Ramadhan 1431 H: Saat Untuk Menguburkan Sekularisme dan Menegakkan Syariah Islam Secara Kaffah

Posted: September 6, 2010 in artikel.pilihan.ku
Tags: ,
Ramadhan merupakan bulan yang agung dan kehadirannya wajar disambut dengan penuh kegembiraan dan kesyukuran. Apatahlagi peluang bertemunya hanyalah setahun sekali. Keagungan Ramadhan Kareem ini telah dikhabarkan melalui sejumlah nas dari Al-Quran dan As-Sunnah, sama ada secara langsung mahupun tidak langsung. Di antaranya ialah ketika Allah SWT menegaskan bahawa Ramadhan adalah bulan turunnya Al-Quran yang mulia [TMQ Al-Baqarah:185]. Atas sebab inilah, Ramadhan turut dikenali sebagai bulan Al-Quran (Syahr Al-Quran).


Di bulan inilah Allah SWT melimpahkan gandaan pahala berlipat kali ganda untuk setiap amalan soleh jika dibandingkan dengan bulan-bulan lain. Tidak cukup dengan itu, keistimewaan Ramadhan berbanding sebelas bulan lainnya ialah terdapat satu malam yang lebih baik dari seribu bulan, iaitu Lailatul Qadr [TMQ Al-Qadr (97): 1], yang diidam-idamkan oleh setiap kaum muslimin lantaran nikmat keampunan dan barakah yang ada di dalamnya. Maka, bulan ini juga dikenali sebagai bulan keberkahan (Syahr[un] Mubarak). Rasulullah SAW bersabda:


قَدْ جَاءَكُمْ رَمَضَانَ شَهْرٌ مَبَارَكٌ اِفْتَرَضَ اللهُ عَلَيْكُمْ صِيَامَهُ تُفْتَحُ فِيْهَ أَبْوَابُ الجَنَّةِ وَ تُغْلَقُ فِيْهِ أَبْوَابُ الجَحِيْمِ وَ تُغَلُّ فِيْهِ الشَّيَاطِيْنُ فِيْهِ لَيْلَةٌ خَيْرُ مِنْ أَلْفِ شَهْرٍ


Telah datang kepada kalian Ramadhan, bulan keberkahan. Allah telah mewajibkan kalian shaum (puasa) di dalamnya. Di bulan itu pintu-pintu syurga di buka, pintu-pintu neraka ditutup dan syaitan-syaitan dibelenggu. Di bulan itu pula terdapat suatu malam yang lebih baik dari seribu bulan [HR an-Nasa’i dan al-Baihaqi].


Maka, seorang muslim yang bijak sudah tentu akan melakukan persiapan-persiapan yang optimum dengan bekalan iman, ilmu dan amal soleh demi menyambut kedatangan ‘tetamu agung’ ini. Mereka sudah tentu akan bertindak mengisi hari-hari Ramadhan dengan pelbagai jenis amal soleh termasuklah shaum, qiyamullail, tadarrus Al-Quran, bersedekah, menghadiri kuliah-kuliah ilmu, meningkatkan aktiviti-aktiviti dakwah dan lain-lainnya. Ini semua dilakukan adalah dalam rangka untuk mendekatkan diri (taqarrub) kepada Allah SWT.

Hakikat Taqarrub IlaLlah


Di dalam sebuah hadis qudsi, Baginda Rasulullah SAW pernah bersabda, bahawa Allah SWT telah berfirman:


وَمَا تَقَرَّبَ إِلَيَّ عَبْدِيْ بِشَيْءٍ أَحَبُّ إِلَيَّ مِمَّا افْتَرَضْتُ عَلَيْهِ ، وَ لاَ يَزاَلُ عَبْدِيْ يَتَقَرَّبُ إِلَيَّ بِالنَّوَافِلِ حَتَّى أُحِبَّهُ

Tidaklah hamba-Ku bertaqarrub kepada-Ku dengan sesuatu yang lebih aku sukai daripada menunaikan kewajiban yang telah Aku perintahkan kepadanya. Hamba-Ku selalu bertaqarrub kepadaKu dengan ibadah-ibadah sunnah hingga Aku mencintainya [HR al-Bukhari].


Berdasarkan hadis qudsi ini dapatlah disimpulkan bahawa hal yang paling utama yang akan mampu mendatangkan cinta Allah SWT kepada seorang muslim adalah dengan menjalankan semua kewajipannya, meninggalkan seluruh keharaman dan sebagai tambahan, melakukan pelbagai amalan sunnah serta meninggalkan perkara-perkara yang makruh dan syubhah [Ibn Rajab Al-Hanbali, I/25].


