Posts Tagged ‘Sautun Nahdhah’

SN Keluaran 4 Mac 2011

 

alt


YA ALLAH! HAPUSKANLAH DIKTATOR DAN SEGERAKANLAH BERDIRINYA KHILAFAH

 

[SN251]Gelaran the mad man (lelaki gila) ke atas Kolonel Muammar Gaddafi sememangnya tepat dan tidak dapat dinafikan, malah dia kini kelihatan sedang mengalami delusi dengan apa yang berlaku di sekelilingnya. Si diktator Libya itu nampaknya semakin ganas membunuh rakyatnya dengan mengerahkan tentera untuk berbuat demikian. Hingga kini angka korban masih tidak dapat dipastikan, namun ada yang menyatakan ia telah mencecah 2000 orang. Terbaru, dilaporkan bahawa tentera pro-Gaddafi yang dilengkapi kereta kebal dan senjata antipesawat cuba merampas kembali bandar Zawiyah dalam pertempuran selama enam jam dengan menyerang kedudukan puak yang menentangnya dari enam arah. Namun puak penentang tersebut berjaya mematahkan serangan tentera dalam pertempuran di Zawiyah itu, kira-kira 50 kilometer di barat Tripoli.
Juga, terdapat laporan dari sumber Israel yang mengungkapkan bahawa Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu, Menteri Pertahanan Ehud Barak, dan Menteri Luar Avigdor Lieberman dalam pertemuan tiga hala pada tanggal 18 Februari lalu, telah membuat keputusan untuk merekrut tentera upahan Afrika yang akan berperang membantu rejim Gaddafi melawan rakyat Libya. Sumber-sumber tersebut mengatakan bahawa Israel melihat revolusi Libya dari perspektif keamanan strategis sehingga Israel menganggap bahawa jatuhnya rejim Gaddafi akan membuka pintu bagi ‘rejim Islam’ di Libya, demikian menurut laporan Aljazeera.

Krisis di Libya nampaknya tidak akan reda dalam masa terdekat, apatah lagi kini ia diperparah dengan campurtangan dari kuffar Barat. Menurut laporan berita media Iran, Press TV pada 1/3/2011, pemerintah British, Perancis dan Amerika Syarikat (AS) telah pun mengirimkan ratusan penasihat tentera ke Libya untuk mendirikan pengkalan-pengkalan mereka di Libya timur. Menurut para diplomat tersebut, pasukan tentera ketiga-tiga negara tersebut sedang membangun pengkalan-pengkalan mereka di dua kota di Libya timur, Kota Benghazi dan Toburk. Kedua-dua kota yang kaya dengan minyak itu kini telah berada di bawah kawalan puak penentang. Pasukan khusus British dan AS telah memasuki Kota Benghazi dan Toburk pada 23 dan 24 Februari lepas. Sebelumnya, Pentagon telah mengesahkan pengerahan pasukan Angkatan Laut dan Udara ke wilayah berdekatan Libya. Jurucakap Jabatan Pertahanan AS, Kolonel Dave Lapan mengatakan, para perancang di Pentagon sedang mempertimbangkan pelbagai pilihan dan rencana luar jangka (contigency plan) seiring dengan pergolakan yang terjadi. Setiausaha Negara AS Hillary Clinton juga telah menegaskan bahawa pemerintah AS akan terus mempertimbangkan semua pilihan yang ada dalam menyelesaikan konflik di Libya.

Sungguh keji apa yang dilakukan oleh Gaddafi ke atas rakyatnya sendiri! Barat pula yang senantiasa memerhati bak singa lapar, semakin maju sedikit demi sedikit mengatur langkah untuk menerkam dan membaham mangsanya (baca: umat Islam). Umat Islam di Libya kini tersepit dari dua penjuru. Inilah masalah yang dihadapi oleh umat Islam, bukan sahaja di Libya, malah di seluruh dunia, sejak jatuhnya Khilafah pada 28 Rajab 1342H (3 Mac 1924) – dari satu sisi mereka terpaksa menghadapi pemimpin mereka sendiri yang zalim serta khianat dan dari sisi yang lain terpaksa berhadapan dengan cengkaman Barat yang tidak pernah lalai menancapkan kukunya ke atas umat Islam.

Sudah begitu lama umat ini menderita dan terkial-kial di dalam mencari penyelesaian terhadap masalah mereka. Rejim demi rejim bersilih ganti hingga menumbuhkan kesedaran di dalam tubuh umat untuk bangkit menentang kezaliman rejim tersebut, namun hingga kini masalah umat Islam masih tak kunjung padam. Apakah yang tidak kena? Di manakah silapnya? Di sinilah Hizbut Tahrir menekankan sejak dahulu, bahawa punca kepada segala masalah ini adalah sistem kufur yang diterapkan oleh rejim-rejim ini. Rejim-rejim tersebut telah mencampakkan hukum Allah dari pemerintahan mereka, dan menggantikannya dengan sistem sekular, baik demokrasi, autokrasi, diktator, monarki, federasi dan sebagainya! Justeru, satu-satunya jalan penyelesaian adalah dengan kembali kepada sistem Islam iaitu sistem Khilafah. Umat ini perlu berusaha dan berjuang untuk menegakkan Khilafah dan melantik serta membaiah seorang Khalifah yang beriman lagi bertakwa, untuk menerapkan hukum berdasarkan Kitabullah dan Sunnah RasulNya.

Dalam suasana kecundangnya rejim sekular/diktator satu per satu yang dapat kita saksikan sekarang, kita juga menyaksikan Barat berusaha bersungguh-sungguh untuk campurtangan dan menyatakan dengan jelas bahawa mereka tidak mahu wujudnya the Islamic State (Negara Islam) bagi menggantikan rejim sedia ada. Ya, inilah apa yang mereka katakan dan inilah sebenarnya ketakutan mereka iaitu kembalinya Negara Islam (Khilafah) ke persada dunia. Barat benar-benar faham bahawa sekiranya Daulah Khilafah kembali memerintah dunia, maka ini pasti akan menjadi episod akhir kepada hegemoni mereka. Oleh kerana itulah mereka berusaha mencegahnya dengan bersungguh-sungguh. Namun mereka lupa bahawa umat Islam yang sedang sakit selama ini sesungguhnya sedang sembuh dari sakitnya! Tubuh umat yang lemah selama ini, kini semakin pulih dan semakin menguat. Kekuatan umat Islam semakin hari semakin bertambah dan hanya menunggu masa untuk pulih sepenuhnya. Cuma sayangnya, ahlul quwwah (golongan yang memiliki kekuatan – tentera) di kalangan umat Islam masih lagi terleka dan terlena.

Oleh kerana itulah, Hizbut Tahrir tidak jemu-jemu berusaha membangkitkan ahlul quwwah ini, mengejutkan mereka dari tilam-tilam mereka, meniupkan kata-kata semangat dan perangsang ke telinga mereka, mengingatkan mereka dengan kemuliaan yang dijanjikan oleh Allah kepada mereka apabila mereka bangkit serta Hizbut Tahrir melaungkan “ALLAHU AKBAR” di hadapan mereka agar mereka tersentak dari leka dan lena mereka yang panjang. Sesungguhnya apabila ahlul quwwah ini bangkit bersama-sama dengan umat, maka tidak ada satu kekuatan pun yang dapat mengalahkan mereka…itulah saat kehancuran para pemimpin yang zalim dan saat kebinasaan kuffar Barat! Ya Allah! Engkau hancurkanlah para pemimpin yang zalim dan berikanlah kemenangan kepada kami dengan tegaknya Daulah al-Khilafah ar-Rasyidah Ala Minhaj Nubuwwah…

****************************************************************************
[Berikut adalah terjemahan surat yang dikeluarkan oleh Hizbut Tahrir Pusat yang disebarkan ke seluruh dunia, khususnya di Libya sendiri]

Wahai Penduduk Libya…Wahai Cucu-Cucu Umar Al-Mukhtar!
Bismillahirrahmanirrahim

Setelah diktator Libya hampir binasa, Barat dengan dua sayapnya, Amerika dan Eropah, terus menghulurkan kepala untuk campurtangan dari segi ketenteraan dan politik dalam usaha mereka untuk merancang pengganti Gaddafi. Barat memasuki Libya atas alasan kononnya untuk memindahkan warganya dari Libya dengan bantuan tentera dan kadang-kadang atas alasan lain, kononnya untuk menjaga hak kemanusiaan dan membentuk zon larangan terbang di Libya. Semua ini adalah seperti yang dikeluarkan dalam kenyataan para pegawai mereka di Eropah dan Amerika pada 25 Februari 2011.
Eropah nampaknya mula berusaha memperbaharui pengaruhnya setelah peranan si diktator Gaddafi dalam menjaga pengaruh tersebut selama 40 tahun, tamat. Eropah sudahpun merancang pengganti Gaddafi dalam ‘bentuk’ yang sama tetapi dengan wajah buruk yang ‘lebih baik’ untuk mengelabui umat. Amerika pula berusaha menyaingi Eropah dalam merancang pengganti Gaddafi dengan menonjolkan wajah yang ‘lebih cantik’! Hakikatnya, kedua-duanya (Eropah dan AS) adalah penjahat yang telah ditolak oleh darah suci dan kaum mukmin…

Wahai Penduduk Libya, Wahai Cucu-Cucu Umar al-Mukhtar…! Darah suci kalian yang tertumpah demi menghancurkan si diktator itu adalah satu-satunya pengganti yang akan mengembalikan Libya ke jejak langkah pertamanya, sebagai negeri Islam yang merdeka dan mulia, yang berhukum dengan syariat Allah…Oleh itu, janganlah sampai kata-kata Barat yang dipermanis dengan tujuan-tujuan kemanusiaan, dapat memperdayakan kalian. Jika kalian terpedaya, lalu meminta mereka untuk meletakkan tempat berpijak (baca: penyelesaian) di dalam urusan kalian, maka kalian akan pasti menyesal di kemudian harinya!

Kalian telah memulakan satu gerakan menentang kezaliman dan kediktatoran dengan niat yang benar, maka teruskanlah dengan niat yang bersih itu. Sesungguhnya hanya tinggal sejengkal sahaja lagi, bahkan lebih dekat, bagi kalian untuk melepaskan diri dari diktator Libya dan kuncu-kuncuya. Oleh itu bersabarlah, teguhlah berdiri di atas kebenaran dan tetaplah berjalan di atasnya. Janganlah kalian jadikan tawaran imperialis Barat itu sebagai perosak jalan kebenaran yang kalian sedang tempuhi. Sebagaimana kalian kuat dalam menghadapi diktator, maka kuatkanlah diri kalian dalam menghadapi campurtangan Barat di negeri kalian yang bersih. Janganlah sampai perjuangan kalian yang diberkati itu menjadi rosak dan janganlah sampai darah suci kalian tercemar…

Wahai Cucu-Cucu Umar al-Mukhtar…Wahai penduduk Libya…! Kalian telah diuji dengan musibah yang bernama Gaddafi. Dia telah mengingkari As-Sunnah dan menyebarluaskan fitnah. Sesungguhnya manusia yang paling berat ujiannya adalah manusia yang paling mulia, kemudian berikutnya dan yang berikutnya, sebagaimana yang disabdakan oleh Rasulullah SAW,

“Dari Mus’ab bin Sa’ad dari bapanya, ia berkata, aku bertanya, ‘Ya Rasulullah siapakah manusia yang paling berat ujiannya?’ Baginda menjawab, ‘Para Nabi, kemudian yang berikutnya lalu yang berikutnya” [HR at-Tirmidzi dan ia berkata: hadis ini hasan sahih].

Di dalam hadis ini terdapat kesaksian untuk kalian dengan kemuliaan. Allah SWT telah membebaskan kalian dari ujian tersebut dengan pengorbanan dan kekuatan tekad kalian, serta cucuran darah kalian yang dihirup oleh diktator hina ini. Dia lupa atau pura-pura lupa, bahawa akan pasti datang hari yang gelap bagi orang yang zalim, di mana dia akan merasakan akibat buruk dari apa yang dilakukannya. Dan sesungguhnya dia sudah hampir jatuh ke dalamnya dan dengan izin Allah dia tidak akan terlepas darinya. Imam al-Bukhari mengeluarkan hadis dari Abu Musa, ia berkata, Rasulullah SAW bersabda,

“Sungguh Allah membiarkan orang yang zalim hingga apabila Dia mengambilnya, Dia tidak akan melepaskannya”.

Wahai Cucu-Cucu Umar al-Mukhtar…Wahai Tentera Libya yang Merdeka dan Mulia…! Kalian adalah ahlul quwwah (pemilik kekuatan). Kalianlah yang akan menentukan sama ada diktator ini boleh bertahan atau jatuh. Jika kalian berdiri bersama kebenaran dan itulah yang seharusnya kalian lakukan, serta mendokong saudara-saudara kalian yang sedang menentang si diktator ini, maka dia dan para pendukungnyaakan pasti jatuh. Dengan itulah kalian menjadi orang-orang mukmin yang membenarkan apa yang telah dijanjikan oleh Allah dan ini adalah kejayaan yang agung.

Namun begitu, sekiranya kalian mendukung si diktator, maka kalian akan pasti memikul dosa di atas bahu-bahu kalian dan kalian akan memikul segala dosa dan darah yang tumpah secara zalim dan penuh permusuhan. Meskipun demikian, apa yang kalian lakukan itu tidak akan dapat menghalang kemarahan umat terhadapnya dan kebinasaan diktator ini tetap ada di tangan umat. Dengan mendukung si diktator, kalian justeru  memperpanjangkan umurnya dalam pertumpahan darah dan pembunuhan orang-orang yang tidak bersalah, padahal kehormatan dan darah seorang Muslim itu lebih agung di sisi Allah daripada kehormatan Kaabah. Ibn Majah mengeluarkan dari Abdullah bin Umar, ia berkata,

“Aku melihat Rasulullah SAW  tawaf mengelilingi Kaabah dan baginda bersabda, ‘Alangkah indahnya kamu, alangkah harumnya aromamu dan alangkah agungnya kehormatanmu, demi Zat yang jiwa Muhammad ada di genggaman kedua tanganNya, sungguh kehormatan seorang mukmin lebih agung di sisi Allah dari kehormatanmu, begitu juga dengan harta dan darahnya…”

Jika kalian mendukung si diktator ini, maka kalian menjadi penolong orang-orang yang zalim yang akan mengakhiri kehidupan mereka dengan penuh keaiban di dunia dan azab yang menghinakan di akhirat dan itu adalah kerugian yang nyata.

Wahai Cucu-Cucu Umar al-Mukhtar…Wahai Tentera Libya yang Mulia…! Dahulu kalian telah memikul senjata untuk melindungi tanah dan kehormatan kalian, maka janganlah kalian cemari hal itu dengan melindungi kezaliman dan kediktatoran. Ingatlah, kalian adalah cucu-cucu penakluk, para mujahid yang bertolak dengan hentakan kaki-kaki kuda mereka dari bumi kalian yang bersih, lalu mereka memakmurkannya. Mereka bersaksi dengan benar di mana sahaja mereka tinggal, di tepi laut, di puncak gunung, di dataran dan di tengah gurun…

Mereka berperang di jalan Allah melawan kezaliman dan para pengikutnya, para penjajah dan para pendukungnya. Mereka menyungkurkan Itali, sehingga ia lari bertempiaran dalam ketakutan dan kekalahan. Jadilah seperti datuk-datuk kalian dan buanglah si diktator dari kedua-dua sisinya. Sesungguhnya itu adalah amal yang akan ditulis di sisi Allah dan di sisi hamba-hambaNya dalam lembaran-lembaran yang putih bersih. Jadikanlah amalan ini sebagai amal kalian dan lembaran-lembaran itu menjadi lembaran-lembaran sejarah kalian. Allah bersama kalian dan Dia tidak akan mensia-siakan amalan kalian.

Wahai Cucu-Cucu Umar al-Mukhtar…Wahai Tentera Libya yang Mulia…! Sesungguhnya kalian mampu menyelesaikan masalah ini dengan menghumban diktator penumpah darah itu dan menyelamatkan tanah dan kehormatan umat Islam dari kegilaan dan halusinasinya…Dan pada masa yang sama, sesungguhnya kalian juga mampu menghalang campurtangan Barat dari kedua-dua sayapnya, Eropah dan Amerika, di negeri kalian. Janganlah kalian sia-siakan darah suci yang telah tertumpah. Janganlah sampai pengorbanan ini berlalu dengan sia-sia tanpa apa-apa hasil.

Hizbut Tahrir adalah antara yang awal mengorbankan darah suci dan takwa dalam pemerintahan diktator ini sejak tiga puluh tahun yang lalu. Seramai tiga belas orang syabab (pemuda-pemuda) pilihan dan terbaik Hizb telah syahid di tangan diktator durjana ini…Hizbut Tahrir menyeru kebangkitan tekad kalian untuk mencabut diktator Libya ini dari muka bumi dan membenamkannya ke perut bumi. Itu pun jika bumi yang baik ini tidak memuntahkannya kembali!

