BBA: SYAWAL DAN KEMENANGAN: AYUH, RAIH KEMENANGAN HAKIKI!

Posted: October 11, 2010 in Buletin Bahrul Arifah
Tags: , ,

Rasanya baru sahaja kita mengucapkan,”Marhaban, ya Ramadhan”. Di mana kaum wanita adalah antara golongan yang paling sibuk menyambut Ramadhan seperti mempersiapkan menu makanan bagi berbuka dan sahur, mengajak keluarga untuk solat tarawih, menghadiri kelas-kelas pengajian agama, bertadarus dan memperbanyak amalan-amalan sunat.

 

Namun, kini bulan suci itu akan berlalu pergi, meninggalkan kesedihan yang mendalam kerana berpisah dengannya, terutama bagi mereka yang beriman dan menghayati kehadiran bulan suci ini dengan melakukan pelbagai aktiviti ibadah.

 

Di hadapan kita saat ini adalah bulan Syawal 1431 H; bulan kita memetik kemenangan; bulan kita mula mengukir kemenangan hakiki. Oleh sebab itu, penting bagi setiap Muslim untuk selalu menjaga suasana Ramadhan dan Syawal yang penuh keberkatan ini pada sepuluh bulan berikutnya dengan memperhatikan beberapa perkara:

 

Pertama: Sentiasa meningkatkan kualiti dan kuantiti keilmuan. Seringkali berlaku apabila kesibukan selepas Ramadhan, membuatkan seorang Muslim sukar dalam meningkatkan kualiti maupun kuantiti keilmuannya. Hal ini dapat di atasi dengan menghadiri majlis-majlis ilmu, meneruskan tadarus al-Quran dan mempelajari isi kandungannya.

 

Kedua: Sentiasa melakukan muhasabah terhadap segala kelemahan, kekurangan, dan banyaknya kebaikan yang telah hilang. Berapa banyak kebaikan ketika berpuasa hilang bersama ghibah (mengumpat), namimah (mengadu domba), dan pandangan yang penuh dengan tipuan (kha’inah). Berapa banyak kebaikan solat malam hilang bersama nyenyaknya tidur, menonton filem, drama dan perbuatan tidak baik lainnya. Berapa banyak kebaikan dalam al-Quran telah hilang bersama kemalasan untuk duduk dalam halaqah zikir dan kebaikan-kebaikan lain yang hilang begitu sahaja termasuklah apabila melalaikan aktiviti dakwah. Muhasabah ini boleh meningkatkan kualiti individu Muslim untuk terus istiqomah dalam perjuangan dakwah Islam dan seterusnya menjadikan Islam sebagai paksi kehidupannya.

 

Hendaklah seorang Muslim berusaha mencapai kemenangan hakiki, layak dijadikan tauladan, sumber inspirasi umat. Dia adalah pengembang dakwah yang bertakwa, penjaga Islam yang amanah. Persoalannya, mungkinkah itu akan tercapai? Pasti, insyaAllah. Sebab, Islam dahulu adalah juga sama seperti Islam saat ini, hanya sejauh mana usaha dan kesungguhan kita untuk mewujudkannya.

 

Marilah kita memulakan kembali lembaran hidup kita dengan sesuatu yang bermanfaat bagi masa depan kita di akhirat kelak. Kita tekadkan kembali untuk memperbaiki kadar keimanan kita pada hari-hari selama sebelas bulan berikutnya. Tentu dengan selalu berusaha melakukan yang terbaik semata-mata kerana Allah Subhanahu wa Ta’ala. Bukankah kita diciptakan hanya untuk mengabdi kepada-Nya? Firman Allah :

 

“ Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka beribadah kepada Ku.” [TMQ Az-Zariyat (51): 56]

 

Alangkah indahnya Hari Kemenangan, terutama saat kita mampu menjalankan seluruh perintahNya dan menjauhi laranganNya; saat naungan Daulah Khilafah Rasyidah memayungi peradaban manusia; juga saat para pejuang bertemu dengan Allah ‘Azza wa Jalla dan Rasul-Nya pada Hari Akhirat nanti.

 

Wahai saudariku,

 

Marilah kita renungkan, dalam kita berusaha meraih kemenangan hakiki, masih ada suatu halangan besar yang kita hadapi dan mahu tidak mahu ia memberi kesan kepada diri dan keluarga kita. Selama puluhan tahun kita diatur oleh pelbagai aturan yang bersumber dari ideologi Kapitalisme-sekular, nasib umat ini tidak pernah menjadi baik dan lebih baik. Ekonomi kita semakin bermasalah. Politik kita semakin kacau-bilau. Dunia pendidikan kita tidak pernah berhenti menuai masalah. Sistem kehakiman kita tidak juga dapat menciptakan keadilan. Hukuman dari undang-undang ketika ini tidak pernah mampu menurunkan angka jenayah. Bahkan kemerdekaan kita pun semakin terampas kerana ketika ini kita sesungguhnya sedang berada dalam perangkap penjajahan baru (neo-imperialisme) – secara ekonomi, politik, pendidikan, sosial, budaya dan seterusnya. Benarlah Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

 

“Apakah hukum Jahiliah yang kalian kehendaki? Siapakah yang lebih baik hukumnya, dibandingkan dengan Allah, bagi kaum yang yakin?” [TMQ Al-Maidah (5): 50]

 

Sudah tiba masanya seluruh umat Islam, tidak lagi berpaling dari aturan-aturan Allah Subhanahu wa Ta’ala. Sesungguhnya membelakangkan kita dari aturan-aturan Allah yang sudah sedemikian lamanya, inilah yang menjadikan kita selalu mengalami kesempitan hidup di dunia – sebagaimana yang sedang kita alami – apatahlagi di akhirat kelak. Allah Subhanahu wa Ta’ala memberi peringatan:

 

“Siapa sahaja yang berpaling dari peringatan-Ku, sesungguhnya baginya penghidupan yang sempit, dan Kami akan menghimpunkannya pada Hari Kiamat nanti dalam keadaan buta.” [TMQ Thaha (20): 124]

 

Oleh kerana itu, hendaknya kita semua bersegera tanpa perlu menunda-nunda lagi bagi meraih kemenangan dengan segera menyambut seruan Allah Subhanahu wa Ta’ala untuk menerapkan seluruh syariahNya secara keseluruhan didalam kehidupan individu, masyarakat dan bernegara sebagaimana firmanNya:

 

“Hai orang-orang yang beriman, penuhilah seruan Allah dan seruan Rasul apabila Rasul menyeru kalian pada suatu yang memberi kehidupan kepada kalian.” [TMQ Al-Anfal (8): 20]

 

WaLlâhu a’lam.

 

*BBA pdf mode: BBA SEPT 2010 080910 0015am

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s