Menurut Abdur Ra’uf Al-Minawi, ‘kewajiban’ di dalam hadis di atas adalah mencakupi fardhu ‘ain mahupun fardhu kifayah [Abdur Ra’uf Al-Minawi, I/515].


Di antara kewajiban terpenting dan terbesar kaum muslimin adalah untuk menegakkan hukum-hukum Allah SWT (syariah Islam) di dalam seluruh aspek kehidupan, sama ada mencakup urusan individu, masyarakat atau negara. Kewajiban tersebut (seperti yang disebutkan oleh Al-Minawi di atas) ada dua aspek: Pertama: Fardhu ain (kewajipan individu) seperti solat, shaum, haji, menuntut ilmu, melakukan amar ma’ruf nahi mungkar dan lain lain. Kedua: Fardhu kifayah (kewajipan kolektif), seperti membentuk jemaah yang beraktiviti mendakwahkan Islam dan melakukan amar makruf nahi mungkar serta berusaha mendirikan khilafah (membaiat seorang khalifah) yang akan menegakkan syariah Islam secara formal di dalam negara dan menyebarluaskan Islam ke seluruh penjuru dunia dengan dakwah dan jihad.


Namun hakikatnya, umat Islam ketika ini hanya bertaqarrub dengan menunaikan kewajipan-kewajipan individu (fardhu ain) dan beberapa amalan sunnah sepanjang bulan Ramadhan dan bulan-bulan lainnya. Manakala kewajipan fardhu kifayahnya banyak yang telah ditinggalkan. Buktinya, ketika ini ramai kaum muslimin yang tidak mempedulikan  tentang pengabaian syariat Islam di dalam sebahagian besar aspek kehidupan mereka. Sedangkan dengan melaksanakan semua kewajipan (sama ada fardhu ain atau fardhu kifayah) serta meninggalkan segala keharaman, barulah seorang muslim layak dikatakan sebagai orang yang bertaqwa, ‘buah’ dari ibadah puasa yang telah ditunaikan disepanjang Ramadhan.

Hakikat Taqwa


Matlamat tertinggi dari ibadah puasa di bulan Ramadhan sebagai salah satu bentuk taqarrub ilaLlah adalah agar dapat mewujudkan ketaqwaan di dalam diri setiap individu Muslim.


Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kalian berpuasa, sebagaimana puasa itu telah diwajibkan atas orang-orang sebelum kalian, agar kalian bertaqwa [QS al-Baqarah (2): 183].


Menurut al-Jazairi, frasa “agar kalian bertakwa” bermakna: agar dengan shaum itu Allah SWT mempersiapkan kalian untuk

mampu menjalankan semua perintahNya dan menjauhi semua laranganNya [Al-Jazairi, I/80].


Saatnya Menguburkan Sekularisme


Jika ‘buah’ daripada puasa adalah taqwa, tentulah kaum muslimin akan menjadi individu-individu yang taat kepada Allah SWT secara kaffah; tidak hanya di bulan Ramadhan dan tidak sekadar cakupan urusan individu semata-mata. Ketaqwaan seorang muslim juga seharusnya diperlihatkan di luar dari bulan Ramadhan, sepanjang tahun dan di dalam seluruh aspek kehidupan mereka.


Sayangnya Fakta Yang Berlaku Adalah Sebaliknya


Pertama: setelah Ramadhan, kaum muslimin yang sebelumnya telah berusaha bersungguh-sungguh untuk bertaqarrub ilallah untuk meraih darjat taqwa dengan puasa dan seluruh amal soleh yang mereka lakukan; telah kembali jauh dari Allah SWT dan kembali melakukan pelbagai ragam kemaksiatan kepadaNya. Ini dapat dilihat dari fenomena muslimah yang mempamerkan semula auratnya setelah sebulan menutupnya. Banyak masjid yang kembali sepi, padahal sepanjang Ramadhan sangat diimarahkan oleh solat berjemaah dan tadarrus Al-Quran beramai-ramai.. Begitu juga siaran-siaran televisyen kembali menampilkan rancangan-rancangan berbau pornografi, walhal sepanjang Ramadhan hanya siaran keagamaan yang ditayangkan. Tempat-tempat maksiat kembali dibuka, pemimpin dan rakyat yang memegang jawatan mula kembali melakukan rasuah dan mengkhianati umat, sedangkan sebelumnya mereka telah berusaha untuk menjauhi perbuatan-perbuatan tercela itu. Sesungguhnya, bagi kelompok seperti ini, ibadah puasa mereka tidak membawa erti apa-apa. Inilah yang diisyaratkan oleh Rasulullah SAW di dalam sabda baginda:


كَمْ مِنْ صَائِمٍ لَيْسَ لَهُ مِنْ صِيَامِهِ إِلَّا الْجُوعُ


Betapa banyak orang berpuasa tidak mendapatkan apapun selain rasa laparnya saja [HR Ahmad].