Wahai Cucu-Cucu Umar al-Mukhtar…Wahai Penduduk Libya…Wahai Tentera Libya yang Merdeka dan Mulia…! Darah suci kalian yang tertumpah di atas tanah Libya yang bersih menjerit meminta kalian agar memenuhi haknya. Oleh itu, jadikanlan harganya sebagai harga yang baik, bersih dan diberkati. Mahkotakanlah penentangan kalian dengan memberikan nusrah (pertolongan) kepada Hizbut Tahrir untuk menegakkan Khilafah Rasyidah yang akan menyebarkan keadilan di antara kalian, sehingga dengan itu penduduk bumi ini dapat merasakan kebahagiaan yang membuat iri para penghuni langit. Hizbut Tahrir mengingatkan kalian dengan kebaikan darah yang suci ini…

“Dan di hari (kemenangan) itu bergembiralah orang-orang yang beriman, kerana pertolongan Allah. Dia menolong siapa yang dikehendakiNya. Dan Dialah Yang Maha Perkasa lagi Maha Penyayang” [TMQ ar-Rum (30):4-5].



Hizbut Tahrir
22 Rabiul Awal 1432H
25 Februari 2011M

SN Keluaran 25 Februari 2011

 

alt

MEMPERSIAPKAN SUASANA THALABUN NUSRAH UNTUK MERAIH KEKUASAAN


[SN250] Selepas Tunisia dan Mesir, dunia kini menyaksikan domino effect (kesan domino) dari kebangkitan rakyat secara besar-besaran yang melanda negara-negara Arab lainnya seperti Yemen, Bahrain, Maghribi dan yang semakin membesar sekarang, Libya. Dari kebangkitan besar-besaran yang berlaku ini yang disifatkan sebagai ‘kuasa rakyat’ (people power), satu perkara yang tidak boleh kita nafikan adalah adanya ‘kuasa tentera’ di dalam menentukan kejayaan revolusi dan pemerintahan sesebuah negara. Sesungguhnya rakyat tidak akan dapat menjatuhkan suatu rejim sekiranya tidak mendapat sokongan dari tentera, sepertimana yang telah kita lihat di Tunisia, Mesir, Indonesia dan lain-lain. Di dalam perjuangannya, Hizbut Tahrir (Hizb) telah menjelaskan secara terperinci betapa pentingnya kedudukan tentera selaku pihak yang mesti dituntut pertolongan (thalabun nusrah) demi meraih kekuasaan.

 

Inilah ‘proses akhir’ yang Hizb senantiasa jelaskan untuk meraih kekuasaan yakni melalui thalabun nusrah daripada tentera sebagai ahlul quwwah (golongan yang mempunyai kekuatan). Terkait dengan hal ini, Hizb juga sering ditanya, bilakah umat akan berhasil meraih kekuasaan dan menegakkan Khilafah Islamiyah melalui aktiviti thalabun nusrah yang Hizb bincangkan? Dalam ruangan yang cukup terbatas ini, Sautun Nahdhah kali ini cuba menjelaskan persoalan ini dari aspek suasana yang perlu ada atau perlu disiapkan oleh Hizb atau mana-mana gerakan sekalipun sebelum meraih kekuasaan melalui penegakan Daulah Khilafah.

 

Pengertian Thalabun Nusrah

Dalam konteks thalabun nusrah, ada beberapa perkara penting yang harus difahami oleh para pengembang dakwah Islam, iaitu:- (i) Pengertian thalabun nusrah secara lughah (bahasa) mahupun secara syar’i (ii) Bagaimana suasana thalabun nusrah di Madinah al-Munawarah dipersiapkan dan bagaimana suasana seperti itu dipersiapkan pada masa sekarang (iii) Realiti umat Islam sekarang, dari sisi apakah mereka telah memiliki persiapan (bersedia) untuk menerima perkara yang besar ini atau belum? (iv) Bagaimanakah cara menyempurnakan thalabun nusrah hingga wujud keupayaan untuk mendorong terjadinya penyerahan kekuasaan? Secara bahasa, an-nusrah dan al-munasarah memiliki makna i’anah ‘ala al-amr (menolong atas suatu perkara) [Ibnu Mandzur, hlm. 210]. Secara syar’i, thalabun nusrah adalah aktiviti meminta pertolongan yang dilakukan oleh orang-orang yang memiliki autoriti (amir) kepada orang-orang yang memiliki kekuasaan untuk tujuan penyerahan kekuasaan dan penegakan Daulah Islamiyah atau untuk tujuan-tujuan lain yang berhubungan dengan dukungan terhadap dakwah, misalnya:-

(i) untuk melindungi para pengembang dakwah di negeri-negeri kaum Muslimin agar mereka dapat menyampaikan maksud dan tujuan dakwah mereka di tengah-tengah masyarakat

(ii) untuk menyingkirkan pelbagai macam keburukan, baik yang akan menimpa mahupun yang telah menimpa para pengembang dakwah, misalnya, meminta pertolongan dari tokoh-tokoh yang memiliki pengaruh agar penguasa tidak menangkap dan memenjarakan pengembang dakwah atau berdiri teguh bersama pengembang dakwah ketika mereka melakukan aktiviti dakwah

(iii) untuk memperkenal dan menunjukkan kekuatan Hizb kepada masyarakat dengan sokongan dan kerjasama orang-orang yang memiliki kekuataan dan pengaruh ini, setelah mereka masuk Islam (jika belum Islam) dan qana’ah (yakin) terhadap pemikiran-pemikiran dan tujuan-tujuan dakwah Hizb.

Adapun thalabun nusrah yang bertujuan untuk istilam al-hukm (penerapan kekuasaan) dan penegakan Daulah Khilafah Islamiyah, ini memerlukan sejumlah keadaan dan syarat-syarat yang berbeza dengan bentuk thalabun nusrah yang telah dijelaskan di atas.

Syarat-syarat yang mesti dipenuhi adalah sebagai berikut:-

(i) Terbentuknya ra’yu al-’am (pendapat umum / public opinion) tentang Islam dan Hizb yang bersumber dari wa’yu al-’am (kesedaran umum) di suatu negara kaum Muslimin

(ii) Terpenuhinya syarat-syarat khusus di suatu negara di mana nusrah ingin diperolehi yang mana negara tersebut mesti memiliki kemampuan untuk melindungi kewujudan dan keberlangsungan Daulah Islamiyah. Negara tersebut juga hendaklah mampu memberikan perlindungan mandiri terhadap Daulah Islamiyah dan tidak berada di bawah perlindungan negara lain atau dikuasai secara langsung oleh negara lain

(iii) Keikhlasan ahlul quwwah dalam menolong dakwah, penerimaan mereka yang sempurna terhadap Islam dan Daulah Islamiyah serta tidak adanya keraguan dan kekhuatiran pada diri mereka terhadap kekuatan lain atau negara lain atau terhadap kelompok-kelompok Islam lain mahupun kelompok non-Islam yang memiliki tujuan yang berbeza dengan tujuan sebenar Islam. Thalabun nusrah untuk meraih kekuasaan adalah hukum syarak yang berhubung erat dengan metode meraih kekuasaan. Penyerahan kekuasaan tidak akan terjadi tanpa adanya aktiviti thalabun nusrah serta terpenuhinya syarat-syarat di atas, tidak kira sama ada kekuasaan tersebut diserahkan oleh ahlul quwwah atau diminta dari ahlul quwwah.

 

Mempersiapkan Suasana Nusrah

Siapa sahaja yang mengkaji Sirah Nabi SAW akan menyaksikan bahawa baginda melakukan beberapa aktiviti penting dan berkesinambungan sebelum mempersiapkan suasana nusrah dan istilam al-hukm di Madinah. Langkah pertama yang baginda lakukan adalah berjumpa delegasi suku Khazraj yang berkunjung ke Makkah dan meminta mereka masuk Islam. Setelah masuk Islam, baginda memerintahkan mereka kembali ke Madinah untuk mendakwahkan Islam kepada kaum mereka. Setibanya di kota Madinah, mereka menzahirkan keIslaman mereka dan mengajak kaum mereka masuk Islam. Jumlah kaum Muslimin kemudiannya terus bertambah. Pada tahun berikutnya, mereka kembali menemui Rasulullah SAW di mana jumlah mereka ketika itu adalah 12 orang. Nabi SAW menerima mereka dan mengutus Mus’ab bin Umair ra untuk menjadi pengajar mereka di Madinah. Akhirnya, melalui tangan Mus’ab bin Umair ra, para pembesar Auz dan Khazraj masuk Islam serta menunjukkan dukungan dan kesetiaan mereka yang amat kuat terhadap Islam. Setelah melihat kesediaan masyarakat Madinah, yang tampak pada masuk Islamnya para pembesar Auz dan Khazraj serta terbentuknya ra’yul am tentang Islam yang lahir dari wa’yul am penduduk Madinah, Rasulullah SAW pun meminta mereka untuk menemui baginda pada musim haji. Dari sini dapat disimpulkan bahawa realiti Madinah sebelum terjadinya Baiat Aqabah II (baiat yang menandakan terjadinya penyerahan kekuasaan di Madinah) adalah realiti yang dipersiapkan untuk pembentukan ra’yul am bagi membela Islam dengan kekuatan. Ertinya, Madinah dipersiapkan sedemikian rupa sehingga Islam diterima oleh majoriti penduduk Madinah dan menjadi ra’yul am yang mampu mendominasi para penganut agama lain di Madinah. Tidak hanya itu, ra’yul am tersebut juga ditujukan agar masyarakat Madinah bersedia membela kepimpinan baru, yakni kepimpinan Rasulullah SAW. Ra’yul am untuk membela Islam tersebut lahir dari wa’yul am majoriti masyarakat Madinah dan para pembesarnya atas hakikat Islam dan atas diri Rasulullah SAW dalam kapasiti baginda sebagai seorang nabi dan pemimpin takattul (kelompok) Sahabat. Rasulullah SAW belum bersedia menerima nusrah li istilam al-hukm kecuali setelah keadaan-keadaan di atas terwujud dan yakin dengan kesediaan penduduk Madinah. Setelah yakin terhadap kesediaan penduduk Madinah untuk menerima dan membela kekuasaan Islam, Rasulullah SAW meminta wakil penduduk Madinah dengan disertai Mus’ab bin Umair menemui baginda di Bukit Aqabah. Tujuan pertemuan itu adalah meminta nusrah dari penduduk Madinah agar menyerahkan kekuasaan mereka di Madinah kepada baginda dan meminta kesediaan mereka untuk membela baginda dengan harta, anak-anak, isteri dan nyawa mereka. Aktiviti thalabun nusrah di Bukit Aqabah (sebagai langkah muqaddimah istilam al-hukm) menjadi sempurna setelah Nabi SAW tiba di Madinah dan menegakkan Daulah Islamiyah di sana. Terbentuknya ra’yul am yang lahir dari wa’yul am merupakan syarat mutlak yang mesti dipenuhi oleh suatu negara yang hendak didapatkan thalabun nusrah li istilam al-hukm. Negara tersebut juga mestilah memiliki kemampuan untuk melindungi kewujudan dan kelangsungan Daulah Islamiyah secara mandiri dan tidak berada di bawah pengaruh atau dominasi negara lain. Ra’yul am untuk membela Islam, Hizb dan pengikut-pengikutnya hendaklah lahir dari wa’yul am untuk membela Islam dan Hizb. Jika ini tidak dipenuhi, maka di negara tersebut tidak mungkin berlaku aktiviti thalabun nusrah li istilaam al-hukm, baik secara syar’i mahupun ‘aqli. Jikalau dipaksakan juga aktiviti nusrah di negara tersebut, maka selain melanggar ketentuan syariah dalam konteks thalabun nusrah, aktiviti tersebut juga mungkin berakhir dengan kegagalan dan kehancuran. Adapun yang dimaksud dengan ra’yul am pada konteks sekarang adalah, adanya keinginan untuk diatur dan diperintah oleh kekuasaan Islam pada majoriti kaum Muslimin yang ada di sebuah negara yang layak dilakukan thalabun nusrah. Keinginan tersebut juga harus muncul pada diri ahlul-quwwah (panglima tentera, pemimpin kabilah yang kuat dan seumpamanya) dan tidak cukup hanya muncul pada majoriti kaum Muslimin semata-mata. Adapun yang dimaksud dengan wa’y al-’am adalah kesedaran umum terhadap beberapa hal iaitu:-

(i) tentang Islam, terutama pemikiran tentang Khilafah dan pemerintahannya

(ii) tentang permusuhan dan usaha-usaha penyesatan yang dilakukan kaum kafir untuk menghalang tegaknya Khilafah

(iii) kesedaran umat Islam bahawa mereka tidak akan pernah dapat keluar dari masalah kecuali mereka membebaskan diri mereka dari pemerintahan yang menerapkan hukum-hukum kufur

(iv) kesedaran terhadap tipudaya dan permainan politik kaum kafir untuk memalingkan umat dari jalan yang benar. Di samping itu, di tengah-tengah umat juga harus tumbuh kesedaran tentang Hizb dan keikhlasan ahli-ahlinya dalam membebaskan umat dari dominasi sistem kufur serta kesediaan Hizb untuk melakukan perkara yang amat besar ini.

 

Kesediaan Umat

Keadaan umum umat Islam sekarang menunjukkan bahawa mereka berhasil menyiapkan suasana nusrah dan istilam al-hukm. Hal ini boleh dilihat dari realiti berikut ini:- 1. Pandangan umum untuk membela Islam Di banyak negara, ra’yul am untuk membela Islam dan keinginan untuk hidup di bawah naungan Daulah Islamiyah telah terbentuk secara massa (besar-besaran) pada majoriti penduduknya. Keadaan seperti ini boleh dilihat di Algeria, Turki, Sudan, Mesir, Jordan dan Pakistan. Besarnya ra’yul am di negara-negara ini boleh dilihat dari hasil pilihanraya serta banyaknya masirah (demonstrasi aman) yang dilakukan oleh kelompok-kelompok Islam yang secara terbuka menyerukan penegakan syiar-syiar Islam. 2. Terjadinya proses pembentukan ra’yul am untuk membela Hizb di beberapa negara umat Islam Pembentukan ra’yul am untuk membela Hizb, dari sisi penerimaan umat terhadap pemikiran-pemikiran Hizb seperti pemikiran Khilafah Islamiyah dan pandangan-pandangan politiknya, telah berhasil dengan cukup baik. Di beberapa negara seperti Indonesia, Turki, Sudan dan Pakistan, Hizb telah berhasil menghimpun umat sehingga mereka rela membantu dan membela Hizb dalam melawan sepak terajang kaum kafir. Cuma sayangnya, ra’yul am untuk membela Hizb terpaksa berhadapan dengan sejumlah halangan sehingga masih tidak memungkinkan bagi Hizb untuk memimpin umat dan meraih kekuasaan dari mereka.

 

Faktor-faktor penghalangnya adalah:-

(i)    penyelewengan fakta yang dilakukan oleh para penguasa terhadap Hizb seperti digembar-gemburkan pendapat bahawa Hizb adalah gerakan teroris, menyimpang, sesat dan sebagainya

(ii)    penyesatan pendapat yang dilakukan oleh ulama-ulama yang menjadi kakitangan penguasa fasik dan zalim untuk menyerang Hizb, keikhlasannya serta pandangan-pandangannya, umpamanya mereka mengembangkan pemikiran tentang bolehnya ada banyak pemimpin di negara-negara umat Islam, Khilafah adalah suatu khayalan, kewajipan menerima demokrasi dan sebagainya

(iii)    adanya parti-parti dan gerakan-gerakan yang memiliki hubungan dengan penguasa mahupun dengan negara-negara imperialis yang terus-menerus menentang Hizb dan keikhlasannya. Namun demikian, usaha pendustaan dan penyesatan fakta mahupun serangan-serangan yang dilakukan oleh kelompok-kelompok ini, sedikit demi sedikit mulai tersingkap. Akibatnya, umat semakin yakin akan kepimpinan dan keikhlasahan Hizb dalam memperjuangkan hak-hak umat. Ra’yul am untuk membela Islam, Hizb dan aktivisnya semakin hari semakin menguat dan tumbuh pesat hampir di seluruh negara-negara umat Islam.

