Posts Tagged ‘khutbah’

بسم الله الرحمن الرحيم

 

KEMBALI PADA SYARI’AH & KHILAFAH:
KUNCI KEMENANGAN UMAT ISLAM

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

(3X) الله أكبر الله أكبرالله أكبر

اللهُ أَكْبَرُ كَبِيْرًا وَالْحَمْدُ للهِ كَثِيْرًا وَسُبْحَانَ اللهِ بُكْرَةً وَأَصِيْلاً، لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ صَدَقَ وَعْدَهُ وَنَصَرَ عَبْدَهُ وَأَعَزَّ جُنْدَهُ وَهَزَمَ الأَحْزَابَ وَحْدَهُ، لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ هُوَ اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ وَللهِ الْحَمْدُ.

اَلْحَمْدُ ِللهِ الَّذِيْ جَعَلَ الْيَوْمَ عِيْدًا لِلْمُسْلِمِيْنَ، وَحَرَّمَ عَلَيْهِمْ فِيْهِ الصِّيَامَ، وَنَزَّلَ الْقُرْآنَ هُدًى لِلنَّاسِ وَبَيِّنَاتٍ مِنَ الْهُدَى وَالْفُرْقَانِ، وَهُوَ خَيْرَ النِّعَمِ.

أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَشَرِيْكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ لاَنَبِيَّ بَعْدَهُ، اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى مَنِ اصْطَفَى، مُحَمَّدٍ بْنِ عَبْدِ اللهِ، وَعَلىَ آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ وَالاَهُ.
أَمَّا بَعْدُ، فَياَ عِبَادَ اللهِ أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِيْ وَإِيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ.

وقال الله تعلى

كُنْتُمْ خَيْرَ اُمَّةٍ اُخْرِجَتْ لِلنَّاسِ تَاْمُرُوْنَ بِالْمَعْرُوْفِ وَتَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنْكَرِ وَتُؤْمِنُوْنَ بِاللّٰهِ‌ؕ وَلَوْ اٰمَنَ اَهْلُ الْكِتٰبِ لَڪَانَ خَيْرًا لَّهُمْ‌ؕ مِنْهُمُ الْمُؤْمِنُوْنَ وَاَكْثَرُهُمُ الْفٰسِقُوْنَ

“Kamu (wahai umat Muhammad) adalah sebaik-baik umat yang dilahirkan bagi (faedah) umat manusia, (kerana) kamu menyuruh berbuat segala perkara yang baik dan melarang daripada segala perkara yang salah (buruk dan keji), serta kamu pula beriman kepada Allah (dengan sebenar-benar iman). Dan kalaulah Ahli Kitab (Yahudi dan Nasrani) itu beriman (sebagaimana yang semestinya), tentulah (iman) itu menjadi baik bagi mereka. (Tetapi) di antara mereka ada yang beriman dan kebanyakan mereka orang-orang yang fasik” [TMQ Ali-‘Imran (3): 110]

Sidang jamaah rahimakumullah,

Dalam ayat 110 daripada surah Ali-Imran yang saya bacakan tadi membawa maksud, kita (umat Muhammad) adalah umat yang terbaik yang Allah ta’ala utuskan di kalangan umat manusia disebabkan kita melaksanakan tiga perkara; yang pertama, kita menegakkan kema’rufan. Yang kedua, kita mencegah kemungkaran. Dan yang ketiga, kita tetap dalam keimanan yang kukuh terhadap Allah SWT. Namun pada hari ini, tanggal 1 Syawal 1431H, mimbar ingin bertanyakan kepada sidang jamaah sekalian, adakah kita semua berada di kedudukan yang sebenar sepertimana yang Allah sebutkan di dalam ayat ini? Atau adakah kita telah terkeluar daripada tuntutan yang terdapat padanya? Marilah sama-sama kita renungkan dan memuhasabah diri masing-masing.

