku gaun yang indah ini. Aku merasa sangat bahagia dan bangga memiliki adik adikku yang menyenangkan bernama Hasan dan Husein. , dan ingin rasanya aku memeluk seluruh dunia beserta isinya.”

Rasulullah saw bersabda : ”Siapa yang memakaikan seorang anak pakaian yang indah dan mendandaninya pada hari raya, maka Allah SWT akan mendandani/menghiasinya pada hari Kiamat. Allah SWT mencintai terutama setiap rumah, yang di dalamnya memelihara anak yatim dan banyak membagi-bagikan hadiah. Barangsiapa yang memelihara anak yatim dan melindunginya, maka ia akan bersamaku di surga.”


Dari Ibnu Abbas r.a., Rasulullah bersabda :”Dan barangsiapa yang membelaikan tangannya pada kepala anak yatim di hari Assyura, maka Allah Ta’ala mengangkat derajat orang tersebut untuk untuk satu helai rambut satu derajat. Dan barangsiapa memberikan (makan dan minum) untuk berbuka bagi orang mukmin pada malam Asyuro, maka orang tersebut seperti memberikan makanan kepada seluruh umat Muhammad SAW dalamkeadaan kenyang semuanya.”— Al Hadis.

Ya Rasullullah, sungguh mulia ahlakmu, sungguh banyak anak-anak yatim-mu. Sebagaimana gelaranmu Abul Yatama (Bapaknya anak-anak Yatim) di seluruh dunia dari dulu hingga akhir zaman.

Ya Allah, tentukanlah yang terbaik buat kanak-kanak ini… Mudah-mudahan Kau tentukan mereka  sebagai kebaikan buat agama Mu kelak. Selamatkanlah mereka dari tipu daya dunia yang mengecewakan ini…

Setiap satu belahan jiwa, setiap satunya disayangi. Dia memeluk mereka satu persatu. Dan akhir sekali Aman. Moga hadir mu membawa hikmah yang mendalam buat ku…

**********

[Unedited vers. 2 – kredit bagi cerita anak yatim: Nida]

Prev:

Masih Adakah Harapan? (1)

Masih Adakah Harapan? (2)

Comments
  1. dealer pulsa says:

    ni dari malaysia yee?aku nak dari indonesia, salem kenel nak dari saye.damaileh negeri kite bersame

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s