 

Menyempurnakan Nusrah

Aktiviti thalabun nusrah untuk meraih kekuasaan dari umat hanya boleh sempurna ketika ra’yul am yang lahir dari wa’yul am untuk membela Islam dan Hizb telah lahir di tengah-tengah umat secara sempurna di dalam sesebuah negara yang hendak ditegakkan Daulah Islamiyah di dalamnya. Namun, musuh-musuh dakwah terutama kaum kafir imperialis dan para penguasa yang merupakan ejen penjajah senantiasa berusaha menghalang terwujudnya ra’yul am tersebut dengan cara menyerang pandangan-pandangan Hizb, keikhlasan ahli-ahlinya serta metode perubahan yang ditempuh oleh Hizb. Ini dilakukan oleh penguasa jahat ini agar ra’yul am tentang Islam dan Hizb yang lahir dari wa’yul am untuk membela Islam dan Hizb, tidak tumbuh di tengah-tengah masyarakat. Atas dasar ini, tugas utama Hizb adalah menjaga konsistensi dirinya untuk berpegang teguh di atas pemikiran dan pandangannya yang sahih serta menjaga keikhlasan perjuangannya dari semua bentuk tipudaya dunia. Dari sinilah dapat disimpulkan bahawa tugas utama Hizb pada masa sekarang dalam konteks untuk menyiapkan suasana nusrah, adalah berpegang teguh kepada mabda’ (ideologi) Islam tanpa keluar sedikit pun darinya dan menjaga keikhlasan perjuangannya dari seluruh bentuk penyimpangan dan kecenderungan-kecenderungan duniawi. Oleh yang demikian, aktiviti yang harus dilakukan oleh Hizb dan mana-mana kelompok dakwah yang berpegang kepada metode Rasulullah dalam usaha mereka untuk mewujudkan perkara-perkara di atas adalah:- Pertama, memelihara keikhlasan dan ketakwaan kepada Allah SWT dengan cara memupuk ketaatan dan mendekatkan diri kepadaNya dalam seluruh aspek. Ini kerana, sesugguhnya Allah tidak akan menyerahkan amanah agama ini kecuali kepada orang-orang yang bertakwa, ikhlas dan dekat denganNya [TMQ an-Nur (24):55]. Kedua, sabar untuk selalu berkorban dan melaksanakan tugas-tugas dakwah dengan bersungguh-sungguh. Kaum kafir imperialis berusaha untuk menghancurkan kekuatan Hizb melalui kakitangan mereka dari kalangan penguasa Muslim. Untuk itu, pada saat Hizb berhasil meraih dukungan umat secara besar-besaran melawan sistem kufur dan penjaganya seperti yang terjadi di Uzbekistan, para penguasa segera mengisytiharkan perang terhadap aktivis dan pendukung Hizb. Dalam keadaan seperti ini, aktivis-aktivis Islam tidak boleh mundur atau melonggarkan perjuangannya, sebaliknya mereka harus mencurahkan segenap tenaga dan pengorbanannya untuk berpegang teguh dengan perjuangan Islam yang lurus dan suci. Ketiga, meningkatkan tenaga dan aktiviti yang dimaksudkan untuk menjadi ‘benteng’ bagi umat. Ini kerana, musuh-musuh Islam berusaha terus-menerus untuk meletakkan di hadapan umat pelbagai macam pendustaan, penyesatan dan makar terhadap Hizb, pemikiran dan pandangan-pandangannya. Usaha itu dilakukan untuk menjauhkan umat dari Hizb dan dari aktivis-aktivisnya. Oleh kerana itu, para aktivis dakwah harus meningkatkan tenaga dan aktiviti yang difokuskan untuk menjaga umat dari semua bentuk penyesatan, pendustaan dan makar ini, sekaligus untuk menghancurkan dinding penyesatan yang diletakkan di hadapan umat [TMQ at-Taubah (9):105]. Keempat, para aktivis dakwah harus menonjolkan karakter dirinya sebagai seorang Mukmin yang selalu ikhlas dalam beramal dan senantiasa mengikatkan diri dengan hukum syariah serta tekun dalam ibadah dan mendekatkan diri kepada Allah SWT. Aktiviti-aktiviti inilah yang akan mendekatkan Hizb dan aktivis-aktivis dakwah kepada nusrah (pertolongan) Allah di kala Hizb berada pada dawr tafa’ul ma’a al-ummah. (tahapan berinteraksi dengan umat).

 

Wallahu a’lam. [Disunting dari Tahayya‘ al-Ajwa‘ Li Thalab an-Nusrah, Abu al-Mu’tasim, majalah al-Wa’ie (bahasa arab) No. 282-283 Rajab-Sya’ban 1431 H, Beirut.]

SN Keluaran 18 Mac 2011

alt

BOLEHKAH DNA MENJADI BUKTI?

[SN253] Kes perbicaraan liwat yang membabitkan Penasihat Parti Keadilan Rakyat (PKR), Datuk Seri Anwar Ibrahim dan Mohd Saiful Bukhari sedang hangat berlangsung sekarang. Kes yang disifatkan Anwar sebagai penuh konspirasi ini kini mengundang kekecohan berikutan keengganan ketua pembangkang itu untuk menyerahkan sampel asid deoksiribonukleik (DNA)nya. Pada perbicaraan 17 Februari lepas, menurut keterangan ahli kimia, Dr. Seah Lay Hong, analisis DNA di bahagian atas rektum (dubur) Mohd. Saiful Bukhari Azlan menunjukkan kehadiran DNA dia sendiri dan DNA seorang lelaki lain yang dilabelkan sebagai ‘Lelaki Y’ yang merupakan penyumbang DNA yang dominan.
DNA ‘Lelaki Y’ juga ditemui pada seluar dalam kelabu kepunyaan Saiful. Beliau seterusnya berkata, analisis DNA di sekitar perianal (bahagian luar dubur) pengadu pula menunjukkan campuran DNA yang disumbangkan oleh Saiful, Lelaki Y dan seorang lagi lelaki [UM 17/02/11]. Pada hari perbicaraan berikutnya, Dr. Seah menyatakan bahawa dia tidak mengetahui siapa penyumbang profil DNA ‘Lelaki Y’ yang ditemui itu kerana dia hanya menerima sampel tompokan darah milik Mohd. Saiful Bukhari sebagai perbandingan profil DNA dan tiada sampel lain diperoleh untuk analisis yang dijalankannya [UM21/02/11].

Dalam perkembangan yang berkaitan, desakan agar Datuk Seri Anwar Ibrahim menyerahkan sampel DNA secara sukarela bagi menyelesaikan misteri lelaki ‘Y’ terus disuarakan lebih 30 wakil pertubuhan bukan kerajaan (NGO) yang berhimpun di Hotel Grand Seasons. Malah, kesemua yang hadir pada perhimpunan anjuran Gabungan NGO Malaysia (GNM) itu turut sependapat meminta mahkamah serta Polis Diraja Malaysia (PDRM) menggunakan kuasa bagi mendesak Ketua Pembangkang tersebut berbuat demikian sekiranya beliau masih berdegil [UM 17/03/11].

Di Nibong Tebal Angkatan Muda Keadilan (AMK) Pulau Pinang dengan kerjasama PAS dan DAP mengadakan demonstrasi membantah tindakan sesetengah pihak yang disifatkan cuba mempolitikkan isu DNA Anwar. Ketuanya, Amir Md Ghazali ketika mengetuai demonstrasi aman di perkarangan tol Jawi pada 16 Mac lepas, berkata, bantahan yang diadakan oleh badan bukan kerajaan atau NGO kebelakangan ini adalah didalangi oleh Umno dan Barisan Nasional (BN).

Dalam masa yang sama di dewan parlimen, Ahli Parlimen Kuala Krai, Dr Mohd Hatta Ramli membangkitkan isu pertuduhan liwat membabitkan Datuk Seri Anwar Ibrahim di Dewan Rakyat yang mencetuskan kemarahan anggota parlimen kerajaan. Perdebatan tercetus selepas Hatta dalam perbahasan Titah Diraja, menyentuh kempen yang akan dibuat PKR sebagai respons kepada isu liwat membabitkan Ketua Pembangkang yang bertemakan DNA-Datuk Najib Altantuya [harakahdaily.net].

Sautun Nahdhah siri 207 (tajuk: Anwar Saiful Dan…) telah pun menyentuh isu perbicaraan liwat Anwar-Saiful yang tidak dijalankan mengikut Islam dan kali ini, kita akan membincangkan satu lagi kesalahan perbicaraan yang dilakukan oleh mahkamah taghut ini dari aspek ‘pembuktian’ (al-baiyyinat) yang digariskan oleh Islam.

Jenis-jenis Pembuktian Di Dalam Islam

Hukum-hukum pembuktian (ahkam al-bayyinaat) menurut Islam adalah sama seperti halnya hukum-hukum Islam yang lain, di mana, ia merupakan hukum-hukum syarak yang digali dari dalil-dalil yang bersifat tafsiliyyah (terperinci). Syeikh Ahmad ad-Da’ur mendefinisikan ‘bukti’ (al-baiyyinat) sebagai ‘semua hal atau perkara yang dapat membuktikan sesuatu dakwaan’. Bukti juga merupakan hujah bagi orang yang mendakwa atas dakwaannya. Islam menjelaskan bahawa al-baiyyinat (bukti) itu terdiri dari 4 jenis iaitu:-

(i) Pengakuan
(ii) Sumpah
(iii) Kesaksian
(iv) Dokumen-dokumen bertulis yang meyakinkan.

Keempat-empat bukti di atas adalah bukti-bukti yang telah ditetapkan oleh syarak dan tidak ada bukti-bukti yang lain yang diiktiraf oleh syarak selain dari 4 kategori bukti di atas. Banyak pihak yang masih terkeliru yang menganggap bahawa ‘indikasi’ (qarinah) adalah bukti, walhal qarinah tidaklah termasuk sebagai bukti menurut syarak [Syeikh Ahmad ad-Da’ur, Ahkam al-Baiyyinat Fil Islam].

Untuk mengatakan/memasukkan sesuatu itu sebagai baiyyinat (bukti), maka ia hendaklah berdasarkan dalil, bukannya berdasarkan akal, apatah lagi berdasarkan undang-undang taghut yang ada sekarang. ‘Pengakuan’ (al-iqrar) telah ditetapkan (sebagai bukti) berdasarkan nas yang jelas, yang tercantum di dalam Al-Quran dan juga Hadis. Allah SWT berfirman,

“Dan  (ingatlah) ketika Kami mengambil janji dari kamu (iaitu) kamu tidak akan menumpahkan darahmu (membunuh orang) dan kamu tidak akan mengusir dirimu (saudaramu) dari kampung halamanmu, kemudian kamu berikrar (akan memenuhinya) sedang kamu mempersaksikannya” [TMQ al-Baqarah (2):84].

Maksudnya, kemudian kalian berikrar (memberi pengakuan) dengan isi perjanjian tersebut dan kebenarannya. Dan Allah SWT telah menetapkan bahawa iqrar (pengakuan) mereka, lalu iqrar mereka menjadi hujah bagi mereka. Dalam hadis tentang Ma’iz telah disebutkan dari Ibnu ‘Abbas,

“Bahawa Nabi SAW  bertanya kepada Ma’iz bin Malik, ‘Apakah benar apa yang telah disampaikan kepadaku tentang dirimu?’ Ma’iz bertanya kembali, ‘Apakah yang telah disampaikan kepadamu tentang diriku?’ Nabi SAW menjawab,  ‘Telah sampai berita kepadaku bahawa engkau telah berzina dengan hamba perempuan keluarga si fulan’. Ma’iz menjawab, ‘Benar’. Kemudian bersaksilah empat orang saksi. Lalu Rasulullah SAW memerintahkan agar Ma’iz direjam. Maka direjamlah Ma’iz.”

Dalam sebuah hadis lain, Nabi SAW bersabda,

“Wahai Unais (seorang lelaki dari Bani Aslam)! Temuilah wanita itu, jikad ia mengaku, maka rejamlah dia.”

‘Sumpah’ (al-ayman) telah ditetapkan dalilnya (sebagai baiyinnah) baik di dalam Al-Quran mahupun As-Sunnah. Allah SWT berfirman,

“Allah tidak menghukum kamu disebabkan sumpah-sumpahmu yang tidak dimaksud (untuk bersumpah), tetapi Dia menghukum kamu disebabkan sumpah-sumpah yang kamu sengaja, maka kaffarat (melanggar) sumpah itu ialah memberi makan sepuluh orang miskin, iaitu dari makanan yang biasa kamu berikan kepada keluargamu atau memberi pakaian kepada mereka atau memerdekakan seorang hamba. Barangsiapa yang tidak sanggup melakukan yang demikian, maka kaffaratnya adalah puasa selama tiga hari. Yang demikian itu adalah kaffarat sumpah-sumpahmu bila kamu bersumpah (dan kamu langgar)” [TMQ al-Maidah (5):89].

Di dalam hadisnya, Rasulullah SAW bersabda,

“Bukti itu wajib bagi orang yang mendakwa sedangkan sumpah itu wajib bagi orang yang mengengkari(menafikan)nya.”

‘Kesaksian’ (syahadat) juga telah ditetapkan dalilnya (sebagai baiyyinah), baik dalam Al-Quran mahupun As-Sunnah. Allah SWT berfirman,

“Dan persaksikanlah dengan dua orang saksi dari orang-orang lelaki di antara kamu. Jika tak ada dua orang lelaki, maka (boleh) seorang lelaki dan dua orang perempuan” [TMQ al-Baqarah (2):282].

Nabi SAW bersabda,

“Dua saksi dari kalian atau sumpahnya.”

Sedangkan ‘dokumen-dokumen bertulis’ telah ditetapkan dalilnya (sebagai baiyyinah) di dalam Al-Quran. Allah SWT berfirman,

“Dan janganlah kamu jemu menulis hutang itu, baik kecil mahupun besar sampai batas waktu membayarnya. Yang demikian itu lebih adil di sisi Allah dan lebih dapat menguatkan persaksian dan lebih dekat kepada tidak (menimbulkan) keraguanmu. (Tulislah muamalahmu itu), kecuali jika muamalah itu perdagangan tunai yang kamu jalankan di antara kamu, maka tidak ada dosa bagi kamu tidak menulisnya” [TMQ al-Baqarah (2):282].

Ayat ini menunjukkan bahawa bukti-bukti bertulis, baik berupa dokumen-dokumen perdagangan, laporan-laporan tertulis dan lain-lain adalah termasuk dalam kategori bukti-bukti (al-baiyyinat) secara syar’ie.

Kesemua jenis baiyyinat yang telah disebutkan di atas adalah digali (dan telah ditetapkan) dalilnya dari Al-Quran dan juga As-Sunnah. Sedangkan indikasi (qarinah) tidak dianggap (tidak termasuk) sebagai sebahagian dari baiyyinat secara syar’ie, tidak kira samada qarinahnya bersifat qat’ie (pasti) mahupun tidak. Sebab, tidak ada satu dalil/nas pun yang menunjukkan bahawa ‘indikasi’ (qarinah) merupakan baiyyinah yang syar’ie. Baiyyinah tidak diakui sebagai baiyyinah yang syar’ie kecuali ada dalil yang menetapkannya atau termasuk sebahagian dari dalil-dalil. Oleh kerana itu, seorang detektif/penyiasat atau anjing pembantu tidak termasuk sebagai baiyyinat yang syar’ie. Walaupun benar bahawa qarinah seorang detektif atau anjing pembantu dan sebagainya boleh digunakan untuk menyelidiki/menyiasat suatu kejadian, akan tetapi ‘penyelidikan/siasatan’ dan ‘bukti’ adalah dua hal yang berbeza. Pelbagai hal mungkin sahaja boleh digunakan untuk menyiasat, misalnya ‘ucapan’ seorang pembunuh yang menuduh bahawa orang lain (si fulan bin si ulan) adalah orang yang membunuh. Ucapan ini boleh sahaja digunakan untuk menyiasat si fulan, tetapi ia tidak boleh dijadikan sebagai bukti atas suatu dakwaan.

Rasulullah SAW ketika bertanya tentang seorang jariyah (hamba perempuan) yang terbunuh, siapakah yang telah membunuhnya, kemudian disebut nama si fulan dan si fulan, yang mengisyaratkan kepada nama seorang Yahudi, baginda tidak menetapkan ucapan itu sebagai baiyyinah meskipun baginda tetap melakukan penyiasatan terhadap lelaki Yahudi tersebut berdasarkan apa yang didengarnya tadi. Selanjutnya, lelaki Yahudi itu dipanggil dan dia mengakuinya, maka Yahudi itu pun dibunuh (qisas). Demikianlah kedudukan qarinah  atau yang sejenisnya yang harus diselidiki terlebih dahulu, tetapi tidak boleh dijadikan sebagai bukti.

Adapun tentang keterangan atau maklumat yang diperolehi dari orang-orang yang ahli/pakar, laporan-laporan yang jelas dan terang dari pakar dan sebagainya, kesemua hal ini tidak termasuk sebagai baiyyinah. Kesemuanya hanyalah sekadar informasi (khabar) dan khabar ini boleh dibangun di atas dasar dzan (sangkaan kuat) dan dalam masalah ini ia cukup disandarkan kepada berita ahad (berita yang tidak sampai ke darjat yang meyakinkan). Namun khabar ini tetap tidak boleh dijadikan sebagai baiyyinah untuk memperkuatkan dakwaan. Khabar hanya boleh dijadikan penguat untuk menguatkan salah satu perkara dari perkara-perkara dakwaan. Bagi orang yang memberikan khabar tersebut, sah untuknya menyampaikan khabarnya berdasarkan dzan (sangkaan kuat)nya.

Bolehkah DNA Dijadikan Bukti?

Perkembangan sains dan teknologi pada hari ini telah melahirkan satu lagi hasil kajian sains yang digunakan di mahkamah iaitu penggunaan DNA sebagai bahan bukti. Ia telah banyak digunakan di mahkamah-mahkamah di seluruh dunia sebagai bukti sama ada untuk mensabitkan atau melepaskan seseorang dari suatu dakwaan. Di Malaysia, rang undang-undang Identifikasi Asid Deoksiribonukleik (DNA) 2008 telah dibentangkan di Dewan Rakyat untuk bacaan kali pertama pada 18 Ogos 2008 oleh Menteri Dalam Negeri ketika itu, Datuk Seri Syed Hamid Albar. Ia bertujuan mewajibkan suspek kes jenayah memberikan sampel DNA mereka kepada pihak berkuasa dan jika rang undang-undang itu diluluskan, tertuduh dan suspek kes jenayah yang enggan memberi sampel DNA boleh dikenakan hukuman. Apa yang pasti, rang undang-undang ini mula dibentangkan di Parlimen sebaik sahaja kes liwat yang membabitkan Anwar Ibrahim ingin dimulakan. Namun hingga ke hari ini, tidak kedengaran perkembangan terkini tentang rang undang-undang ini.