Sidang jamaah dikasihi sekalian,

Sama ada kita sedar ataupun tidak, mutakhir ini, Islam dan umatnya masih terus menerus dihina oleh musuh-musuh Islam. Bahkan unsur penghinaan juga muncul dari kalangan umat Islam sendiri, baik secara langsung mahupun tidak langsung. Kita dapat melihat apa yang berlaku di New York baru-baru ini, sekumpulan manusia yang anti-Islam telah melaungkan slogan-slogan kufur yang menghina Islam dan umat ini. Begitu juga di Bradfrod, England. Yang terbaru, kita mendapat penghinaan yang keji daripada pengguna laman sosial Facebook dan yang seumpama dengannya. Apakah punca sebenar kepada permasalahan ini? Adakah kita redha dengan hanya berdiam diri dan menyembunyikannya di dalam hati? Inilah keadaan realiti umat Islam pada hari ini, kita dihina oleh musuh-musuh kita, tetapi kita tidak mampu untuk bergerak menghadapi mereka.

Di Palestin, senjata-senjata Israel tidak pernah sunyi daripada meletus dan mengorbankan saudara-saudara kita di sana. Rundingan demi rundingan yang diketuai oleh para pemimpin pengkhianat terus mendapat liputan media massa di seluruh dunia. Namun, itu semua tidak pernah menghentikan pembunuhan di sana sini. Tangan-tangan kita terus menghulurkan bantuan makanan dan perubatan, tetapi adakah itu semua dapat ataupun telah menghentikan kebiadaban makhluk terkeji rejim Israel laknatullah itu? Sama juga halnya di Iraq, adakah telah selesai pertumpahan darah suci kaum Muslimin daripada serangan kejam tentera kuffar Amerika Syarikat? Sedangkan kita masih lagi dapat mengikuti berita-berita duka di kaca TV dan di dada-dada akhbar mengenai kematian umat Islam di sana akibat penjajahan negara pengganas nombor satu di dunia itu sejak perang Teluk pada tahun 1989. Turut mewarnai berita-berita duka kaum Muslimin; di Afghanistan, Chechnya, Kashmir, Mindanao, Selatan Thai termasuk di Pakistan yang masih tenat dengan musibah banjir! Tentera-tentera musuh terus mara membedil dan menyembelih kaum Muslimin tanpa simpati. Tetapi kehinaan ini masih belum dapat ditebus dan dibalas!

Sidang jamaah yang dirahmati Allah,

Dari aspek ekonomi, pada hari ini kita dapat melihat, tidak ada satu pun belahan dunia Islam yang menampilkan cara hidup yang makmur melainkan masing-masing masih lagi dijajah dengan ekonomi kufur melalui sistem kapitalisme, di mana hak manusia untuk meneruskan kelangsungan hidup dinafikan. Yang miskin terus ditindas, diperkotak-katikkan, dieksploitasi dan dianiaya oleh golongan yang kaya. Kita dapat melihat kesengsaraan saudara-saudara kita di Afrika yang berdepan dengan masalah kebuluran dan kekurangan zat makanan. Kita melihat di Indonesia yang menghadapi kemelaratan yang melampau terutamanya selepas berlakunya renjatan ekonomi akibat krisis matawang dunia baru-baru ini. Kita juga dapat melihat betapa kos sara hidup hari ini semakin meningkat sedangkan jumlah pendapatan seisi rumah masih berada di tahap lama. Institusi perbankan riba semakin mengukuh dan berleluasa. Jumlah hutang baik di sisi individu mahupun negara terus naik mencanak. Kejatuhan nilai matawang akibat serangan para spekulator dalam pasaran matawang terus membimbangkan dan banyak lagi fakta-fakta runsing dan gawat tentang ekonomi yang menunjukkan bahawa semua ini tidak akan menemui jalan penyelesaian. Ternyata kita umat Islam masih lagi terkebelakang, bukan terkehadapan! Kita masih belum mencapai umat yang terbaik seperti yang dinyatakan dalam hal ini.