Kedua: Setelah berlalunya Ramadhan, ideologi sekularisme (pengabaian agama, khususnya syariah Islam dari kehidupan) masih tetap mendominasi kehidupan kaum muslimin. Setelah berlalunya Ramadhan, masih ramai di kalangan kaum muslimin, khususnya para pemimpin, yang masih tidak berusaha untuk menegakkan hukum-hukum Allah SWT secara formal di dalam segala aspek kehidupan melalui institusi negara. Bahkan, ada di antara mereka yang masih tenggelam di dalam kesesatan dan tetap berkubang di dalam lumpur kejahilan apabila menganggap bahawa hukum-hukum Islam tidak perlu diterapkan melalui undang-undang negara. Apa yang lebih penting adalah substansinya. Anehnya, pemahaman seperti ini jugalah yang dicedok dan dijadikan pegangan oleh sebahagian tokoh-tokoh Islam. Keyakinan seperti ini sebenarnya menunjukkan sikap ‘redha’ mereka terhadap hukum-hukum sekular yang ada dan seolah-olah keberatan jika hukum-hukum Islam diterapkan secara kaffah oleh negara di dalam seluruh aspek kehidupan mereka. Padahal Abu Abdillah Jabir bin Abdillah al-Anshari ra telah menuturkan riwayat sebagai berikut:


أنَّ رجلاً سَأَلَ رَسُوْلَ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَقَالَ: “أَرَأَيْتَ إِذَا صَلَّيْتُ الْمَكْتُوْبَاتِ، وَصُمْتُ رَمَضَانَ، وَأَحْلَلْتُ الْحَلاَلَ، وَحَرَّمْتُ الْحَرَامَ، ولَم أَزِدْ عَلَى ذَلِكَ شيئاً، أَدْخَلُ الجَنَّةَ؟ قَالَ: نَعَمْ”


Seseorang pernah bertanya kepada Rasulullah SAW, “Bagaimana pendapat engkau jika saya telah menunaikan shalat-shalat wajib, melakukan shaum Ramadhan, menghalalkan yang halal dan meninggalkan yang haram, sementara saya tidak menambah selain itu; apakah saya masuk syurga?” Rasul SAW menjawab, “Benar.” [HR Muslim].


Berdasarkan hadis ini, meninggalkan keharaman adalah syarat untuk memasuki syurga. Dan di antara keharaman yang wajib ditinggalkan tentulah berhukum dengan hukum-hukum kufur. Apatahlagi Allah SWT secara tegas telah menyatakan bahawa sesiapa saja yang berhukum dengan selain hukum Allah SWT akan jatuh kepada status kafir, zalim ataupun fasiq [TMQ Al-Maidah (5): 44, 45, 47].


Maka, sudah sewajarnya kita berusaha bersungguh-sungguh untuk menegakkan semula semua hukum-hukum Allah SWT melalui institusi negara agar kita tidak termasuk kedalam golongan kafir, zalim ataupun fasiq. Hanya dengan adanya institusi negaralah, seluruh hukum Islam dapat diterapkan sama ada di dalam bidang ekonomi, politik, pemerintahan, pendidikan, peradilan, keamanan dan lain-lain.


Maka, hendaklah seluruh kaum Muslim, khususnya di negara ini, berusaha menjadikan Ramadhan kali ini sebagai momentum untuk segera menguburkan sekularisme, dan kemudian menggantikannya dengan penerapan syariah Islam secara kaffah (total) di dalam seluruh aspek kehidupan melalui institusi negara, iaitu Daulah Khilafah Ar-Rasyidah ala minhaj an-nubuwwah. Itulah makna ketaqwaan sejati. Itulah pula yang menunjukkan bahawa kita benar-benar berjaya menjalani puasa sepanjang bulan Ramadhan.


Wallahua’lam bisshowab.[]

Sumber: Muslimah Hizbut Tahrir Malaysia

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s