Apa pun, melihat kepada perbicaraan liwat Anwar sekarang, UMNO-BN kini sedang berusaha dan sedang memperkudakan NGO-NGO pro-kerajaan untuk mendesak mahkamah dan polis campurtangan untuk mendapatkan DNA ahli parlimen Permatang Pauh itu. Persoalannya, bolehkah DNA dijadikan bukti di mahkamah untuk mensabitkan seseorang (dalam kes ini, Anwar)? Berdasarkan apa yang telah diterangkan di atas, sesungguhnya ‘bukti’ di dalam Islam itu hanyalah empat jenis sahaja dan tidak lebih dari itu. Selain empat jenis tersebut, apa yang relevan yang dikemukakan kepada mahkamah hanyalah boleh menjadi qarinah tetapi tidak boleh digunakan sebagai ‘bukti’ untuk mensabitkan seseorang.

Menggunakan qarinah untuk mensabitkan seseorang adalah salah dari sisi Islam dan merupakan suatu kezaliman. Ahkamul bayyinat (hukum-hukum pembuktian) di dalam Islam telah pun jelas dan sempurna sejak zaman Rasulullah lagi dan tidak boleh ditokok tambah dengan sains dan teknologi. Ini bukan bermakna bahawa Islam menolak sains tetapi sains mestilah digunakan bersesuian dengan Islam. Walaupun terbukti bahawa sains banyak membantu dan amat bermanfaat untuk manusia, tetapi sains hendaklah tunduk kepada Islam, bukannya Islam yang tunduk kepada sains. Dalam sains itu sendiri masih boleh wujud kesilapan dan ketidakpastian dan hal ini sering terjadi dan sentiasa sahaja ditemui di mana-mana. Justeru, menghukum seseorang berdasarkan sains, selain menyalahi hukum syarak, akan menyebabkan kezaliman kepada si tertuduh.

DNA sememangnya boleh dijadikan qarinah untuk menyokong sesuatu pertuduhan, namun DNA tidak boleh sekali-kali digunakan untuk mensabitkan seseorang itu dengan kesalahan. Ini kerana, qarinah tidak termasuk salah satu dari jenis ‘bukti’ secara syar’ie. Qarinah dan baiyyinah adalah dua perkara yang berbeza dan mesti dibezakan. Qarinah merupakan satu hal yang boleh menunjukkan berlakunya sesuatu yang ingin dibuktikan, tetapi ia bukanlah bukti secara tersendiri. Contohnya di dalam kes zina, Islam telah pun menetapkan hukum pembuktiannya yang tersendiri iaitu dengan tiga cara yakni:-

(i) mesti mendatangkan empat orang saksi (lelaki). Tidak cukup dengan empat saksi, Islam menetapkan lagi bahawa kesemua saksi itu mestilah melihat dengan jelas kejadian zina itu umpama ‘timba masuk ke dalam perigi’

(ii) ‘pengakuan’ dari penzina itu sendiri

(iii) khusus bagi perempuan, bukti kehamilannya, dengan syarat perempuan itu disahkan belum berkahwin dan tidak ada bukti bahawa dia dirogol atau masuknya air mani lelaki ke dalam farajnya dengan cara lain selain perzinaan.

Justeru, sekiranya ketiga-tiga cara pembuktian ini tidak wujud atau gagal dibuktikan, maka ia tidak boleh disabitkan dengan kesalahan zina.

Katalah terbukti sekalipun melalui kaedah DNA di mana terdapat DNA (atau air mani) seorang lelaki di dalam farajnya, keadaan ini hanyalah menjadi ‘qarinah’ bahawa telah terjadi perzinaan di antara lelaki dan wanita terbabit. Inipun hanyalah kemungkinan sahaja, kerana dari segi fakta, boleh sahaja air mani masuk ke dalam faraj seseorang wanita melalui cara lain (tanpa perzinaan). Namun, apa yang lebih penting adalah persoalan baiyyinat yang perlu diperhatikan! Tanpa adanya empat orang ‘saksi’ atau ‘pengakuan’ dari perempuan atau lelaki yang berzina itu, maka dia tidak boleh disabitkan dengan kesalahan zina atau dengan kata lain dia tidak boleh dihukum kerana tidak ada ‘bukti’ bahawa dia telah berzina. Tidak ada bukti kerana tidak adanya ‘pembuktian’ yang ditetapkan oleh nas, untuk membolehkan dia disabit atau dihukum dengan kesalahan zina. Yang wujud hanyalah qarinah yang menunjukkan bahawa mungkin telah berlaku ‘aktiviti’ zina (melalui pengesahan DNA dari air mani), namun ‘pembuktian’ (baiyyinat) zina langsung tidak wujud!

Begitulah juga dengan kes liwat di mana berdasarkan hukum pembuktian di dalam Islam, liwat hanya akan terbukti dengan:-

(i) pengakuan atau

(ii) kesaksian 2 orang saksi atau seorang lelaki dan dua orang perempuan (yang adil). Sekiranya tidak dapat dibuktikan melalui dua cara ini, maka kes liwat sebenarnya tidak terbukti dan tertuduh mesti dilepaskan.

Sekiranya benar sekalipun tertuduh melakukan liwat (tanpa dapat dibuktikan), walaupun dia terlepas di dunia, namun dia sekali-kali tidak akan terlepas di akhirat.

Khatimah

Wahai kaum Muslimin! Seperkara yang kita perlu ingat ialah, sekiranya DNA boleh dijadikan sebagai bukti (untuk menjatuhkan hukum), maka ini secara automatik akan menjadikan hukum syarak tentang pembuktian seolah-olah tidak ada nilainya. Kenapa? Kerana keperluan ‘empat atau dua orang saksi’ sudah tidak lagi diperlukan, cukuplah dgn DNA untuk membuktikan segala-galanya! Padahal keperluan dua atau empat saksi adalah ketetapan dari Allah SWT secara qath’i di dalam Al-Quran. Dengan demikian, mana-mana hakim yang memutuskan kesalahan seseorang hanya berdasarkan DNA, maka dia sesungguhnya telah menyalahi ketetapan dari Allah dan ini merupakan suatu kezaliman. Na’uzubillah min zalik. Sesungguhnya tidak akan pernah wujud keadilan selama-lamanya selagi mana sesuatu kes itu dibicarakan menurut undang-undang manusia, bukannya undang-undang Allah. Justeru, pertelagahan demi pertelagahan yang muncul dalam kes ini, segalanya akan mengundang kepada kesia-siaan selagi mana ia diperdebatkan di sepanjang koridor sekularisme! Justeru, marilah kita sama-sama berusaha menukar sistem taghut  ini kepada sistem Islam agar semua pihak akan benar-benar mendapat keadilan.

SN Keluaran 11 Februari 2011

alt
DI SEBALIK OPS PIRAMID
[SN248] Sehingga kini pergolakan di Mesir masih belum berakhir. Rakyat masih tetap keluar ke Dataran Tahrir dan ke jalan-jalan utama untuk menekan Presiden Mubarak agar berundur. Dalam masa yang sama, si diktator itu masih tetap enggan melepaskan jawatannya dan melakukan pelbagai taktik keji dan jahat untuk meleraikan tunjuk perasaan. Terdapat bukti bahawa Gamal Mubarak, anak kepada Hosni Mubarak, mengupah sekumpulan penjenayah untuk melakukan serangan ke atas penunjuk perasaan sehingga menyebabkan kecederaan kepada lebih dari seribu orang yang berhimpun. Presiden Amerika Syarikat, Barack Obama pula nampaknya sedang bermain tarik tali dengan apa yang berlaku di mana ketua pengganas dunia ini sudah pun memberi isyarat agar Mubarak berundur dan memberikan laluan kepada ejennya yang lain pula untuk menjadi diktator Mesir.

Walaupun Obama menekankan kepada orderly transition (peralihan kuasa yang tertib) tetapi hingga kini dia masih ‘mempertahankan’ Mubarak di kerusi presiden. Ini bagi menguji dan memastikan ‘hambanya’ yang baru iaitu Omar Suleiman, El-Baradei dan beberapa yang lain betul-betul ‘menyembah’kan sepenuh taat setia kepada AS tanpa berbelah bahagi apabila dilantik kelak. Dalam masa yang sama, AS juga sedang menjinakkan pemimpin Ikhwanul Muslimin agar turut berada di barisan ejennya yang baru.

Dalam kekecohan dan rusuhan yang berlaku di bumi para Anbiya’ itu sejak lebih dua minggu lepas, kerajaan Malaysia juga teramat sibuk untuk menyelamatkan rakyat Malaysia, khususnya para pelajar yang jumlahnya lebih 10,000 orang yang menginap di beberapa kota utama di Mesir. Angkatan Tentera Malaysia (ATM) menjadi tunjang kepada misi menyelamat pelajar Malaysia di bawah operasi yang dinamakan sebagai ‘Ops Piramid’ bagi mengeluarkan rakyat Malaysia dengan selamat dari bumi Mesir. Syarikat penerbangan MAS dan AirAsia turut diminta membantu. Bukan sahaja kerajaan, parti pembangkang juga turut mendesak dan cuba bergabung di dalam misi menyelamat rakyat Malaysia ini. Ramai di kalangan ibubapa dan juga pihak pembangkang tidak berpuas hati dengan kerajaan yang dikatakan lambat bertindak dan ada agenda politik di sebalik operasi tersebut. Kerajaan pula bersungguh-sungguh menafikannya dan meminta pembangkang agar tidak ‘mempolitikkan’ isu tersebut.

Harakahdaily.net melaporkan bahawa terdapat wakil dari Kelantan iaitu bekas Presiden Persatuan Melayu Republik Arab Mesir (PMRAM), Zulkapli Yaacob yang pada awalnya ditawarkan menyertai misi Mercy bagi menghantar bantuan ke Mesir, tetapi kemudian diketepikan. “Saya telah serahkan passport kepada pihak penganjur biar pun tahu di belakangnya ada Kelab Putera Malaysia. Ketika taklimat diadakan di Kuala Lumpur setiap peserta yang akan menyertai misi berkenaan diberi t-shirt berlambang 1Malaysia”, ujarnya tidak berpuas hati. Terdapat juga laporan bahawa pelajar yang pro parti politik tertentu didakwa didahulukan dalam misi menyelamat bagi memindahkan pelajar dari Mesir ke Jeddah, selain terdapat maklumat bahawa ada ibu bapa pelajar yang datang ke Bilik Gerakan Bantuan Kemanusian Mesir membuat aduan mereka ditanya oleh petugas di Wisma Putera, “Encik datang dari UMNO Bahagian mana?” [harakahdaily.net]. Berdasarkan perkembangan terbaru, kerajaan menyatakan bahawa Ops Piramid telah hampir selesai di mana sebahagian besar pelajar Malaysia telah berjaya dibawa pulang dengan selamat. Namun demikian, terdapat lebih kurang 2000 pelajar yang berkeras tidak mahu mahu balik walaupun telah ditawarkan berbuat demikian.

Ops Piramid, Apa Yang Tak Kena?

Di sebalik segelintir pihak yang tidak berpuas hati dengan misi menyelamat pelajar Malaysia di Mesir ini, terdapat segelintir yang lain berpuas hati dan berterima kasih kepada kerajaan di atas operasi yang dijalankan. Di balik semua itu, tidak ramai yang melihat dan membincangkan apakah aspek yang tidak kena dengan operasi ini, dipandang dari sudut Islam. Jika dilihat dari perspektif kemanusiaan, sesungguhnya usaha menyelamat itu adalah suatu yang baik, tetapi tertakluk kepada syarat. Syaratnya adalah tindakan itu hendaklah dilakukan semata-mata kerana Islam, bukan kerana yang lain. Ia mestilah suatu tindakan yang didorong semata-mata oleh akidah Islam, bukan selain dari itu. Jika ia dilakukan bukan kerana Islam, maka misi menyelamat itu tidak akan dapat menyelamatkan pelakunya dari dosa kepada Allah dan azab di akhirat.

Sekali pandang sahaja sudah cukup untuk kita menafsirkan bahawa misi menyelamat itu bukan dilakukan atas dorongan ‘akidah Islam’. Baik kerajaan mahupun pembangkang, semuanya melihat bahawa yang perlu diselamatkan di sana adalah rakyat Malaysia atau lebih tepat lagi, rakyat yang berwarganegara Malaysia atau yang memegang kad pengenalan Malaysia! Itulah hakikatnya. Mereka langsung tidak memandang bahawa rakyat Indonesia (yang belajar di Mesir) perlu diselamatkan, rakyat Pakistan perlu diselamatkan, rakyat Arab Saudi perlu diselamatkan atau rakyat negara mana pun yang belajar di Mesir perlu diselamatkan. Mereka langsung tidak memandang bahawa rakyat Mesir itu sendiri perlu diselamatkan, walaupun hakikatnya mereka semua itu adalah Muslim dan walaupun hakikatnya akidah rakyat Indonesia, Pakistan, Arab Saudi dan Mesir itu kesemuanya adalah ‘akidah Islam’. Mereka langsung tidak memandang bahawa kesemua pihak tersebut adalah orang yang beragama Islam dan merupakan saudara seakidah mereka yang wajib diselamatkan kesemuanya!

Persoalannya, kenapakah hanya rakyat Malaysia yang diselamatkan? Jawapannya, tidak lain adalah kerana mereka itu ‘rakyat kita’! Apakah yang membezakan orang Malaysia, orang Indonesia, orang Pakistan dan orang Mesir? Bezanya adalah kerana seseorang itu memiliki sekeping ‘kad pengenalan’ yang tertulis perkataan ‘Malaysia’ di atasnya, maka, jadilah orang itu ‘orang Malaysia’. Jika yang tertulis di atas kad tersebut adalah ‘Mesir’, maka jadilah dia orang Mesir. Dan apa pula yang memisahkan negara yang bernama Malaysia, Indonesia, Mesir dan lain-lain negara kaum Muslimin? Jawapannya, kerana sempadan palsu yang telah dilakar oleh kuffar penjajah Barat setelah mereka menjajah tanah-tanah kita lebih seabad yang lalu!!

Kesemua sempadan imaginatif ini diwujudkan bagi memecah-belah, mencerai-berai dan melemahkan kesatuan umat Islam. Kemudian kuffar Barat melantik di setiap negara yang dipecahkan ini seorang ejen mereka yang memerintah mengikut apa yang mereka kehendaki, bukannya mengikut apa yang Allah kehendaki. Hasil dari penjajahan dan semua makar jahat Barat inilah, maka umat Islam akhirnya terpecah-belah kepada negara-negara kecil yang lemah dan tidak bermaya dan pemimpinnya tunduk kepada Barat dan para pemimpin jahat ini pula berusaha bersungguh-sungguh mempertahankan sempadan negara masing-masing yang telah dilakar oleh Barat dan tidak mahu keluar darinya! Akibatnya, wujudlah negara Malaysia, negara Indonesia, negara Mesir dan lain-lain negara umat Islam yang tercerai-berai dan dibanggakan oleh pemerintah dan rakyat masing-masing!

Setelah melakar sempadan-sempadan palsu ini, Barat telah meleraikan ikatan suci umat Islam yakni ‘ikatan akidah’ yang selama ini menjadi satu-satunya pengikat yang benar sesama kaum Muslimin. Ikatan suci ini kemudiannya diganti dengan ‘ikatan sempadan’ atau wathaniyyah (patriotisme) dan ikatan asabiyyah (nasionalisme). Akhirnya umat Islam telah melebihkan ikatan wathaniyyah dan assabiyyah dari ikatan akidah itu sendiri, sehingga jika ada apa jua masalah hatta masalah nyawa sekalipun yang melanda umat Islam, maka ikatan yang akan didahulukan oleh umat adalah ikatan sempadan dan ikatan nasionalisme, bukannya ikatan akidah!

Ops Piramid yang dilancarkan oleh kerajaan Malaysia dan usaha-usaha menyelamat rakyat Malaysia di Mesir hakikatnya merupakan manifestasi dari ‘ikatan sempadan’ yang lebih diutamakan (untuk dijaga) dari ‘ikatan akidah’ yang ada pada sesama Muslim. Walhal sesungguhnya Allah SWT langsung tidak memandang manusia dengan ikatan sempadan kerana Allah telah menyatukan manusia dengan ikatan akidah Islam. Tidak ada bezanya antara orang Malaysia, Indonesia, Bangladesh, Mesir dan sebagainya selama mana mereka adalah orang yang mengucapkan La Ilaha Illallah kerana dengan kalimah inilah Allah telah menyatukan kita semua di bawah satu ikatan. Sesungguhnya darah umat Islam itu sama sahaja, darahnya mulia dan wajib dijaga, tanpa mengira di negara manakah mereka lahir atau tinggal, tanpa mengira bangsa apakah mereka dan tanpa mengira warna apakah kulit mereka. Sabda Nabi SAW,

“Wahai manusia, sesungguhnya Tuhan kalian adalah satu dan bapa kalian pun satu. Tidak ada keutamaan orang Arab atas orang ajam (bukan Arab) dan tidak ada keutamaan orang ajam atas orang Arab, tidak ada keutamaan orang berkulit hitam atas yang merah dan tidak ada keutamaan orang berkulit merah atas yang hitam, kecuali dengan taqwa” [HR Ahmad].