Bagaimana pula dengan aspek sosial? Gejala buang bayi, zina, hamil luar nikah, peningkatan jumlah perceraian, sumbang mahram, rogol dan sebagainya masih tidak menunjukkan sebarang tanda-tanda pengurangan  melainkan peningkatan! Statistik yang membimbangkan ini terus menghantui kita kerana biar apapun strategi dan langkah yang diambil, ia tetap berlaku dan terus bertambah dari sehari ke sehari. Kita tetap belum dapat menyelesaikannya. Kita tidak mungkin menduduki posisi umat yang terbaik berbanding yang lain dalam aspek ini.

Sidang jamaah yang dikasihi,

Segala permasalahan yang disebutkan tadi terus berlaku dan memuncak akibat daripada 3 sebab;

Yang pertama, ia adalah akibat daripada kelalaian kita sendiri sebagai umat Islam terhadap peraturan hidup. Kita telah dibius dengan cara hidup sekular, melalui cara hidup barat yang memisahkan agama daripada kehidupan. Kehidupan jenis ini sangat rosak lagi merosakkan kerana ia tidak diatur oleh wahyu yang diturunkan kepada umat manusia melalui Al-Quran dan Sunnah RasulNya. Kita tidak mengambil syariah itu secara sepenuhnya,  tetapi sebaliknya kita memisah-misahkannya lalu menjadikannya berjuzuk-juzuk. Disebabkan sekularisme, dakwah yang berlaku di kalangan kita pada waktu ini  bukan lagi merupakan dakwah yang menyeluruh, tetapi hanya tertumpu dalam hal-hal tertentu sahaja iaitu aqidah, ibadat (seperti thaharah, solat, puasa, sedekah, zakat, haji) dan juga akhlak. Sedangkan soal politik, sistem pemerintahan, sistem ekonomi, sistem sosial, jihad dan sebagainya tidak lagi dilihat sebagai suatu kewajiban yang wajib untuk dilaksanakan dalam kehidupan seharian kerana itu semua telah dipisahkan oleh sekularisme melalui ejen-ejennya. Kesannya, kita mengamalkan Islam secara sebahagian dan mengambil peraturan hidup kufur untuk menampung sebahagian kehidupan kita yang lain.

Yang kedua, adalah akibat daripada munculnya para pemimpin khianat yang sentiasa mengkhianati kita umat Islam. Dalam segenap perkara kita dapat menyaksikan sendiri pengkhianatan mereka dengan mata kepala kita, sepertimana yang berlaku di Palestin, Iraq, Afghanistan, Kashmir dan wilayah-wilayah Islam yang lain yang sedang diserang dan diperangi oleh musuh-musuh Islam, para pemimpin pengkhianat ini masih merantai dan memenjara kekuatan tentera umat Islam daripada berjihad dalam menentang kekuatan kuffar di luar sana!  Begitu juga dengan penerapan ekonomi kapitalisme, para pemimpin pengkhianat ini sentiasa mencari-cari peluang untuk meningkatkan kekayaan dan kemakmuran ekonomi di kalangan kroni-kroni mereka sahaja, sedangkan rakyat terus menerus dibiarkan menderita dan dihimpit dengan tekanan hidup yang bersangatan. Harta kekayaan umat terus dirompak dengan cara yang profesional serta mereka mencabuli hak hidup jamaah kaum Muslimin. Itulah jiwa mereka, menindas dan mengkhianati rakyat! Selain itu, mereka juga terus membiarkan gejala sosial meningkat kerana itulah peluang untuk mereka membentuk projek-projek pembaikan yang memakan kos yang tinggi! Demi Allah, merekalah pengkhianat yang mengkhianati umat Islam. Mereka redha dengan kuffar barat tetapi mereka memusuhi Islam dan umatnya, biarpun wajah dan nama mereka sama seperti kita! Kepimpinan mereka perlu segera ditolak agar pengkhianatan mereka ini dapat dihentikan dengan serta-merta.

Yang ketiga, adalah akibat daripada kehilangan pelindung dan perisai, yakni negara Islam, Khilafah. Sepertimana yang telah dijanjikan oleh Rasulullah SAW di dalam hadisnya, bahawa “Sesungguhnya Imam (Khalifah) itu adalah perisai, di mana daripada belakangnya umat berperang, dan dengannya umat berlindung (riwayat Ahmad). Sejak daripada tahun pertama Hijriyah, Rasulullah SAW dan para sahabat r.a. telah bersama-sama berjuang dan membina sebuah negara Islam di Madinah. Pemerintahan negara Islam ini diteruskan oleh Khulafa’ Ar-Rasyidin, dan kemudian disambung dan diteruskan pula oleh para Khalifah sesudah mereka melalui Bani Umaiyah, Abbasiyah dan Uthmaniyah, sehinggalah akhirnya diruntuhkan pada tanggal 28 Rejab 1342H di Turki. Dahulu, negara Islam Khilafah memayungi kehidupan umat Islam dan seluruh manusia dengan penuh keadilan dan kemakmuran. Tetapi setelah runtuhnya Khilafah Uthmaniyah yang terakhir di Turki, maka bermulalah detik hitam yang mengundang segala kesengsaraan hidup bagi seluruh umat manusia, khususnya umat Islam, sepertimana yang dapat kita saksikan pada hari ini. Umat Islam telah hilang pelindung dan perisainya, syariah Islam sudah tidak lagi menjadi sistem dan peraturan hidup yang mampu  membahagiakan kita semua.

Sidang jamaah rahimakumullah,

Satu-satunya jalan keluar daripada seluruh permasalahan besar umat ini adalah dengan kita kembali menempatkan semula syariah dan Khilafah dalam kehidupan kita. Inilah satu-satunya sistem yang yang sempurna yang telah dikurniakan oleh Allah melalui RasulNya kepada kita. Usahlah kita berlengah lagi daripada berusaha untuk mengembalikannya. Yakinlah saudara-saudara, bahawa dengan cara ini sahajalah kehidupan kita kembali menjadi mulia dan diredhai oleh Allah SWT. Ini juga merupakan janji daripada Allah dan RasulNya. Kita wajib untuk kembali menghayati tsaqafah Islam melalui kelas-kelas pembinaan serta menyebarluaskannya kepada umat agar ia kembali menjadi peraturan hidup kita. Kita juga wajib untuk membai’at seorang Khalifah daripada kalangan kita umat Islam, di mana dengan keberadaannya, ia akan menerapkan seluruh hukum-hukum Allah serta membuang segala peraturan kufur daripada kehidupan kita. Demi Allah, usaha ini bukan suatu pilihan dan tidak boleh dilengah-lengahkan lagi. Ia merupakan suatu kewajipan yang utama di samping kewajipan fardiyah yang lain.

وقال الله تعلى
 

يٰۤاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْۤا اَطِيْعُوا اللّٰهَ وَاَطِيْعُوا الرَّسُوْلَ وَاُولِى الْاَمْرِ مِنْكُمْ‌ۚ فَاِنْ تَنَازَعْتُمْ فِىْ شَىْءٍ فَرُدُّوْهُ اِلَى اللّٰهِ وَالرَّسُوْلِ اِنْ كُنْتُمْ تُؤْمِنُوْنَ بِاللّٰهِ وَالْيَوْمِ الْاٰخِرِ‌ؕ ذٰلِكَ خَيْرٌ وَّاَحْسَنُ تَاْوِيْلاً

 

 “Wahai orang-orang yang beriman, taatlah kamu kepada Allah dan taatlah kamu kepada Rasul, dan kepada Ulil-Amri dari kalangan kamu. Kemudian jika kamu berbantah-bantah (berselisihan) dalam sesuatu perkara, maka hendaklah kamu mengembalikannya kepada Allah (Kitab Al-Quran) dan RasulNya (Sunnahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari Akhirat. Yang demikian itu adalah lebih baik (bagi kamu) dan lebih elok pula kesudahannya.” [TMQ An-Nisaa’ (4) : 59]

KHUTBAH KEDUA

<Mukaddimah khutbah>

 

وقال الله تعلى

 

يٰۤاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا اتَّقُوْا اللّٰهَ وَلْتَنْظُرْ نَفْسٌ مَّا قَدَّمَتْ لِغَدٍ‌ۚ وَّاتَّقُوْا اللّٰهَ‌ؕ اِنَّ اللّٰهَ خَبِيْرٌۢ بِمَا تَعْمَلُوْنَ‏

Wahai kaum Muslimin!