Umat Islam diharamkan mengikat diri mereka dengan ikatan patriotisme dan nasionalisme kerana ia bertentangan dengan hukum penyatuan umat Islam yang diwajibkan oleh Allah SWT. Allah SWT berfirman,

“Sesungguhnya umat ini adalah umat yang satu dan Aku adalah Rabbmu, maka bertakwalah kepadaKu” [TMQ al-Mukminun (40):52].

Firman Allah yang lain,

“Sesungguhnya orang-orang beriman adalah bersaudara” [TMQ al-Hujurat (49):13].

Ayat ini dengan tegas menunjukkan bahawa umat Islam adalah bersaudara yang diibaratkan oleh Rasulullah SAW sebagai tubuh yang satu. Kesemua kesatuan dan persaudaraan ini adalah kerana umat Islam ini diikat oleh kesamaan ‘aqidah Islamiyyah’ (iman), bukannya oleh kesamaan bangsa atau tanahair. Rasulullah SAW bersabda,

“Tidak termasuk umatku orang yang menyerukan kepada assabiyyah, berperang kerana assabiyyah dan mati kerana assabiyyah” [HR Abu Dawud].

Cintakan Tanahair, Dari Mana Asalnya?

Ada sebahagian dari umat Islam yang memperjuangkan wathaniyyah beristidlal (menggunakan dalil) dengan ‘hadis’ yang berbunyi “hubbul wathan minal iman” (cintakan tanahair sebahagian daripada iman). Malangnya mereka tidak mengkaji kedudukan sebenar ‘hadis’ ini. Ungkapan “hubbul wathan minal iman” sebenarnya adalah hadis palsu (maudhu’), dengan kata lain ia bukanlah hadis. Demikianlah menurut para ulama ahli hadis yang terpercaya. Dalam kitab Tahdzirul Muslimin karya Syaikh al-Azhari asy-Syafi’i hal. 109 diterangkan bahawa hadis “hubbul wathon minal iman” adalah maudhu’ (palsu). Demikian juga penilaian Imam as-Sakhawi dan Imam ash-Shaghani. Imam as-Sakhawi (w. 902 H) menerangkan kepalsuannya dalam kitabnya al-Maqasid al-Hasanah fi Bayani Katsirin min al-Ahadits al-Musytaharah ‘ala Alsinah, hal. 115. Imam ash-Shaghani (w. 650 H) pula menerangkan kepalsuan ‘hadis’ ini di dalam kitabnya Al-Maudhu’at, hal. 8.

Penilaian palsunya hadis tersebut juga dapat dirujuk pada rujukan lain seperti berikut, (i) Kasyful Al-Khafa’ wa Muzilu al-Ilbas, karya Imam Al-Ajluni, Juz I hal. 423 (w. 1162 H), (ii) Ad-Durar Al-Muntatsirah fi al-Ahadits al-Masyhurah, karya Imam Suyuthi, hal. 74 (w. 911 H), (iii) At-Tadzkirah fi al-Ahadits al-Musytaharah, karya Imam Az-Zarkasyi, hal. 11 (w. 794 H) [lihat Syeikh al-Azhari asy-Syafi’i, Tahdzirul Muslimin min al-Ahadits a-Maudhu’ah ‘Ala Sayyid al-Mursalin, hal. 109].

Ringkasnya, ungkapan “hubbul wathan minal iman” adalah hadis palsu (maudhu’) atau dengan kata lain ia bukanlah hadis Nabi SAW. Oleh yang demikian, kami mengingatkan kepada seluruh kaum Muslimin agar tidak mengatakan “hubbul wathan minal iman” sebagai hadis, sebab Nabi SAW memang tidak pernah mengatakannya. Menisbahkan ungkapan itu kepada Nabi SAW adalah sebuah kedustaan yang nyata atas nama Nabi SAW dan ingatlah bahawa Nabi SAW pernah bersabda dalam sebuah hadis mutawatir, “Barangsiapa yang berdusta atasku dengan sengaja, maka hendaklah ia menempatkan tempat duduknya di neraka”.

Jika kita menelusuri sejarah Islam, kita akan dapati bahawa Islam memang tidak pernah mengenal perjuangan wathaniyyah dan assabiyyah ini, kecuali setelah zaman perang pemikiran (al-ghazwul fikri) pada abad ke-17 Masihi yang dilancarkan kaum penjajah yang cuba menakluk dan memecah-belahkan Daulah Khilafah. Mereka melancarkan serangan pemikiran melalui para misionaris dan merekayasa parti-parti politik rahsia untuk menyebarluaskan kedua-dua idea sesat ini. Banyak kelompok misionaris British, Perancis dan Amerika didirikan di dalam Daulah di sepanjang abad ke-17, 18, dan 19 Masihi untuk menjalankan misi tersebut.

Namun, usaha mereka menemui kegagalan demi kegagalan sehinggalah pada tahun 1857, penjajah kuffar mula menuai kejayaan tatkala berdirinya Persatuan Sains Syria (Syrian Scientific Society) yang menyerukan nasionalisme Arab. Sebuah sekolah misionaris terkemuka dengan nama Al-Madrasah Al-Wathaniyah telah didirikan di Syria oleh Butros Al-Bustani, seorang Kristian Arab (Maronit). Nama sekolah ini menjadi simbol intipati dan kejayaan misi Barat dalam menerapkan fahaman wathaniyyah (hubbul wathan, cintakan tanah air) di dunia Islam. Langkah yang sama terjadi di Mesir, ketika Rifa’ah Badawi Rafi’ At-Tahtawi (w. 1873M) mempropagandakan wathaniyyah dan sekularisme. Setelah itu, berdirilah beberapa parti politik yang diasaskan atas perjuangan patriotisme dan nasionalisme dan parti-parti ini kemudiannya digerakkan untuk menghancurkan Daulah Khilafah yang berpusat di Turki ketika itu.

Sepanjang zaman kemerosotan Khilafah Uthmaniyyah, kaum kuffar berhimpun dan bekerjasama untuk merobek-robek negara Khilafah, antaranya melalui perjanjian Sykes-Picot pada tahun 1916 ketika British dan Perancis merencana untuk membahagi-bahagikan wilayah Khilafah. Kemudian pada tahun 1923, dalam Perjanjian Versailles dan Lausanne, rencana itu mula diimplementasikan. Dari sinilah lahirnya negara-negara Irak, Syria, Palestin, Lebanon dan Transjordan. Kesemuanya berada di bawah mandat British, kecuali Syria dan Lebanon yang berada di bawah Perancis. Hal ini kemudian diikuti dengan usaha British dalam merancang kelahiran Pakistan. Kewujudan semua negara-bangsa ini tiada lain adalah hasil perancangan imperialis kuffar yang berjaya memecahbelahkan kesatuan negara kaum Muslimin. Begitu juga Malaysia dan Indonesia, semuanya tidak lepas dari perancangan penjajah menyebarkan fahaman patriotisme dan nasionalisme dalam tubuh umat Islam agar umat ini tidak dapat bertaut kembali di bawah negara yang satu yakni negara Khilafah.

Khatimah

Wahai kaum Muslimin! Sesungguhnya keseluruhan bumi ini diwariskan oleh Allah kepada orang-orang yang beriman dan sesungguhnya bumi Allah ini sama sahaja tidak kira di mana kedudukannya. Allah Azza Wa Jalla tidak pernah membezakan bumi Malaysia dari bumi Mesir, bumi Arab Saudi dari bumi Irak dan sebagainya. Maha Suci Allah yang telah mencipta keseluruhan bumi ini dengan kekuasaan dan kehendakNya. Dia tidak pernah membezakan kaum Muslimin di bumi mana sekalipun Muslim itu tinggal. Justeru, apakah hak manusia untuk membeza-bezakan seseorang Muslim dengan Muslim yang lain hanya kerana perbezaan tempat kelahiran dan perbezaan kewarganeraan sedangkan setiap Muslim itu mengucapkan kalimah La Ilaha Illallah yang sama? Wahai kaum Muslimin! Wahai umat Islam di Malaysia! Sedarlah! Campakkanlah sejauh-jauhnya perasaan, semangat dan perjuangan wathaniyyah dan assabiyyah yang sesat lagi menyesatkan! Kembalilah kepada ikatan yang hakiki…ikatan yang menjadikan umat Islam umat yang satu, umat yang mulia yang menjadi pewaris bumi Allah ini kesemuanya. Ingatlah bahawa sesungguhnya daripada tanah kita berasal dan kepada tanah kita kembali…maka janganlah sekali-kali kalian membeza-bezakan tanah ciptaan Allah, di bumi mana sekalipun tanah itu berada, baik di bumi Malaysia, bumi Indonesia mahupun bumi Mesir kerana yang pasti, di bumi Allah inilah kita semua akan disemadikan.

SN Keluaran 21 Januari 2011

alt


TUNISIA PERLUKAN KHILAFAH, BUKAN SEKADAR PERTUKARAN PEMIMPIN

[SN245] Pemerintahan rejim Tunisia di bawah Presiden Zine al-Abidine Ben Ali akhirnya tumbang. Pemerintah kejam ini akhirnya telah menghilangkan diri setelah tidak dapat membendung demonstrasi besar-besaran oleh rakyatnya yang mendesak pengundurannya. Ben Ali yang awalnya berusaha menentang demonstrasi dengan puluhan nyawa terkorban sejak ia mula meletus, akhirnya terpaksa mengalah. Kegagalan Ben Ali mensejahterakan rakyat dan ditambah dengan pemerintahannya yang represif selama ini membuatkan rejim ini akhirnya tersungkur oleh kebangkitan rakyat. Penguasa diktator yang telah memerintah selama 23 tahun itu dilaporkan telah cabut lari ke Arab Saudi pada 14 Januari lepas.

Dia bagaimanapun masih lagi sempat melarikan bersamanya sebanyak 1.5 tan emas, sebagaimana dilaporkan oleh akhbar Perancis “Le Monde”. Ben Ali sudah tidak dapat menahan gelombang kebangkitan rakyat melalui demonstrasi yang bermula sejak pertengahan Disember 2010 yang tercetus akibat ketidakpuasan hati rakyat dengan masalah rasuah, inflasi dan pengangguran yang membengkak sejak sekian lama di bawah pemerintahannya. Krisis mulai meletus di kota Sidi Bou Zid, ibukota salah satu wilayah kecil di tengah negara dan kemudian merebak ke kota-kota terpenting lainnya.

Jenderal Zine El Abidine Ben Ali yang lahir di Hammam-Sousse pada 3 September 1936, merupakan Presiden Republik Tunisia sejak 7 November 1987 dan presiden yang kedua sejak kemerdekaannya dari Perancis pada 20 Mac 1956. Di masa rejimnya, gerakan-gerakan Islam yang ada di Tunisia mengalami nasib lebih tragis dari sebelumnya. Si diktator ini langsung tidak membenarkan ‘pembangkang’ wujud di negaranya. Wikipedia menyebut bahawa pada ketika partinya menyapu bersih perolehan kerusi yang ada di parlimen, dia telah memenjarakan lebih dari 30,000 aktivis gerakan Islam yang dianggapnya sebagai pembangkang. Ben Ali terkenal dengan sikap anti Islamnya di masa pemerintahannya di mana jilbab dilarang dipakai di tempat awam manakala aktivis yang memperjuangkan syariah dan Khilafah ditangkap dan diseksa di dalam penjara. Ben Ali amat terkenal sebagai pemimpin yang telah merubah umat Islam Tunisia menjadi masyarakat liberal ala Perancis yang menjadi tuannya.

Di saat arus demonstrasi menelusuri kota-kota di Tunisia, dari laporan yang disiarkan oleh media, meskipun nyaris tidak dilaporkan oleh media asing, terdapat beberapa video amatur yang menunjukkan sekelompok umat Islam yang menyeru kepada penegakan Khilafah (lihat: http://www.youtube.com/watch?v=Ct9vmNg_zzQ&feature=related). Sebelum demonstrasi bermula, para pembicara mengingatkan umat Islam bahawa Rasulullah SAW memerintahkan Muslim untuk tidak merosak tanam-tanaman dan juga melarang merosakkan harta milik awam dan milik orang lain. Terdapat seruan yang tegas menyerukan perjuangan tanpa kekerasan di atas landasan Islam. Terdapat sepanduk yang berbunyi “Ya Bagi Khilafah, Tidak Bagi Demokrasi, Tidak Bagi Kapitalisme”. Beberapa seruan dilaungkan dengan lantang oleh para peserta demonstrasi, antaranya “Tidak ada jalan lain, tidak ada jalan lain! Khilafah adalah satu-satunya penyelesaian”, “Dengan jiwa kita, dengan darah kita, kita siap berkorban untuk Islam”. Ketika berhimpun di hadapan tentera Tunisia, mereka menyeru, “Wahai tentera kaum Muslimin! Di mana kalian di Palestin (ketika Palestin diserang)? Di mana kalian di Iraq? Lepaskanlah rantai penguasa yang membelenggu leher kalian! Wahai tentera kaum Muslimin! Kami bersedia bersama anda dengan darah, jiwa dan anak-anak kami! Hapuskanlah rejim yang menindas dan dokonglah pemimpin yang satu untuk seluruh kaum Muslimin”.

Setelah Ben Ali cabut lari sebagai seorang pengecut, Perdana Menteri Mohammed Ghannouchi tampil di TV dan mengumumkan bahawa dialah yang kini menjalankan pemerintahan. Amerika Syarikat dan Perancis, dua negara yang bersekutu dengan diktator kejam itu setakat ini masih ‘membisu’ dengan apa yang berlaku. Terdapat sedikit pernyataan longgar dari Perancis bernada dokongan terhadap Ben Ali. Media-media Barat, yang biasanya bergegas dan tidak putus-putus melaporkan pemberontakan-pemberontakan popular di dunia -seperti yang terjadi di Iran dan Burma- anehnya kali ini tidak ghairah untuk melaporkan apa yang berlaku di Tunisia. Mereka nampaknya tidak pasti apakah ‘pemberontakan’ yang berlaku ini berdampak baik atau buruk terhadap mereka! Sesungguhnya kemunculan revolusi baru ini adalah suatu yang tidak terduga oleh Barat. Apa yang terjadi ke atas Ben Ali ini sebenarnya sangat penting bagi seluruh dunia Arab lainnya khususnya kepada para penguasa diktator Arab. Sebagaimana yang ditulis oleh seorang pengulas akhbar The Washington Post, ancaman terbesar Amerika di Timur Tengah bukanlah peperangan, tetapi revolusi!

Di sebalik kegembiraan kita melihat kebangkitan rakyat menumpaskan pemerintahan diktator lagi khianat, kita harus ingat dan waspada bahawa apa yang telah kita lihat sejauh ini hanyalah sebuah ‘pengulangan’ terhadap satu putaran kejahatan yang sama. Tunisia sebelum ini di perintah oleh presiden Habib Bourgiba yang tidak kurang kediktatorannya berbanding Ben Ali. Borguiba yang bukannya pemimpin popular (di hati rakyat) telah berkuasa selama 30 tahun sebelum ‘dipaksa’ meletakkan jawatan. Sebaik keluar dari mulut buaya, rakyat Tunisia kemudiannya telah masuk pula ke mulut harimau di bawah pimpinan Ben Ali selama 23 tahun. Sesungguhnya Ben Ali hanyalah lingkungan ‘orang dalam’ di dalam pemerintahan Borguiba. Demikianlah apa yang terjadi kini, Perdana Menteri Ghannouchi, juga adalah dari lingkungan ‘orang dalam’ Ben Ali, yang hanya akan menggantikan Ben Ali, namun akan tetap melanjutkan pemerintahan kuku besi yang sekular. Apa yang berlaku cumalah pertukaran ‘wajah’ pemimpin, bukan sistemnya, ibarat Bush yang diganti oleh Obama. Umat Islam sesungguhnya memerlukan pertukaran sistem, dari sistem kufur-sekular kepada sistem Islam di bawah pemerintahan Khilafah. Pertukaran sistemlah yang sebenar-benarnya diperlukan oleh kaum Muslimin, bukannya pertukaran pemimpin!

Kebangkitan rakyat di Tunisia ini merupakan yang pertama di dunia Arab hingga berjaya menggulingkan sebuah pemerintahan kejam. Justeru, ia sesungguhnya memberi impak dan pengajaran yang penuh makna, baik kepada penguasa diktator lainnya mahupun kepada Barat yang menjadi tuan mereka:-

Pertama: Pemimpin-pemimpin jahat ini harus ingat bahawa kekuasaan mereka sesungguhnya tidak akan bertahan lama dan Allah Maha Berkuasa merentap kekuasaan mereka dalam sekelip mata sahaja. Kekejaman dan pengkhianatan mereka kepada umat hanya akan menuai kebencian demi kebencian yang akhirnya akan membangkitkan umat untuk menjatuhkan mereka. Kesabaran umat terhadap pemimpin ada batasnya dan apabila ia sudah tidak dapat dibendung, maka tunggulah saat kehancuran pemimpin tersebut.

Kedua: Krisis ekonomi dan politik yang terjadi di Tunisia (dan lain-lain negara umat Islam) tidak lain adalah kerana penerapan sistem kapitalisme yang penuh dengan ketidakadilan dan kerosakan. Sistem kapitalisme hanya menguntungkan segelintir elit (pemerintah dan kroni) yang hidup penuh kemewahan dengan memerah keringat rakyat dan membolot segala kekayaan negara. Juga, ia hanya memberikan keuntungan kepada perusahaan-perusahaan asing khususnya perusahaan Barat yang wujud di negara umat Islam. Manakala pada masa yang sama, rakyat terus dihimpit penderitaan. Kesemua kesengsaraan yang dialami oleh rakyat ini akhirnya akan menumbuhkan kesedaran yang akan menggerakkan mereka untuk ke istana-istana pemerintah untuk ‘merobohkannya’.

Ketiga: Para penguasa diktator yang bertuankan Barat ini hendaklah sedar bahawa tatkala umat Islam bangkit untuk menghumban mereka dari kerusi kekuasaan, maka pada ketika ini Barat tidak akan dapat melakukan apa-apa! Sesungguhnya Barat yang mereka ‘sembah’ itu amat lemah dan tidak akan dapat menyelamatkan mereka. Barat memang amat terkenal dengan sikap pragmatis di mana sekiranya seseorang ‘hamba’ itu masih berguna kepada mereka, maka mereka akan ‘menyimpannya’, namun tatkala kepentingan politik dan ekonomi penjajahan mereka sudah tidak lagi dapat diteruskan oleh sang hamba tersebut, maka Barat akan terus cuci tangan. Tidak ada istilah ‘sentiasa setia’ di dalam kamus Barat, malah jika perlu hapuskan kawan baiknya sendiri, mereka akan melakukannya. Tumbangnya rejim diktator di negeri-negeri umat Islam sesungguhnya hanyalah ‘menunggu waktu’. Kezaliman demi kezaliman yang mereka lakukan dan kegagalan sistem kufur yang mereka terapkan hanya akan mempercepatkan mereka untuk turun dari bangku empuk kekuasaan.

Keempat: Barat hendaklah sedar bahawa kewujudan diktator tajaannya di negeri-negeri umat Islam sesungguhnya tidak akan bertahan lama. Umat Islam semakin hari semakin semakin sedar dan bangkit serta ingin kembali kepada Islam. Mereka telah semakin sanggup untuk menyerahkan harta dan nyawa mereka kepada Allah demi untuk membuang segala kejahatan dan kekufuran yang membelenggu mereka. Maka, Barat kini seharusnya menghitung hari-hari yang berlalu dan mempersiapkan diri mereka untuk menuju perkuburan mereka di mana hal ini akan berlaku sedikit masa lagi apabila umat Islam telah berjaya menegakkan semula Daulah Khilafah ar-Rasyidah Ala Minhaj Nubuwwah…

***************************************************************************
[Berikut adalah terjemahan surat yang dikeluarkan oleh Hizbut Tahrir Pusat atas apa yang berlaku di Tunisia, yang disebarkan ke seluruh dunia, khususnya di Tunisia sendiri]

Bismillahirahmanirahim

Pemerintah Diktator Zine Al Abidine Ben Ali Melarikan Diri Sebagai Pengecut, Namun ‘Kembali Semula’ Melalui Tingkap Dan Pintu Yang Sama, Setelah Begitu Banyak Menumpahkah Darah

Pada 17/1/2011, pembentukan kerajaan baru Tunisia telah diumumkan yang diketuai oleh Perdana Menterinya, muka lama yang muncul kembali, Mohammed al-Ghanoushi. Beliau pernah berkhidmat di bawah Presiden yang digulingkan, Ben Ali. Anggota kabinet baru yang dibentuk kebanyakannya terdiri daripada para politikus parti pemerintah taghut, Tajammu’ Dusturi, dengan mengekalkan enam orang menteri dari kabinet Ben Ali di jawatan masing-masing. Di antaranya adalah para menteri dari kementerian yang memiliki autoriti iaitu Kementerian Pertahanan, Keselamatan Dalam Negeri, Kewangan, dan Luar Negeri. Al-Ghanoushi kemudiannya memasukkan tiga orang anggota parti pembangkang ke dalam kementerian yang tidak penting bagi menipu rakyat dengan konsep ‘Kerajaan Kesatuannya’!! Demikianlah cara bagaimana para pengikut Ben Ali mengekalkan kedudukan mereka di kerusi empuk pemerintahan dan parti sekalipun Ben Ali telah diusir!!

Dengan penuh kehinaan mereka menjilat darah suci yang telah ditumpahkan sejak 30 hari kebangkitan rakyat Tunisia yang bermula pada 17/12/2010, setelah begitu lama membiarkan rakyat Tunisia kelaparan, dibelenggu kemiskinan, pengangguran dan penyakit,  penuh dengan penindasan dan kezaliman. Seorang pemuda yang bernama ‘Albu Azizi’ telah berhadapan dengan ‘maut’ selepas agen perisikan polis menembak kereta yang membawa barangan jualannya yang sangat sedikit jumlahnya, tidak cukup pun untuk menyelamatkan dirinya dari mati kebuluran! Setelah kejadian itu, rakyat Tunisia telah bangun menentang pemerintah yang kejam. Mereka menuntut hak untuk hidup dengan aman di bawah pemerintahan Islam yang adil, bukan lagi di dalam negara yang para penguasanya telah merampas segala kekayaan, diisi ke dalam istana-istana mereka dan membiarkan rakyat hidup dalam kemiskinan dan di ambang kematian!

Wahai rakyat Tunisia! Wahai kaum Muslimin!

Sesungguhnya keberanian rakyat Tunisia telah lama bersinar dalam lipatan sejarah sejak Allah memuliakan mereka dengan agama Islam. Mereka bak menara yang memancarkan cahaya dan dari Tunisialah bermula misi pembukaan Utara Afrika dan Andalusia yang gilang gemilang. Tunisia dikenali sebagai negeri Panglima Islam, Uqbah, yang telah membawa misi Islam ke utara Afrika sehingga sampai ke Lautan Atlantik. Di tepian Lautan Atlantik ini beliau berdiri lalu melaungkan, ‘Seandainya aku tahu di seberang sana ada daratan, pasti akan ku harungi ombak lautan ini untuk ke sana (dan membebaskannya)!’ Inilah Tunisia yang subur dengan putera-puteranya (yakni) para pemuda mujahidin. Allah SWT berfirman,

“Orang-orang yang tidak dilalaikan oleh perniagaan dan urusan jual-beli daripada mengingati Allah, mendirikan solat dan memberikan zakat. Mereka takut kepada hari di mana digoncangkan hati dan penglihatan”
[TMQ an-Nur (24):37].

Sesungguhnya kesengsaraan belum pernah dirasai di Tunisia melainkan selepas penjajah kuffar yang diketuai Perancis ketika itu berjaya menakluknya dan memisahkannya daripada Daulah Khilafah Uthmaniyyah pada tahun 1881. Selepas itu tersebar di dalamnya kerosakan dan Tunisia dijajah dengan penuh kekerasan dan kekejaman. Para pejuang Muslim di Tunisia telah bangkit meskipun beribu-ribu jiwa telah syahid, namun para pejuang ini terus menyusun saf-saf mereka, menyerahkan jiwa raga mereka di jalan Allah sehinggalah mereka diberikan kemenangan oleh Allah. Para penjajah Perancis dihalau dengan penuh kehinaan pada pertengahan abad yang lalu. Namun demikian, belum sempat rakyat Tunisia menuai hasil kemenangan mereka untuk mengembalikan pemerintahan Islam, muncul pula para pengkhianat yang membeli singgahsana dengan menjual agama mereka, lalu menukarkan posisi Perancis dengan British yang akhirnya meletakkan Bourguiba dan Ben Ali sebagai pemerintah yang amat menindas rakyat! Tunisia telah menjadi ‘barang pertaruhan’ kerakusan penguasa tempatan dan pentas persaingan antarabangsa, khasnya selepas Amerika mengetuai usaha membersihkan Tunisia daripada pengaruh Eropah yang lemah!

Pada hari ini, kami ingin memperingati semula peristiwa lalu. Kami merasakan bahawa darah suci yang telah mengalir dahulu, mengalir sekali lagi hari ini dan sebelum sempat umat ini meraih hasilnya dengan menegakkan pemerintahan Islam yang akan membuatkan kerajaan Ben Ali dengki, pemerintah taghut kembali memerintah dengan wajah yang sama. Mereka ini tidak akan pernah memelihara maruah negara, dan tidak akan memberikan keadilan sama sekali!

Wahai rakyat Tunisia! Wahai kaum Muslimin!

Masalah utama bukanlah terletak pada peribadi diktator Ben Ali, tetapi terletak kepada ‘sistem’ ciptaan manusia yang ditinggalkannya, kerana sistem itulah yang melahirkan para diktator yang zalim…dan darah suci yang mengalir di bumi Tunisia ini, tidak akan melupakan peristiwa tersebut dan tidak akan memaafkannya. Bukankah Al-Mubazza’, Ghannoushi, dan Qallal adalah merupakan tonggak utama pemerintahan taghut yang menjilat darah rakyat yang tidak berdosa? Bukankah para menteri itu yang mengarahkan tentera sekutu mereka menumpahkan darah rakyat? Sesungguhnya darah suci yang mengalir di bumi Tunisia ini tidak akan mengampunkan dosa kalian yang merelakan penguasaan Al-Mubazza’, Ghannoushi dan Qallal serta kuncu-kuncu mereka yang menumpahkan darah itu, serta menyebarkan kerosakan di muka bumi. Dosa-dosa kamu tidak akan diampunkan kecuali apabila telah tercapai matlamat pengorbanan ini (yakni) terhapusnya sistem ciptaan manusia yang kejam dari akar umbinya dan tertegaknya hukum Allah dengan berdirinya Khilafah Rashidah bagi menerangi dunia dengan cahayanya dan menyebarkan kebaikan serta menggembirakan kaum Muslimin dengan pertolongan dari Allah Azza wa Jalla.

Wahai rakyat Tunisia! Wahai kaum Muslimin!

Sesungguhnya pemimpin yang dipercayai tidak akan mengecewakan pengikutnya. Hizbut Tahrir dengan ini ingin membangkitkan jiwa kalian bagi menyahut seruan darah suci yang telah ditumpahkan sepanjang 30 hari kebangkitan kalian. Sesungguhnya darah yang tumpah ini menyeru kalian agar tidak berdiam diri terhadap sistem ciptaan manusia yang kejam di hadapan mata kalian. Sesungguhnya darah yang tumpah ini menyeru agar kalian membuang segala ramuan dan ubatan dari Barat berserta orang-orang suruhannya daripada negeri kalian…Sesungguhnya darah yang tumpah ini menyeru agar kalian menyahut seruan Allah, supaya ditegakkan Khilafah Rashidah yang merupakan janji Allah dan RasulNya untuk kalian…Sesungguhnya darah yang tumpah ini menyeru bahawa beginilah caranya untuk mengembalikan kehidupan yang mulia serta menghilangkan kesengsaraan iaitu dengan mencampakkan undang-undang manusia dan menggantikannya dengan undang-undang Pencipta manusia.

“Maka barangsiapa mengikuti petunjukKu, maka dia tidak akan sesat dan tidak akan celaka. Dan sesiapa yang berpaling daripada peringatanKu, maka baginya kehidupan yang sempit” [TMQ Taha (20):123-124].

Apakah kalian akan menjawab seruan ini wahai kaum Muslimin?

Hizbut Tahrir
14 Safar 1432H / 18 Januari 2011

SN Keluaran 14 Januari 2011

alt

HUKUMAN MATI UNTUK PENGIKUT KAUM NABI LUT

[SN244] “Tiada undang-undang terhadap gay – Polis”, itulah tajuk yang memenuhi ruang Utusan Malaysia pada 2 Januari lepas. Menurut Pegawai Turus Perjudian, Kongsi Gelap dan Maksiat (D7) Kuala Lumpur, Deputi Supritendan Razali Abu Samah, siasatan pelaku seks songsang adalah mengikut Seksyen 377 Kanun Keseksaan kerana meliwat. “Bagaimanapun, amat sukar kedua-dua individu yang melakukan seks luar tabii itu untuk tampil memberi keterangan yang menyebabkan pihak berkuasa tidak boleh membawanya ke muka pengadilan. Ini berlaku kerana kedua-dua pelaku seks songsang itu melakukannya secara rela tanpa paksaan. Biasanya, dalam serbuan yang dibuat, individu terlibat mengakui ada aktiviti seks yang dilakukan berdasarkan kondom-kondom basah yang ditemui tetapi enggan memberi keterangan ketika dalam siasatan,” kata Razali. Polis mengenal pasti empat kelab gay yang berselindung di sebalik pusat urut di sekitar ibu negara.

Namun, apa yang lebih memburukkan adalah, pusat aktiviti kumpulan pengamal seks songsang atau kelab gay di negara ini dikesan bergerak secara tersembunyi dan sukar dikesan kerana dipercayai ‘dilindungi’ golongan orang kenamaan (VIP), ujar Razali. Seperti ‘tidak boleh disentuh’, agensi penguatkuasa turut berhadapan cabaran menjalankan operasi di lokasi-lokasi panas yang dikenal pasti menjalankan aktiviti seks songsang [UM 02/01/11]. Dalam perkembangan yang berkaitan, Timbalan Menteri Kesihatan, Datuk Rosnah Abdul Rashid Shirlin berkata, golongan gay berisiko tinggi terdedah kepada penyakit berjangkit seperti AIDS dan penyakit kelamin walaupun mereka mengambil langkah pencegahan. Menurutnya, pengamal seks songsang perlu sedar tentang perkara berkenaan dan menjauhi kegiatan tidak bermoral itu bagi mengelakkan diri dijangkiti penyakit-penyakit berkenaan. Penularan kegiatan seks songsang bukan sahaja memberi kesan kepada individu yang terjebak dengan perlakuan tidak bermoral itu, malah ia turut merosakkan masyarakat. “Apabila semakin ramai yang menerima budaya tersebut maka tentunya masyarakat yang terbentuk adalah masyarakat yang pincang moralnya,” jelasnya [UM 30/12/10].

Gay dan AIDS

Sebelum membincangkan masalah gay yang dilaporkan semakin serius di Malaysia, perkaitan antara gay dan AIDS haruslah dituntaskan terlebih dahulu. Masalah HIV/AIDS sebenarnya bukanlah sekadar masalah kesihatan (medis), namun juga masalah perilaku. Sebab berdasarkan banyak kajian, telah terbukti bahawa penyebab terbesar penularan HIV/AIDS adalah kelakuan seks bebas. Lebih-lebih lagi jika ditelusuri sejarah, HIV/AIDS pertama kalinya memang ditemui di kalangan gay San Fransisco pada tahun 1978. Seterusnya penyakit ini menular hingga ke seluruh penjuru dunia terutama melalui aktiviti seks bebas seperti lesbianisme, gay, biseksual, dan transgender. Inilah bukti bahawa HIV/AIDS tidak dapat dianggap sebagai masalah kesihatan semata-mata tetapi juga terkait rapat dengan masalah gaya hidup (life style) pada hari ini. Dengan perumusan masalah seperti ini, maka penyelesaiannya menjadi jelas dan terarah. Dengan kata lain, untuk mencegah atau menghapuskan HIV/AIDS, ia mestilah ditanggapi bukan dengan sekadar mencegah dan mengubati HIV/AIDS sebagai satu masalah kesihatan, melainkan mesti disertai dengan usaha menghapuskan segala aktiviti seks menyimpang yang menyebabkan menularnya HIV/AIDS melalui gay, lesbianisme, biseksual, dan transgender.

Dari satu sudut, memanglah Islam memandang HIV/AIDS sebagai satu masalah kesihatan kerana ia adalah sejenis penyakit dan sifatnya amat berbahaya (dharar) yang boleh menyebabkan lumpuhnya sistem kekebalan badan. Bagi sesiapa yang telah diserang oleh penyakit ini, maka pelbagai penyakit lainnya akan mudah menjangkiti si pesakit yang biasanya akan berakhir dengan kematian. Islam adalah agama yang melarang terjadinya bahaya (dharar) pada umat manusia. Rasulullah SAW bersabda, “laa dharara wa laa dhiraara fi al-islam” (tidak boleh menimpakan bahaya pada diri sendiri dan juga bahaya bagi orang lain dalam Islam”) [HR Ibnu Majah no 2340, Ahmad 1/133]. Namun dari sudut yang lain, Islam juga memandang HIV/AIDS sebagai suatu masalah perilaku, kerana sebahagian besar kes HIV/AIDS adalah bermula dan tersebar melalui kelakuan seks bebas dan menyimpang seperti gay, lesbianisme, biseksual, dan transgender. Semua perilaku ini adalah perbuatan jijik dan tercela dalam pandangan Islam. Semuanya merupakan kelakuan yang wajib dihukum (uqubat) dengan keras [Imam Al-Ajiri, Dzamm Al-Liwat, Kaherah: Maktabah Al-Qur’an, 1990, hal. 22; Mahran Nuri, Fahisyah al-Liwat, hal. 2; Abdurrahman Al-Maliki, Nidzamul Uqubat, hal. 18-20].