Bertaqwalah kepada Allah, bertaqwalah kepada Allah dengan ketaqwaan yang sejati. Janganlah kalian mengabaikan ketaqwaan kepadaNya walau sesaat kerana ketaqwaanlah yang menjadi perisai diri daripada terjerumus kepada kemaksiatan dan dosa. Kerjakanlah segala perintah Allah. Jauhilah kalian daripada  kemungkaran dan kemaksiatan kepadaNya. Takutlah kalian kepada balasan di Hari Akhirat kelak, hari di mana tidak berguna lagi harta, takhta dan warisan. Tidak ada sesiapa yang dapat membantu kita kecuali segala amalan perbuatan kita semasa di dunia. Adakah bekalan kita semua telah cukup dalam ingin berhadapan dengan Allah azza wa jalla di padang mahsyar kelak?

Sesungguhnya kalian adalah umat Islam, kalian wajib hidup sebagai umat yang satu. Diharamkan bagi kalian untuk berpecah-belah. Sekiranya kalian sudah mulai sedar, maka berusahalah untuk menyatukan kembali umat yang berpecah ini menjadi satu. Tegakkan kembali kemaarufan dengan syariah Islam. Dan cegahlah setiap kemungkaran dengan kekuatan dan kekuasaan. Semua ini tidak mungkin berlaku selagi kalian tidak bangkit. Semua ini tidak mungkin menjadi kenyataan selagi kalian hidup dalam perpecahan. Maka usahakanlah penyatuan umat ini dengan aqidah dan syariah. Sedarlah kalian wahai kaum Muslimin, bahawa sesungguhnya kemuliaan itu hanya wujud bersama Islam. Dan Islam tidak akan berdiri tanpa syariah. Kekuatan dan kekuasaan syariah hanya ada pada sebuah negara, iaitulah Daulah Khilafah Islamiyyah Ar-Rasyidah. Kalian tidak ada jalan lain untuk kembali mulia selain daripada bersama Islam dengan mendirikan semula Daulah Islam yang telah diruntuhkan dahulu. Marilah kita berusaha bersungguh-sungguh untuk mencapainya dan janganlah kalian bersengketa sesama sendiri. Mohonlah keampunan dan kemudahan daripada Allah azza wa aalla. Semoga kalian memperoleh keredhanNya, di dunia mahupun di akhirat.

Janganlah kalian lupa, penuhkanlah setiap langkah kalian di muka bumi ini dengan kalimah suci. Berzikirlah kepadaNya serta berselawatlah ke atas junjungan besar kita Nabi Muhammad SAW. Mudah-mudahan hidup kita semua diberkati Allah dan beroleh kemenangan. Wallahua’lam.

 

وَللهِ الْحَمْدُ , الله أكبر الله أكبرالله أكبر

 

-mykhilafah.com-

Advertisements
Khutbah Jumaat ( siri 3 ) Oleh :
Hj. Nasrudin bin Hj. Hassan At Tantawi 
Masjid Balok Pantai : 13 January 2006
Sidang Jumaat yang dihormati sekelian :

Melalui suara mimbar hari ini , saya berpesan kepada diri saya dan seluruh sidang jamaah yang hadhir agar meningkatkan prestasi taqwa kita kepada Allah swt . sebagaiman firman Allah swt :

Wahai orang – orang yang beriman , bertaqwalah kamu kepada Allah dengan sebenar – benar taqwa dan jangan kamu mati melainkan kamu mati dalam keadaan menyerah diri kepada Allah swt . ( Ali Imraan : 102 )

Ketaqwaan lah yang menyelamatkan manusia dari terhumban ke lembah maksiat dan mungkar yang dimurkai Allah swt. Semoga kita selamat dengan melaksanakan apa yang telah diperintah oleh Allah dan meninggalkan apa yang telah dilarang olehNya.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah swt.:

Hari ini ummat Islam diseluruh dunia masih menyambut Hari raya Aidil Adha atau lebih dikenali sebagai Hari Raya korban . Perlu diinsafi bahawa Hari raya korban tidak hanya terhenti diatas semangat menyembelih binatang korban sebagai ibadah untuk taqarraub kepada Allah dan kemudiannya membahagikan daging sembelihan itu kepada faqir miskin , tetapi lebih jauh daripada itu , ialah memahami dan menghayati falsafah korban tersebut.

Untuk kita memahami dan menghayati falsafah korban ini , sewajarnya kita melihat sejarah awal syariat korban ini , justeru ia memaparkan maksud sebenar korban yang dilakukan .

Sidang Jumaat sekelian , Sejarah Korban ini telah dirakam oleh Allah swt didalam alquran , surah As – Shofaat ayat : 102 :

Maka tatkala umurnya telah dewasa ( berdikari ) maka nabi Allah Ibrahim as. berkata : Wahai anakku , sesungguhnya aku melihat dalam mimpiku bahawa aku menyembelih kamu , maka apakah pandangan kamu ? Lalu jawab Nabi Allah Ismail as. Wahai bapaku ! Laksanakanlah apa yang telah diperintahkan ( oleh Allah ) nescaya engkau akan dapati aku insyaallah , terdiri dikalangan orang – orang yang sabar ( menerima perintah Allah swt.)

Ayat ini memaparkan bagaimana Nabi Allah Ibrahim as. mempunyai kecekalan yang sangat tinggi dan luarbiasa untuk taat kepada perintah Allah sementara anaknya Nabi Allah Ismail as. pula memiliki tahap kesediaan yang tinggi untuk menerima apa jua bentuk perintah daripada Allah , sekalipun terpaksa mengorbankan nyawanya sendiri .

Sememangnya perintah ini dilihat tidak masuk aqal , bagaimana seorang bapa diperintah menyembelih satu-satunya anak kesayangan yang telah ditinggalkan belasan tahun ditengah -tengah padang pasir Makkah Al Mukarramah .

Sewajarnya pertemuan kedua Nabi Allah Ibrahim as. dengan isteri dan anaknya Nabi Allah Ismail as. ( setelah diuji Allah buat pertama kali , agar mereka ditinggalkan dipadang pasir ) sebagai pertemuan untuk melepaskan rindu dendam yang teramat sangat , sementelah pula itulah satu – satunya anak Nabi Allah Ibrahim as.

Tiba – tiba Allah swt. menguji lagi , mereka dua beranak dengan ujian yang lebih dahsyat dan mengerikan apabila Nabi Ibrahim diwahyukan agar menyembelih anaknya .

Sidang Jumaat sekelian .

Saksikanlah , bagaimana mereka menerima arahan dan perintah daripada Allah swt. bagi membuktikan bahawa mereka adalah manusia yang beriman kepada Allah dan bersedia menjadi hamba yang dengar dan taat perintah Allah .

Nabi Ibrahim tanpa mempertikai perintah Ilahi terus melaksanakan sebagaimana yang diarahkan , demikian jua Nabi Ismail as. tanpa cuba melarikan diri sedia menerima apa yang telah diperintahkan ke atasnya. Mereka bukan sahaja telah mengorbankan perasaan mereka bahkan apa yang mereka korban ialah darah dan nyawa mereka demi untuk melaksanakan perintah Allah swt .

Apabila mereka benar – benar melaksanakan apa yang diperintahkan oleh Allah bagi melayakkan mereka menjadi hamba Allah yang taat , lalu Allah menghantar seekor Kibas bagi mengganti Ismail as. untuk disembelih. Justeru itu semua , hanyalah sebagai ujian Allah keatas mereka , bagi mengukur dan menilai tahap pengabdian diri mereka kepada Allah sekaligus menjadi satu iktibar kepada semua ummat manusia disepanjang zaman .