Penyelesaian Islam dalam masalah ini adalah berbeza dengan penyelesaian model sekular dalam sistem demokrasi yang ada sekarang di mana model sekular hanya memandang HIV/AIDS sebagai masalah kesihatan, bukannya masalah perilaku. Maka penyelesaian yang diberikan oleh undang-undang sekular hanya menjurus kepada persoalan kesihatan semata-mata. Antaranya adalah dengan menasihati pasangan yang ingin berzina agar tidak menukar-nukar pasangan, memakai kondom semasa ingin berzina, mengagihkan jarum suntikan yang telah disteril, mengadakan kempen dan iklan akan bahayanya AIDS dan seumpamanya. Sedangkan dalam masa yang sama undang-undang sekular membenarkan dan membiarkan perilaku seks bebas seperti gay, lesbianisme, biseksual dan transgender berleluasa. Perilaku bebas gaya haiwan ini dianggap ‘tidak ada masalah’ dan tidak perlu dihukum dan jika perlu dihukum sekalipun, cukuplah sekadar hukuman yang amat minima yang tidak pernah menakutkan pelakunya. Jelas sekali bahawa kesemua penyelesaian ini adalah penyelesaian yang dangkal dan bodoh selain tidak syar’i.

Ia adalah ‘dangkal’ kerana penyelesaian yang diberikan hanyalah menyentuh aspek permukaan yang tampak sahaja tanpa melihat masalahnya dengan mendalam dan hakiki iaitu masalah yang berpunca dari nilai-nilai kehidupan dan cara hidup (way of life) yang lahir dari amalan kebebasan di bawah sistem demokrasi yang membenarkan pergaulan tanpa batas antara lelaki dan wanita. Penyelesaian ini adalah ‘bodoh’ kerana ia sebenarnya semakin memerosotkan martabat manusia hingga setara dengan binatang ternak malah lebih buruk. Aktiviti syaitan seperti zina, gay, lesbianisme, biseksual dan transgender ini hanya dianggap sebagai ‘masalah moral’ dan tidak pernah ditangani oleh pihak berkuasa dengan cara Islam padahal semua perilaku jijik ini hakikatnya mempertuhankan hawa nafsu dan membunuh akal yang sihat. Bukankah ini suatu kebodohan? Firman Allah SWT,

“Terangkanlah kepadaKu tentang orang yang menjadikan hawa nafsunya sebagai tuhannya. Maka apakah kalian dapat menjadi pemelihara atasnya? Atau apakah kalian mengira bahawa kebanyakan mereka itu mendengar atau memahami? Mereka itu tidak lain, hanyalah seperti binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat jalannya (daripada binatang ternak itu)” [TMQ al-Furqan (25):43-44].

Oleh yang demikian, melihat HIV/AIDS hanya sebagai masalah kesihatan tanpa menyelesaikan masalah kegiatan seks bebas yang menjadi puncanya, adalah penyelesaian yang amat dangkal dan hanya membawa kebuntuan. Sayang sekali, penyelesaian karut inilah yang justeru diambil, baik oleh pemerintah mahupun pelbagai pertubuhan yang memperjuangkan hak asasi manusia. Penyelesaian ini sebenarnya hanya merupakan strategi import dari kaum kafir penjajah yang berpemikiran sekular-liberal yang diambil oleh pemimpin dan pihak berkuasa, yang mana tolok ukur mereka dalam menyelesaikan masalah ini ditunjangkan kepada “hak asasi manusia”, bukannya kepada Islam. Kerana itulah, tidak wujudnya hukuman ke atas golongan terlaknat ini, atau hukuman tidak boleh dijatuhkan ke atas golongan ini kerana ia ‘bertentangan dengan hak asasi manusia’ disebabkan perbuatan itu dilakukan oleh mereka secara sukarela atau suka sama suka. Pemerintah lebih berusaha mengatasi ‘masalah yang timbul darinya’ yakni penyakit HIV/AIDS, bukannya berusaha untuk membendung kegiatan terkutuk itu sendiri. Oleh itu, apa sahaja strategi dan kempen yang dijalankan untuk mengatasi masalah HIV/AIDS tidak akan menyelesaikan masalah ini malah akan menjadi sebuah kedangkalan dan kebodohan kerana tidak diselesaikan menurut Islam.

Selama mana HIV/AIDS hanya dipandang sebagai masalah kesihatan dan masalah seks songsang hanya dipandang sebagai sebuah isu moral tanpa ada usaha untuk membendung pergaulan bebas dan kegiatan seks bebas (yang menjadi puncanya), maka apa pun strategi dan langkah yang diambil akan pasti menemui kegagalan. Setiap penyimpangan perbuatan manusia, sekiranya tidak diselesaikan dengan hukum Allah, maka sudah pasti tidak akan pernah menemui keberhasilan, tetapi hanya akan menghasilkan kegagalan di dunia dan akhirat. Firman Allah SWT,

“Apakah hukum Jahiliyah yang mereka kehendaki, walhal (hukum) siapakah yang lebih baik dari hukum Allah bagi orang-orang yang yakin” [TMQ al-Ma’idah (5):50].

“Maka hendaklah orang-orang yang menyalahi perintah Rasul takut akan ditimpa cubaan (di dunia) dan azab yang pedih (di akhirat)”
[TMQ an-Nur (24):63].

Hukuman Ke Atas Perilaku Seks Menyimpang

Sesungguhnya ajaran Islam tentang kehidupan sangat berbeza dengan ajaran hidup liar yang dibawa oleh demokrasi. Menurut ajaran demokrasi, kebebasan individu adalah suatu yang amat suci dan mesti dihormati oleh setiap orang, termasuk negara. Manusia bebas melakukan apa sahaja asalkan tidak ‘mengganggu orang lain’. Justeru, perlakuan seks bebas yang dilakukan secara suka sama suka adalah tidak salah kerana ini merupakan hak setiap individu yang tidak boleh diganggu-gugat oleh individu lain. Hubungan seks songsang seperti gay, lesbianisme, biseksual dan transgender adalah dibenarkan atas nama hak asasi manusia (HAM) dan merupakan sebahagian dari kebebasan individu yang mesti dihormati dan dijaga oleh negara. Inilah ajaran demokrasi. Manakala ajaran Islam sungguh amat bertentangan dengan semua ini. Islam bukan sekadar mengharamkan zina, gay, lesbianisme, biseksual, dan transgender, malah pelakunya dianggap sebagai telah melakukan al-jarimah (kejahatan) dan wajib dikenakan uqubat (hukuman) [Abdurrahman Al-Maliki, Nidzamul Uqubat, hal. 8-10].

‘Lesbianisme’ di dalam kitab-kitab fiqh disebut dengan istilah as-sahaq atau al-musahaqah. Ia bererti hubungan seksual yang terjadi di antara sesama wanita. Tidak ada khilaf (perselisihan) di kalangan fuqaha’ bahawa lesbianisme hukumnya adalah haram. Keharamannya antara lain berdasarkan sabda Rasulullah SAW, “as-sahaq zina an-nisaa’ bainahunna” (lesbianisme adalah [bagaikan] zina di antara sesama wanita) [HR Thabrani, dalam al-Mu’jam al-Kabir, 22/63, Sa’ud al-Utaibi, Al-Mausu’ah Al-Jina’iyah al-Islamiyah, hal. 452]. Menurut Imam Dzahabi, lesbianisme merupakan dosa besar (al-kaba’ir) [Dzahabi, Az-Zawajir ‘an Iqtiraf al-Kaba’ir, 2/235]. Namun hukuman untuk lesbianisme tidak seperti hukuman zina (yakni hudud), melainkan hukuman ta’zir, iaitu hukuman yang tidak dijelaskan oleh nas secara khusus. Jenis dan kadar hukumannya diserahkan kepada Khalifah atau qadhi (hakim). Ta’zir ini bentuknya boleh berupa hukuman sebat, penjara, publikasi (tasyhir) dan sebagainya [Sa’ud al-Utaibi, Al-Mausu’ah Al-Jina’iyah al-Islamiyah, hal. 452; Abdurrahman Al-Maliki, Nidzamul Uqubat, hal. 9].

‘Gay’ atau homoseksual dikenal dengan istilah liwat. Imam Ibnu Qudamah mengatakan bahawa, telah sepakat (ijma’) seluruh ulama’ mengenai haramnya homoseksual (ajma’a ahlul ‘ilmi ‘ala tahrim al-liwat) [Ibnu Qudamah, Al-Mughni, 12/348]. Sabda Nabi SAW,

“Allah melaknat siapa sahaja yang melakukan perbuatan kaum Nabi Lut, Allah melaknat siapa sahaja yang melakukan perbuatan kaum Nabi Lut, Allah melaknat siapa sahaja yang melakukan perbuatan kaum Nabi Lut” [HR Ahmad, No 3908].

Hukuman untuk gay adalah hukuman mati dan tidak ada khilafiyah di antara para fuqaha’ termasuklah di antara para shahabat Nabi SAW mengenainya. Ini seperti dinyatakan oleh Qadhi Iyadh dalam kitabnya Al-Syifa’. Sabda Nabi SAW,

“Siapa sahaja yang kalian dapati melakukan perbuatan kaum Nabi Lut (liwat), maka bunuhlah keduanya (peliwat dan yang diliwat).” [HR Al-Khamsah, kecuali an-Nasa’i].

Namun, dalam pelaksanaan hukuman bunuh tersebut, para sahabat Nabi SAW berbeza pendapat mengenai tatacara (uslub) hukuman mati ke atas golongan gay ini. Menurut Ali bin Thalib ra, kaum gay mesti dibakar dengan api hingga mati. Menurut Ibnu Abbas ra, mesti dicari bangunan yang paling tinggi di suatu tempat, lalu dihumbankan si gay tadi dengan kepala ke bawah dan setelah jatuh ke tanah, dilempari dengan batu. Menurut Umar bin Al-Khattab ra dan Utsman bin Affan ra, golongan gay dihukum mati dengan cara dihempapkan dinding tembok kepadanya hingga mati. Meskipun para sahabat Nabi SAW berbeza pendapat tentang uslub pelaksanaan hukuman, namun semuanya sepakat bahawa golongan gay ini wajib dihukum mati [Abdurrahman Al-Maliki, Nidzamul Uqubat, hal. 21].

‘Biseksual’ adalah perbuatan zina jika dilakukan dengan lain jenis. Jika dilakukan dengan sesama jenis (sesama lelaki), ia adalah tergolong homoseksual dan jika dilakukan di antara sesama jenis (sesama wanita) ia adalah tergolong lesbianisme. Kesemuanya adalah perbuatan maksiat dan haram di sisi Islam. Hukuman ke atas kesalahannya adalah mengikut jenis kesalahan tersebut. Sekiranya tergolong zina, hukumnya adalah rejam (dilempar batu hingga mati) jika pelakunya muhsan (sudah menikah) dan disebat seratus kali jika pelakunya bukan muhsan. Jika tergolong homoseksual, hukumannya adalah mati dan jika tergolong lesbianisme, hukumannya adalah ta’zir sebagaimana dibincangkan di atas.

‘Transgender’ adalah perbuatan yang menyerupai lain jenis, baik dalam berbicara, berbusana, mahupun dalam bertingkahlaku, termasuklah di dalam aktiviti seksual. Islam mengharamkan perbuatan menyerupai lain jenis sebagaimana hadis Nabi SAW yang melaknat lelaki yang menyerupai wanita dan melaknat wanita yang menyerupai lelaki-laki [HR Ahmad, 1/227 & 339]. Manakala dari segi hukumannya, jika seseorang transgender itu sekadar berbicara atau berbusana menyerupai lawan jenis, maka hukumannya adalah diusir dari pemukiman atau perkampungannya. Nabi SAW telah melaknat orang-orang pondan (mukhannats) dari kalangan lelaki dan orang-orang tomboi (mutarajjilat) dari kalangan perempuan. Nabi SAW bersabda, “akhrijuuhum min buyutikum” (usirlah mereka dari rumah-rumah kalian). Maka Nabi SAW pernah mengusir si fulan dan Umar ra juga pernah mengusir si fulan” [HR Bukhari no 5886 dan 6834, lihat Imam Syaukani, Nailul Authar, hal. 1306]. Jika golongan transgender ini melakukan hubungan seksual, maka hukumannya disesuaikan dengan faktanya. Jika hubungan seksual terjadi di antara sesama lelaki, maka dijatuhkan hukuman sebagaimana homoseksual. Jika terjadi di antara sesama wanita, maka dijatuhkan hukuman sebagaimana lesbianisme. Jika hubungan seksual dilakukan dengan lain jenis, maka dijatuhkan hukuman zina.

Di dalam Islam memang dikenal golongan khunsa yakni orang yang mempunyai dua alat kelamin dan kewujudan serta kedudukan mereka diakui dalam fiqh Islam. Namun mereka sama sekali berbeza dengan golongan transgender kerana golongan transgender adalah golongan yang mempunyai alat kelamin yang sempurna, bukannya dua alat kelamin, tetapi mereka berperilaku menyerupai lawan jenisnya. Sedangkan golongan khunsa adalah golongan yang semulajadinya lahir dengan memiliki dua alat kelamin. Bagi golongan khunsa ini, terdapat beberapa hukum fiqh yang khusus mengenai mereka.

Khatimah

Wahai kaum Muslimin! Wujudnya golongan pelaku seks songsang ini adalah kerana adanya amalan kebebasan di bawah sistem demokrasi. Sistem kufur ini sememangnya akan membenarkan segala aktiviti maksiat lahir dan merajalela manakala semua aktiviti keIslaman akan dihalang habis-habisan. Walaupun ada usaha dari pihak berkuasa untuk mengatasi masalah ini, namun ternyata usaha mereka menemui kegagalan demi kegagalan kerana sesungguhnya mereka berusaha memperbaiki kerosakan manusia (dengan mengambil jalan) melalui sistem yang juga rosak. Mereka umpama masuk ke lubang najis untuk membersihkan najis dengan (juga) menggunakan najis. Sampai bilakah pihak berkuasa dan pihak pemerintah ini akan sedar bahawa sistem demokrasi dengan undang-undang buatan manusia yang mereka amalkan selama ini tidak pernah dapat menyelesaikan masalah, malah sebaliknya semakin banyak menimbulkan masalah dan kerosakan kepada manusia. Cubalah pihak berkuasa ini berfikir sedikit, gay manakah yang akan berani menonjolkan diri atau ingin terus melakukan perbuatan jijik dan terlaknat mereka itu jika dicampakkan mereka satu demi satu dari tingkat tertinggi KLCC sebagai hukuman Allah ke atas mereka? Namun, hukum Allah ini tidak akan akan dapat dilaksanakan selagi mana tidak adanya Daulah Khilafah yang menaungi kita semua. Wallahu a’lam.

 

SN Keluaran 7 Januari 2011

alt

MUHASABAH TERHADAP HARAKAH ISLAM YANG MENGAKUI SISTEM TAGHUT

[SN243] Setelah hancurnya Daulah Khilafah pada tahun 1924, banyak harakah (gerakan) Islam yang telah muncul dan bangkit berjuang untuk mengembalikan kejayaan Islam. Pelbagai harakah Islam ini berjuang dengan tujuan, idea dan metode perjuangan masing-masing. Walaupun jalan yang diambil oleh harakah Islam ini berbeza-beza, namun Insya Allah semuanya mendapat ganjaran dari Allah SWT selama mana mereka ikhlas berjuang untuk Islam dan menuruti jalan yang lurus. Namun begitu, tidak semua perjuangan ini relevan dengan qadhiyah masiriyah (masalah utama) umat Islam atau sesuai dengan tuntutan ajaran Islam dalam melakukan taghyir (perubahan). Jadi, ‘ikhlas’ sahaja tidaklah mencukupi meskipun keikhlasan memang tuntutan mendasar dalam amal perjuangan. Keikhlasan mestilah disertai dengan pemahaman dan pelaksanaan HUKUM-hukum Islam secara benar di dalam usaha untuk melakukan perubahan yang dikehendaki oleh syarak. Kebenaran hanya akan dapat dicapai apabila kita berpandu kepada nas (Al-Quran dan Sunnah), bukannya kepada akal.

Di dalam perjuangan untuk menegakkan agama Allah dan menegakkan sebuah Negara Islam, maka sudah semestinya kita wajib meneledani perjuangan Rasulullah SAW di dalam menegakkan negara. Sesungguhnya Islam adalah agama yang komprehensif yakni bukan sekadar agama spiritual tetapi juga agama yang mengatur segenap aspek kehidupan, baik secara individu, bermasyarakat mahupun bernegara. Dengan kata lain Islam adalah agama dan sekaligus negara. Maka dari itu, sejak Rasulullah SAW diutus sebagai Nabi dan Rasul, yang menjadi fokus utama perjuangan baginda dan para sahabat adalah bagaimana untuk mengamalkan agama Islam secara menyeluruh, dari kehidupan individu hinggalah kepada kehidupan bernegara dan seterusnya untuk mengatur dunia.

Bermula dari perjuangan di Mekah di mana baginda diutuskan, Rasulullah SAW telah berhasil mewujudkan Islam dalam kehidupan bernegara setelah baginda berjaya menegakkan Daulah Islamiyyah di Madinah. Daulah Islam ini kemudiannya dilanjutkan oleh para khulafa’ sesudah baginda selama lebih 1300 tahun sehinggalah kehancurannya (Khilafah) di Turki pada tahun 1924. Sejak saat itulah umat Islam hidup terpecah belah dalam puluhan negara-bangsa (nation-states) yang memerintah dengan sistem taghut (selain Islam) dan hidup menderita kerana menjadi sasaran penindasan pemimpin mereka sendiri dan juga kuffar Barat.

Oleh kerana Islam adalah agama dan negara, bukan sekadar agama spiritual, setiap perjuangan harakah Islam wajib memperhatikan masalah ini dalam perjuangan masing-masing. Inilah yang disebut sebagai qadhiyah masiriyah (masalah utama / vital issue) umat Islam – untuk mengamalkan keseluruhan ajaran Islam di dalam kehidupan bernegara dalam bingkai Negara Khilafah. Dengan demikian, perjuangan harakah Islam seharusnya terfokus pada dua hal.

Pertama; membebaskan umat Islam dari penjara sistem taghut (sistem sekular, demokrasi, teokrasi, monarki, federasi, diktator dan sebagainya) yang telah memecah belah umat Islam dan menjadikan mereka tidak berdaya menghadapi hegemoni Barat.

Kedua; mengembalikan umat Islam ke dalam satu institusi politik pemersatu umat iaitu Negara Khilafah Islamiyyah. Kuffar Barat dan para penguasa dunia Islam sebagai pemimpin sistem taghut ini sangat memahami akan hal tersebut. Oleh yang demikian mereka senantiasa merancang dan melakukan strategi untuk membendung dan ‘menjinakkan’ harakah-harakah Islam. Mereka telah pun berhasil di dalam misi ini di mana sebahagian besar harakah Islam berjaya dijinakkan. Harakah Islam ini akhirnya menjadi harakah yang pragmatis dan tunduk kepada realiti, malah mereka ‘menundukkan’ pula Islam dengan realiti.

Namun, tidak kesemua harakah Islam berjaya dijinakkan Barat di mana ternyata terdapat harakah Islam ideologis yang tidak tunduk kepada kehendak Barat. Harakah jenis ini sangat faham bahawa satu-satunya jalan yang benar untuk menyelesaikan masalah umat Islam adalah dengan cara taghyir (merombak total) bukannya dengan islah (memperbaiki) sistem taghut/sekular yang sedia ada. Mereka juga faham bahawa  umat Islam perlu dipimpin dengan menerapkan hukum Islam secara kaffah (menyeluruh) melalui tegaknya Negara Khilafah. Malangnya harakah Islam ideologis ini sering diburuk-burukkan dan dilabel dengan negatif oleh Barat dan sering menghadapi tentangan dari penguasa kaum Muslimin itu sendiri. Dalam masa yang sama, Barat berusaha membela dan membelai harakah Islam yang pragmatis dan Barat selalu memuji dan ‘menyanjung’ mereka kerana bersifat moderat. Akhirnya harakah Islam pragmatis ini telah berjaya ‘disesatkan’ oleh Barat hingga tunduk kepada realiti sehingga mereka tidak lagi sedar akan qadhiyah masiriyah umat Islam. Mereka malah mengakui ‘kesahihan’ (validity) sistem taghut yang sedia ada serta berjuang dari dalam sistem taghut itu untuk memperbaiki (islah) sistem kufur tersebut.

Kuffar Barat dan penguasa zalim di dunia Islam sememangnya suka ‘memelihara’ harakah Islam pragmatis. Ini kerana, dari dua jenis harakah Islam yang ada, harakah pragmatis tidak mengajak umat untuk mengubah sistem taghut secara total, sebaliknya mereka mengakui kesahihannya dan tunduk kepadanya. Harakah pragmatis pada prinsipnya memang ‘tidak ada masalah’ untuk hidup dalam sistem taghut baik sistem itu demokrasi, teokrasi, monarki atau apa sahaja. Oleh itu, penguasa di dalam sistem taghut tidak perlu (dan tidak akan) khuatir terhadap harakah pragmatis semacam ini, walaupun harakah ini menggembar-gemburkan slogan-slogan Islam atau slogan ‘Negara Islam’, selama mana slogan (atau Negara Islam) yang diperjuangkan itu adalah di dalam ruang lingkup sistem taghut seperti demokrasi. Semua ini tidak akan merisaukan Barat atau penguasa Muslim di dalam sistem taghut kerana harakah pragmatis ini sesungguhnya masih tetap mengakui kesahihan sistem taghut yang sedia ada. Dengan jalan ini, harakah pragmatis ini sebenarnya telah melakukan ‘penyesatan politik’ yang telah menyimpangkan umat dari perjuangan yang benar untuk menegakkan Islam. Ini kerana, keterlibatan harakah pragmatis dalam sistem taghut bererti mereka telah melegitimasi sistem kufur, yang sekaligus telah mempersulitkan usaha harakah ideologis dan umat Islam lainnya untuk menghancurkan sistem kufur ini.

Apa yang sepatutnya dilakukan oleh harakah Islam adalah mengubah dan menghancurkan sistem taghut ini, bukan mempertahankannya. Pertamanya, perubahan ini hendaklah dilakukan dengan jalan tidak mengakui kesahihan sistem taghut (sekular) ini, kerana sistem  ciptaan penjajah ini hakikatnya adalah musuh Islam dan hanya merupakan kehendak kaum kuffar penjajah. Seterusnya, perubahan ini mesti dilakukan dari luar sistem bukan dari dalam (sebagai contoh cuba memperbaikinya dengan melibatkan diri di dalam kabinet atau parlimen). Perubahan ini juga harus disertai dengan usaha untuk memimpin umat agar memahami dan berjuang secara sahih sebagaimana perjuangan yang telah ditunjukkan oleh Rasululah SAW dan para sahabat sehingga tegaknya sebuah Negara Islam berdasarkan jalan wahyu. Umat Islam juga harus difahamkan bahawa Negara Khilafah adalah negara Islam yang sama sekali berbeza dengan negara demokrasi (dan lain-lain bentuk sistem taghut) yang sedia ada. Umat Islam juga perlu dijelaskan bahawa setelah Negara Khilafah berdiri, maka kaum Muslimin yang terpecah belah mengikut negara-bangsa sekarang ini, wajib bersatu di bawah satu bendera dan di bawah satu payung pemerintahan.

Strategi Barat Terhadap Harakah Islam

Barat telah membahagi kaum Muslimin  kepada dua golongan utama iaitu golongan fundamentalis (ekstremis/teroris) dan golongan moderat. Dari keduanya, Barat hanya mendokong golongan moderat bahkan mereka sentiasa berusaha mendudukkan golongan ini ke kerusi kekuasaan. Ini kerana golongan moderat sememangnya tidak akan menimbulkan bahaya bagi sistem politik dunia dan eksistensi Barat di dunia Islam. Inilah strategi umum Barat dalam  ‘menyesatkan’ harakah-harakah Islam. Contoh nyata strategi ini adalah sepeti apa yang terjadi kepada Parti Keadilan dan Pembangunan (PKP) pimpinan Recep Tayyip Erdogan di Turki. Turki tetap sahaja sekular bahkan menjalankan kebijakan (polisi) AS dan Israel meskipun PKP telah berhasil berkuasa. Inilah bukti nyata bahawa PKP telah menjadi harakah Islam yang disesatkan oleh Barat sehingga PKP justeru menjadi pelaksana kepada hegemoni dan kehendak Barat.

Sayangnya ramai generasi muda umat Islam yang telah terpukau dengan harakah pragmatis seperti PKP. Mereka menganggap PKP yang berhasil meraih kekuasaan telah melayani kepentingan Islam dan umat Islam. Padahal dengan sekilas tinjauan sahaja, akan terlihat PKP sangat jauh dari ajaran dan politik Islam. Buktinya, PKP mengumumkan tidak akan memusuhi Barat (penjajah), mempercayai demokrasi, ingin menjadi bahagian dari Eropah serta menjadi sekutu Israel dan mengadakan perjanjian militer dengannya. PKP juga terlibat dalam operasi militer NATO di Afghanistan untuk memerangi Islam dan umat Islam di sana. Dan lebih dari semua itu, PKP adalah pendukung idea-idea Mustafa Kamal Ataturk laknatullah, manusia hina yang menjadi musuh Islam dan penghancur Daulah Khilafah. Harakah seperti PKP inilah yang amat didambakan Barat, sehingga Barat berusaha mewujudkannya di pelbagai negara di dalam dunia Islam dan menyekat harakah Islam ideologis dari meraih kejayaan.

Memang Barat telah menggariskan karakter tertentu untuk harakah Islam agar sesuai dengan kepentingan mereka. Barat menghendaki agar harakah Islam dapat menerima dan mempertahankan sistem taghut yang dibawa oleh mereka. Agar diterima oleh umat Islam, Barat menyebut aktivis harakah ini sebagai kaum moderat dan golongan yang baik, tidak sebagaimana kaum fundamentalis atau ekstremis yang dikatakan merbahaya. Selain terjebak dengan kehendak Barat dan ‘selesa’ disebut sebagai golongan moderat, hakikatnya golongan Islam moderat ini tidak jauh berbeza dengan puak Islam liberal. Jika dicermati, lontaran idea harakah Islam pragmatis sama sahaja dengan idea kelompok liberal-sekular di mana mereka telah meletakkan Islam sebagai suatu agama yang bersifat ‘anjal’ dan boleh berubah mengikut zaman dan tempat. Sedar atau tidak, mereka telah menundukkan Islam dengan realiti yang ada. Akhirnya, kedua-dua kelompok ini menafsir dan mengaplikasikan Islam sesuai dengan kehendak Barat. Umat Islam tidak seharusnya tertipu dengan permainan istilah dan pengggunaan simbol-simbol Islam yang dibawa oleh kelompok-kelompok ini. Contoh nyata adalah seperti PKP di Turki di mana parti ini sangat sering mengeksploitasi istilah dan simbol Islam. Padahal pelbagai strategi dan langkah politiknya, seribu kali lebih berbahaya bagi umat Islam daripada kelompok-kelompok liberal-sekular.

Setiap harakah Islam seharusnya sedar akan jerat kuffar Barat dan tidak seharusnya terlibat di dalam sistem taghut yang akhirnya memberi kelebihan kepada orang-orang kafir/sekular dan melemahkan diri mereka sendiri. Lebih buruk, mereka sebenarnya telah menggadaikan Islam dan perjuangan mereka sendiri kerana meletakkan hawa nafsu dan kepentingan dunia lebih tinggi dari Islam. Umat Islam pula perlu sedar bahawa ada di antara harakah Islam yang, sama ada sedar atau tidak, sebenarnya telah menjadi pelaksana kepada kehendak Barat di dalam menjaga dan memelihara sistem kufur yang dibawa oleh Barat. Setiap ahli gerakan Islam harus sedar bahawa niat yang ikhlas (untuk memperjuangkan Islam) sahaja tidak cukup, tetapi mesti disusuli dengan langkah perjuangan yang benar menurut syarak.

Karakter Harakah Islam Yang Mengakui Sistem Taghut

Setidak-tidaknya terdapat enam karakter utama harakah Islam yang mengakui sistem taghut dan menjadi pelaksana kepada kehendak kuffar Barat:-

Pertama; menganut sikap pragmatis (waqi’iyyah) iaitu bertindak bukan atas dasar pertimbangan syarak tetapi atas dasar waqi’ (fakta/realiti) yang ada dengan pertimbangan untung-rugi (maslahat/manfaat).

Kedua;
tidak mempunyai pemikiran Islam yang jelas. Mereka menyerukan Islam secara umum sahaja dengan penafsiran yang disesuaikan dengan fakta yang ada demi meraih keridhaan penguasa yang zalim dan kaum penjajah (Barat).

Ketiga; tidak berusaha mengubah secara total (taghyir) sistem sekular yang ada, melainkan hanya memperbaikinya (islah) secara sebahagian pada aspek-aspek tertentu sahaja. Mereka mempunyai anggapan dasar bahawa sistem yang sedia ada ‘sudah sah’ dan ‘sudah final’. Justeru, yang perlu diubah bukanlah ‘sistem’nya melainkan hal-hal tertentu yang memerlukan pembaikan misalnya masalah rasuah, penyelewengan, kehakiman, birokrasi, peraturan pilihanraya dan seumpamanya.

Keempat; mempunyai wawasan dan aktiviti yang hanya bersifat lokal. Mereka tidak menekankan persoalan umat Islam yang bersifat global, misalnya mempersatukan seluruh umat Islam dalam satu negara Khilafah. Malah ada di antara mereka yang tidak mahu menyatukan umat Islam di bawah satu negara dan ada pula yang menganggapnya sebagai idea yang khayal. Mereka lebih suka berjuang atas dasar kebangsaan dan tanahair (assabiyyah dan wathaniyyah).

Kelima; selalu berusaha menampakkan diri sebagai kelompok moden dan moderat dengan dalih bahawa Islam adalah agama yang fleksibel atau anjal dan boleh berubah mengikut masa dan tempat. Mereka mengecam harakah Islam ideologis sebagai kelompok garis keras (mutasyaddidun) yang hanya mencari masalah dengan ‘menentang’ pemerintahan yang sah. Mereka menggembar-gemburkan pemikiran tertentu yang disandarkan kepada Islam seperti fiqh al-waqi’ (hukum fikih yang tunduk kepada realiti), fiqh al-mashalih (hukum fikih yang tunduk kepada kemaslahatan) dan semisalnya. Mereka masuk ke dalam parlimen atau bergabung dengan pemerintahan taghut yang ada dengan dalih untuk menegakkan agama.

Keenam; mementingkan personaliti/tokoh (figure). Mereka adalah harakah yang mengamalkan ‘pensucian’ individu. Kerana itulah mereka senantiasa mengedepankan tokoh pimpinan (qiyadah) daripada mengedepankan fikrah (pemikiran) Islam itu sendiri. Jika berhadapan dengan masalah yang perlu diputuskan, pertimbangannya bukanlah kepada hukum-hakam Islam tetapi kepada keputusan atau kehendak pimpinan, walaupun sudah jelas lagi nyata bahawa si pemimpin telah ‘tertawan’ oleh realiti keadaan dan sistem yang rosak.

Harakah dengan karakter-karakter inilah yang sesungguhnya telah ‘menyenangkan’ Barat dan juga penguasa dalam sistem taghut. Harakah seperti inilah yang selalu dimanfaatkan dan diperalat oleh puak kuffar untuk mengalihkan perhatian umat dari harakah ideologis yang berjuang ‘di luar kotak’ demi menukar sistem taghut kepada sistem Islam. Dengan demikian, di samping telah ‘melarikan’ gambaran perjuangan Islam yang hakiki,  harakah pragmatis ini juga telah mempersulit perjuangan ke arah perubahan total yang dikehendaki oleh Islam. Padahal sudah jelas, keterlibatan harakah pragmatis di dalam parlimen dan dalam sistem yang sedia ada sesungguhnya adalah suatu bentuk ketaatan dan ketundukan mereka kepada sistem taghut dan telah memperpanjangkan umur kebatilan. Hal ini juga telah menyebabkan kekeliruan di dalam kefahaman umat Islam mengenai sistem taghut sehingga sebahagian kaum Muslimin menganggap sistem taghut yang ada adalah ‘ok’ apatah lagi apabila perjuangan harakah Islam pragamatis ini didokong oleh ramai ulama dan tokoh yang terkenal.

Dari seluruh penjelasan di atas, kita berdoa dan mengharapkan agar seluruh harakah Islam pragmatis menyedari kekeliruan langkah mereka dengan membuang sejauh-jauhnya sikap taksub kepada gerakan mahupun pimpinan sehingga mereka terjerumus berjuang untuk menegakkan Islam dengan mengiktiraf sistem taghut yang ada. Sesungguhnya setiap perjuangan yang dilandasi anggapan bahawa sistem taghut (demokrasi dan lain-lain) yang sedia ada sudah ‘sah’ dan tidak perlu diubah, hanya akan sia-sia dan mendatangkan kerugian kepada mereka sendiri serta akan mengundang kemurkaan Allah, meskipun mereka berniat ikhlas. Namun, sama ada mereka mahu berfikir dan keluar dari kepompong pragmatisme, lalu bersedia untuk berjuang di luar sistem taghut, ini  bergantung kepada kesedaran dan keikhlasan masing-masing. Allah SWT bertanya,

“Maka apakah orang yang berjalan dengan wajah terlungkup, lebih berpetunjuk atau adakah orang yang berjalan tegap di atas jalan yang lurus (lebih berpetunjuk)?” [TMQ al-Mulk (67):22].

Dan Dia mengingatkan,

“Dan orang-orang yang apabila diberi peringatan dengan ayat-ayat Tuhan mereka, mereka tidak bersikap sebagai orang-orang yang tuli dan buta.” [TMQ al-Furqan (25):73].

Wallahu a’lam.

[Diterjemah dan disunting dari artikel Amaa Aan li al-Harakat al-Islamiyah allatiy Ta’tarifu bi Syar’iyyah Al-Anzhimah an Tash-huw, oleh Dr. Hazim Badar, Palestine,  Majalah Al-Waie (Arab), no. 282, Edisi Khusus Rajab 1431 H/ Julai 2010].