Sidang Jumaat sekelian .
Demikianlah kita yang melakukan ibadah korban ini , Ibadah ini tidak terhenti diatas penyembelihan binatang korban , sebaliknya mengajar kita erti pengorbanan untuk taqarrub diri kepada Allah swt.

Umum menyedari bahawa untuk taqarrub atau menghampirkan diri kepada Allah swt. dengan melaksanakan apa yang diperintah oleh Allah dan meninggalkan apa yang dilarangNya serta mendaulatkan syariat Allah dan mengangkat martabat ummat ini adalah suatu usaha yang terpaksa berhadapan dengan pihak , organisasi , individu atau golongan yang tidak setuju melihat Islam ini berdaulat di atas mukabumi .

Mereka menghalang , merintang , mencabar dan mengancam kita agar Islam tidak didaulatkan . Inilah pengalaman yang telah dilalui oleh Nabi saw. dan seluruh pejuang pejuang Islam sepanjang zaman . Sedang Islam adalah agama yang wajib dilaksana dan didaulatkan !

Maka kita sebagai ummat Islam , kita tidak mempunyai pilihan lain melainkan terpaksa menghadapi segala halangan , cabaran dan rintangan tersebut. Pertembungan Islam dengan pelbagai pihak yang menghalang inilah memerlukan pengorbanan yang tidak sedikit dari orang – orang yang beriman . Mereka mesti berkorban . tanpa pengorbanan , tiadalah perjuangan dan Islam tidak akan berdaulat .

Sidang Jumaat sekelian : Pengorbanan ini memaksa kita mengorbankan harta benda , tenaga keringat dan darah nyawa jika perlu . Sebagaimana yang telah dipertegaskan oleh Allah swt. melalui surat pekelilingnya Al Quranul karim , dalam surah At taubah ayat 41 :

Bangkitlah( segera berlari menuju medan ) olehmu , dalam keadaan ringan ataupun berat dan berjihadlah olehmu dengan harta dan jiwa kamu di jalan Allah , sedemikian itu adalah suatu yang terlebih baik bagi kamu jika kamu mengerti .

Bangkitlah saudara , bangkitlah saudara , bangkitlah saudara demi mengembalikan semula kehebatan ummah ini , agar tidak lagi menjadi mangsa ratahan musuh – musuh Allah jua tidak lagi ummat ini hanyut dibawa arus nafsu dan syahwat .

Biarpun kita terpaksa menghadapi cabaran yang hebat dan tekanan yang berat , apa nak jadi , jadi ! kita tetap akan pertahankan kesucian agama Allah swt dan kita sanggup mati kerananya .

Seluruh individu muslim yang hadhir dalam ijtima’ mingguan ini , marilah kita pikul amanah ini dipundak kita dengan roh dan semangat pengorbanan yang dipamerkan oleh Nabi Allah Ibrahim dan Nabi Allah Ismail alaihimassalam .

Kita bersumpah setia untuk menjaga kemurniaan agama , agar tiada lagi perlecehan terhadap agama , persendaan terhadap syariat dan penghinaan terhadap Islam dilakukan oleh musuh durjana .

Ambillah semangat Nabi kita Muhammad saw. dalam menghadapi cabaran kuffar musyrikin yang cuba menghalang pergerakkan dakwah baginda dengan mengenakan tekanan berat keatas bapa saudaranya Abi Talib yang selama ini bertindak sebagai penaung kepada gerakan nabi saw.

Apabila Abu Talib dilihat tidak mampu lagi menyerap tekanan kuffar Musyrikin ini , lalu nabi tampil dengan berkata :

Wahai bapa saudaraku , jika sekiranya mereka meletakkan matahari ditangan kanan ku dan bulan di tangan kiriku supaya aku meninggalkan kerja dakwah ini , nescaya tidak aku tinggalkan , sehinggalah Islam mencapai kemenangan atau aku binasa kerananya !

Ketegasan baginda saw. menjadi prinsip pejuang Islam sepanjang zaman, mendepani cabaran dan merentas halangan tanpa gentar .